KRI Samadikun : Destroyer Escort AS Dengan Meriam Eks Uni Soviet

KRI Martadinata 342 – eks USS Charles Berry

Kawin silang di lini alutsista tentu bukan sesuatu yang tabu, sepanjang menghasilkan kinerja yang maksimal, ditambah tidak menuai komplein dari negara pembuatnya, hal itu bisa dilakukan secara efektif, bahkan mampu menambah daya gempur ketimbang versi aslinya. Implementasi kawin silang bisa dituangkan dalam banyak hal, semisal dalam program retrofit, menggabungkan antara cita rasa teknologi barat dan timur. Contoh yang paling mudah ‘dicerna’ yakni pemasangan meriam Cockerill 90mm pada tank Amfibi Korps Marinir TNI AL, PT-76.

Cockerill 90mm adalah jenis meriam modern buatan Brazil yang menggantikan meriam lama yang berkaliber 76mm pada PT-76. Kawin silang dalam retrofit alutsista membuktikan bahwa tenaga Indonesia cukup kreatif dalam memperpanjang usia alat tempur yang ada. Selain tank PT-76, campur sari dalam alutsista eks Uni Soviet bisa juga dilihat pada retrofit panser amfibi BTR-50, dan meriam anti serangan udara S-60 kaliber 57mm. Seolah menjadi kebiasaan di alutsista TNI, yang di retrofit adalah platform senjata/ranpur buatan eks Uni Soviet, dengan upgrade sistem teknologi barat. Tapi ada yang berbeda di lingkungan armada kapal perang TNI AL.

Pada 16 Desember 1974, lewat program  FMS (foreign military sales), Amerika Serikat melimpahkan 4 unit kapal destroyer escort (perusak kawal) kelas Claud Jones kepada TNI AL. Empat kapal tersebut adalah USS Claud Jones (DE-1033), USS John R Perry (DE-1034), USS Charles Berry (DE-1035), dan USS McMorris (DE-1036). Dengan program FMS, Indonesia mendapat kemudahan dalam pengadaan dan proses kedatangan 4 perusak ini. Buat TNI AL, kedatangan perusak kawal ini menjadi sebuah anugrah, setelah sebagian besar armada kapal perang eks Uni Soviet yang dimilikinya lumpuh akibat embargo suku cadang pasca G-30S/PKI di tahun 1965.

Belum lama memperkuat TNI AL, armada perusak kawal ini sudah langsung dihadapkan pada operasi militer yang sesungguhnya di Tanah Air. Tepatnya di tahun 1975, terjadi pergolakan di Timor Timur, KRISamadikun – 341 (eks USS John R. Perry), KRI Martadinata – 342 (eks USS Charles Berry), KRI Monginsidi – 343 (eks USS Claud Jones), dan KRI Ngurah Rai – 344 (eks USS McMorris), dipersiapkan untuk mendukung pelaksanaan operasi Seroja. Meski punya label yang cukup sangar, destroyer escort yang dirancang pada era perang dingin ini terbilang rentan pada unsur pertahanan udara. Dari sinilah kemudian muncul ‘kreatifitas’ untuk meningkatkan kemampuan daya gempur keluarga perusak kawal ini.

Claud Jones Class

US Claud Jones 1033 – akhirnya menjadi KRI Monginsidi 343

Setelah kapal-kapal ini menjadi milik TNI AL, dilakukan pemasangan meriam kaliber 37mm dan 25mm, masing-masing adalah meriam berlaras ganda. Kedua meriam ini mempunyai spesifikasi utama sebagai meriam anti serangan udara, dan memang elemen senjata anti serangan udara pada versi default Claud Jones terbilang minim, dan rentan pada aspek pertahananan udara. Pemasangan kedua meriam ini dilakukan pada KRI Samadikun (341) dan KRI Martadinata (342).

Yang unik adalah meriam-meriam ini sejatinya dicopot dari kapal-kapal perang eks Uni Soviet yang sudah di-scrap. Meriam-meriam besutan Uni Soviet ini dipasang pada sisi buritan, menggantikan posisi meriam kaliber 76mm yang berada di belakang. Sebagai informasi, perusak kawal ini memang mengandalkan  meriam kaliber 76mm laras tunggal, ada dua pucuk meriam 76mm, satu di haluan dan satu di buritan. Untuk sisi haluan (depan), meriam 76mm dilengkapi dengan turret (kubah), sedangkan meriam 76mm di buritan tidak dilengkapi dengan kubah.

USS John R. Perry 1034 – akhirnya menjadi KRI Samadikun 341

USS McMorris 1036 – akhirnya menjadi KRI Ngurah Rai 344

USS Claud Jones tampak belakang

Elemen senjata anti serangan udara kurang begitu diperhatikan, hanya terdapat 2 pucuk SMB (senapan mesin berat) kaliber 12,7mm, justru kapal perang yang punya andil dalam blokade saat krisisi Kuba di tahun 1962 ini, lebih fokus pada unsur kekuatan anti kapal selam dan anti permukaan. Ini dibuktikan dengan hadirnya 2 peluncur torpedo MK.32 atau MK.46, dimana masing-masing peluncur dilengkapi 3 tabung torpedo. Lalu masih ada lagi 2 pucuk mortar anti kapal selam Hedgehog MK11. Tapi tetap saja, yang menarik adalah keberadaan 2 jenis meriam eks Uni Soviet yang di implant ke kapal perusak buatan AS.

