Exocet : Si “Ikan Terbang” Andalan TNI-AL

MM 38 Exocet

MM 38 Exocet

Dari beragam rudal (peluru kendali) yang dimiliki TNI-AL, boleh dibilang Exocet adalah jenis yang paling populer, selain tipe rudal Harpoon, Mistral dan C-802. Pasalnya Exocet telah memperkuat TNI-AL cukup lama, yakni sejak awal tahun 80-an Rudal buatan Prancis ini mulai memperkuat jajaran alutsista (alat utama sistem senjata) TNI-AL bersamaan kehadiran frigat-frigat yang  disiapkan guna mengusung Exocet sebagai senjata utama anti kapal permukaan.

Container Exocet MM 38 di salah satu KRI

Container Exocet MM 38 di salah satu KRI

Tampilan Exocet dalam wadah container box

Tampilan Exocet dalam wadah container box

Bagan Container Exocet

Bagan Container Exocet

Tampilan utuh Exocet

Tampilan utuh Exocet

TNI-AL memiliki dua tipe Exocet, yakni MM38 dan MM 40. MM 38 adalah generasi pertama yang diterima TNI-AL, dan saat ini setidaknya ada delapan KRI yang mengusung Exocet MM 38. Diantaranya adalah frigat KRI Fatahilah, KRI Malahayati, KRI Ki Hajar Dewantara dan KRI Nala. Sedang empat KRI lainnya berjenis Kapal Cepat Rudal buatan Korea, yakni KRI Rencong, KRI Mandau, KRI Badik dan KRI Keris. Setiap kapal pengusung, membawa empat buah rudal yang memiliki kecepatan sub sonic.

Harusnya Exocet family ship milik TNI AL bertambah, lantaran TNI AL kini ketambahan dua KCR baru, yakni KRI Salawaku dan KRI Badau. KRI Salawaku-642 dan KRI Badau-643 adalah kapal cepat rudal yang dihibahkan oleh pemerintah Brunei Darussalam kepada pemerintah Indonesia, kapal ini berdimensi 37 meter yang dibuat oleh Vosper Thornycroft Singapura tahun 1978. Dalam paket persenjataan, harusnya dua KCR tersebut sudah dibekaliu rudal MM-38 Exocet, tapi dalam pengiriman ke Indonesia, rudal tersebut tidak disertakan. Belum diketahui, apakah nantinya akan dipasang MM-38 Exocet kembali atau bisa jadi malah dipasang rudal C-802.

Container MM 40 Exocet

Container MM 40 Exocet

Dilihat dari usianya, versi MM 38 kini sudah tergolong usang. Untuk itu pihak pabrikan, MBDA (anak perusahaan Aerospatiale) menciptakan generasi lanjutan Exocet, yakni MM 40 blok 2. Jenis terbaru ini pun sudah dimiliki TNI-AL. Kapal pengusung MM 40 adalah empat jenis frigat yang baru dibeli dari Belanda, yakni KRI Diponegoro, KRI Hasanuddin, KRI Sultan Iskandar Muda dan KRI Frans Kaisiepo. Setiap kapal membawa empat buah rudal MM 40 Block II.

Jenis yang Exocet terbaru milik TNI AL, MM-40 Block II bukanlah tipe terbaru, keluarga Exocet terbaru kini sudah ada MM-40 Block III. Selain bisa menjangkau sasaran hingga 180 Km, seperti halnya MM-40 Block II, rudal ini bisa dioperasikan secara fire and forget. Kemampuan lain yakni untuk menghindari jamming dari musuh. Dengan memiliki jangkauan target antara 75 – 180 Km, Excocet juga layak disebut rudal lintas cakrawala. Untuk itu tantangan bagi TNI AL selanjutnya adalah penyediaan elemen OTHT (Over The Horizon Target), berupa radar penjejakan yang memdadai, baik pada unsur kapal perang, pesawat udara, kapal selam, ataupun satelit. Meski Block II bukan versi Exocet terbaru, tapi kabarnya bisa dilakukan upgrade dari Block II ke Block III. Dengan upgrade ke Block II, dimungkinkan rudal Exocet untuk menghantam sasaran di pantai dan daratan.