Meriam 70K 37mm (1.45 inchi)
Meriam ini sudah tergolong sepuh jika saat ini masih digunakan, mulai dirancang pada akhir tahun 1930-an, dan digunakan secara aktif oleh Uni Soviet semasa Perang Dunia Kedua. Ada beberapa versi 70K 37mm yang dibuat, salah satunya adalah versi naval (angkatan laut). AL Uni Soviet mulai menggunakannya pada armada kapal penyapu ranjau kelas T301 sebelum invasi Jerman, dan terus memproduksinya hingga tahun 1955. Menurut informasi, 70K 37mm versi naval telah diproduksi sebanyak 3.113 pucuk, dan banyak dipakai oleh negara-negara sekutu Soviet.

70K 37mm – versi naval laras ganda V-11

Meriam 70K 37mm naval version dibuat dalam dua tipe laras, yakni laras tunggal dan laras ganda (twin barrel). Dan yang dipasang pada KRI Samadikun adalah jenis 70K 37mm laras kembar, atau disebut kode V-11-M. Mau tahu bagaimana kehandalan meriam ini? Untuk jarak tembak, bisa menjangkau 9.500 meter dengan jarak tembak efektif ke permukaan 4.000 meter. Sedangkan untuk melahap sasaran di udara, jarak tembak maksimumnya 6.700 meter dengan jarak tembak efektif ke udara sejauh 3.000 meter. Untuk kecepatan luncur proyektil, mencapai 880 meter/detik.

Meriam ini diawaki oleh 3 orang, secara teori dalam satu menit meriam ini dapat memuntahkan 160 sampai 170 peluru, walau dalam praktek rata-rata yang bisa dimuntahkan adalah 80 peluru per menit. Berat total meriam ini adalah 3.405Kg dengan panjang laras 2,3 meter. Sebagai meriam anti serangan udara V-11-M mempunyai sudut elevasi mulai dari -10 sampai 85 derajat. Ada beragam hulu ledak yang bisa dilepaskan, mulai dari FRAG-T, AP-T, HVAP, dan HE (high explosive). 50 negara tercatat menggunakan meriam ini, tak cuma sekutu Soviet, uniknya sekutu AS, seperti Israel dan Thailand pun ternyata ikut mengoperasikan jenis senjata ini. Saking larisnya, dikemudian hari Cina ikut memproduksi meriam ini berdasarkan lisensi, dan diberi kode type 65 (tanpa kubah), dan type 76 (dengan kubah) pada akhir tahun 1980-an.

Meriam 2M3 25mm Twin
Meriam ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1953. Dioperasikan dengan sistem amunisi belt, meriam laras ganda ini terbilang banyak digunakan oleh negara-negara sekutu Soviet. Untuk membidik target, masih dilakukan secara manual dengan dukungan iron ring sight. Kehandalan meriam ini dapat dilihat dari jangkauan tembak permukaan yang bisa mencapai 3.250 meter, dan jarak tembak obyek udara mencapai 2.770 meter. Secara teori, jangkauan tembak maksimum bisa mencapai 3.400 meter. Secara teori, 2M2 25mm dapat memuntahkan 450 peluru per menit, meski dalam prakteknya hanya 270 peluru per menit.

2M3 twin 25mm – meriam ini masih dioperasikan secara manual

Meriam ini terbilang laris manis dan suda menyandang gelar battle proven

Kapal torpedo cepat kelas P-6 juga menempatkan 25mm twin gun sebagai senjata andalan

Berat meriam ini mencapai 1.500Kg, mempunyai sudut elevasi mulai -10 sampai 85 derajat. Umntuk urusan amunisi, tersedia jenis AA, AA tracer, AP tracer. Untuk soal daya tahan, umur laras dapat digunakan hingga 12.000 tembakan, selanjutnya laras harus diganti. Agar tidak panas berlebih, laras mengusung pendingan udara. Lagi-lagi meriam ini diproduksi secara lisensi oleh Cina, dan diberi kode type 61.

Besar kemungkinan, 25mm twin gun yang dipasang untuk KRI Samadikun dan KRI Martadinata berasal dari meriam yang dulunya berada di armada kapal cepat kelas Komar. Kapal cepat dengan peluncur rudal anti kapal Styx ini dilengkapi 1 pucuk meriam 25mm untuk tiap kapalnya. Dan TNI AL memiliki 12 unit kapal cepat kelas Komar. Armada Komar menurut informasi resmi pensiun pada 1985. Bila suku cadang dinilai masih memadai, dan stock logistic amunisi lumayan banyak, maka wajar bila meriam ini kembali diberdayagunakan.