Exocet MM-40 blok III menggunakan mesin jet turbofan, termasuk empat air intake yang menjamin aliran angin secara kontinyu selama manuver high-G. Exocet MM-40 Blok III juga mengusung sistem pemandu waypoint, yang mampu menuntun rudal untuk menyerang target dari sudut yang berbeda dan beroperasi layaknya sebuah rudal jelajah.

Perbedaan bentuk dan spesifikasi antara MM-40 Block II dan MM-40 Block III

KRI Nala saat melakukan penembakan MM 38 Exocet

KRI Nala saat melakukan penembakan MM 38 Exocet

Exocet menjelang hantam target

Exocet menjelang hantam target

Perbedaan mendasar antara MM-40 Block II dan Block III, pada Block III terdapat air intake

Selain dirancang untuk platform anti kapal permukaan, Exocet yang dalam bahasa Prancis berarti ikan terbang, juga dibuat varian lain, diantaranya AM-39 (versi anti kapal yang diluncurkan dari pesawat tempur) dan SM 39 (versi yang dapat diluncurkan dari kapal selam). Versi AM 39 terbilang cukup fenomemal di dekade 80an, dimana AM 39 yang diluncurkan dari pesawat Super Etendard Argentina mampu menghajar dan menenggelamkan HMS Shiefield, frigat Inggris dalam perang Malvinas. AM 39 milik Irak yang diluncurkan dari Mirage F1 juga pernah menghajar USS Stark, walau tak sampai membuat frigat AS itu tenggelam. Saat ini tak kurang 33 Angkatan Luat di dunia menggunakan Exocet, populasi rudal ini diperkirakan ada lebih dari 3.300 unit.

Tabung peluncur MM-40 Exocet pada SIGMA class TNI AL

Perbandingan ukuran antar keluarga Exocet

Update berita terakhir tentang rudal Exocet dari TNI AL, yakni pada Rabu, 20 April 2011 telah dilangsungkan uji tembak rudal MM-40 Exocet dari frigat KRI Hassanudin. Kapal yang menjadi target tembak rudal ini adalah KRI Teluk Bayur, sasaran yang sama saat dilakukan uji tembak untuk rudal Yakhont. (Haryo Adjie Nogo Seno)

Super Puma TNI-AL pernah dipasangi dummy AM-39 Exocet

Super Puma TNI-AL pernah dipasangi dummy AM-39 Exocet

Exocet juga mampu ditempatkan dalam platfom Truck

Exocet juga mampu ditempatkan dalam platfom Truck

Versi AM 39 Exocet

Versi AM 39 Exocet

SM 39 yang diluncurkan dari kapal selam

SM 39 yang diluncurkan dari kapal selam

Spesifikasi MM 38 Exocet

Mulai Beroperasi : 1979
Produsen : MBDA’s division Aérospatiale
Berat : 670 kilograms (1,500 lb)
Panjang : 4.7 metres (15 ft 5 in)
Diameter 34.8 centimetres (1 ft 1.7 in)
Berat Hulu ledak : 165 kilograms (360 lb)
Engine : solid propellant engine
Wingspan : 1.1 metres (3 ft 7 in)

Operational
Jangkauan : 70-180 kilometres (43-110 mi; 38-97 nmi)
Flight altitude : Sea-skimming
Kecepatan : 315 metres per detik (1,030 ft/s)

Iklan

One response to “Exocet : Si “Ikan Terbang” Andalan TNI-AL

  1. I blog often and I genuinely appreciate your information. The article has truly
    peaked my interest. I am going to bookmark your site and keep checking for new information about once per week.
    I subscribed to your Feed too.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s