Kapal cepat kelas Komar, tampak pada sisi haluan ditempatkan meriam 25mm twin gun

Kapal cepat kelas Komar yang digunakan oleh TNI AL, peninggalan operasi Trikora

Samadikun Class – Sejarah Panjang Penuh Kenangan
Setelah dioperasikan oleh TNI AL, maka destroyer escort kelas Claud Jones berubah identitas menjadi perusak kawal kelas Samadikun, karena KRI Samadikun (341) merupakan kapal pertama di armada perusak ini. Dirunut dari sejarahnya, KRI Samadikun mulai diterima TNI AL pada 20 Februari 1973 dan resmi dipensiunkan TNI AL pada 8 September 2005. KRI Martadinata diterima TNI AL pada 31 Januari 1974 dan resmi pensiun dari TNI AL pada 8 September 2005. KRI Monginsidi diterima TNI AL pada 16 Desember 1974 dan pensiun dari TNI AL pada 2 Januari 2003, dan KRI Ngurah Rai diterima TNIAL pada 16 Desember 1974 dan pensiun di tanggal yang sama dengan KRI Monginsidi.

Sepanjang digunakan oleh TNI AL, kapal perang ini punya sumbangsih yang tak kecil, semisal dalam operasi Seroja, tepatnya pada 25 November  1975, perusak kawal KRI Martadinata (342) melakukan pemboman dengngan kanon 76mm (3 inchi) ke Atabae, Tailaco, dan daerah Simpang Tiga. Dalam penembakkan itu, kolonel Laut (P). Rudolf Kasenda bertindak sebagai spotter untuk memandu tembakan dari helikopter NBO-105 yang diterbangkan oleh Kapten Laut (P). Tony, seorang penerbang TNI AL.

USS Charles Berry 1035 – kemudian menjadi KRI Martadinata 342

Sebelumnya Claud Jones dilengkapi dua rak bom laut (depth charges) yang biasa dilepas di buritan, total 18 bom laut bisa dibawa. Tapi seiring modernisasi, bom laut disingkirkan dan digantikan roket/mortir anti kapal selam Hedgehog MK11.

Dikutip dari buku Saksi Mata Perjuangan Integrasi  Timor Timur, karya Hendro Subroto, menurut R. Kasenda, dalam rapat gabungan di Kupang pada tanggal 4 Desember 1975, telah diputuskan bahwa kapal perang TNI AL tidak melakukan penembakan dari laut. Namun demikian, disebabkan faktor kerahasiaan dan pendadakan kedatangan Komando Tugas Amfibi diketahui lawan, akhirnya Birgjen Suweno selaku Pangkogasgab memerintahkan penembakan ke pantai. Pertimbangan penembakan ini dilakukan untuk menurunkan moril lawan dan mengangkat moril pasukan di bawah komandonya. Dalam misi pendaratan ini, KRI Martadinata menembakkan kanon 76mm.

Selain KRI Martadinata, dalam operasi Seroja, KRI Monginsidi juga banyak berperan, seperti dalam misi-misi awal kehadiran TNI diawal berkecamuknya konflik horizontal di Timor Timur, “Berangkat secepatnya ke Surabaya,  telah disediakan satu destroyer dengan satu kompi marinir untuk berangkat ke Dili. Selamatkan dan ungsikan konsul Indonesia beserta seluruh staf dan keluarganya. Keadaan sangat gawat, pertempuran telah mencapai ibu kota Timor Timur (Timtim). Tugas supaya dilaksanakan secara bijaksana dengan mempertimbangkan masalah-masalah diplomatik.

23 Agustus 1975 pukul 15:00 WIB ketua misi sampai di Surabaya, dijemput Assintel Armada Letkol (P) Moh. Arifin di Bandara Juanda. Ketua misi langsung menuju ke pangkalan AL. Di sana telah menunggu Panglima Armada Laksamana Rudi Purwana. Panglima menerangkan, kapal baru saja selesai mengisi bahan bakar dengan menggunakan mobil-mobil tangki sipil, karena Armada kekurangan mobil seperti itu. Pasukan marinir juga belum lengkap, karena para anggota yang bediam di luar kota sedang dijemput.

Pada pukul 17:00 WIB, kompi marinir telah siap dan berbaris dengan rapi di kade. Setelah laporan kepada Panglima Armada, dengan teratur mereka menaiki tangga KRI Monginsidi. Pada pukul 18:00 WIB kapal mulai bergerak berlayar perlahan menuju Laut Jawa. Malam pertama diisi taklimat mengenai tugas yang diemban kepada para perwira dan komandan kompi marinir.

26 Agustus 1975 pukul 20:00 WIB, KRI Monginsidi meninggalkan Atapupu dan berlayar perlahan menuju ke arah timur. Kira-kira pukul 23:30 WIB, kapal sudah mendekati kota Dili yang semua lampunya terlihat padam. Tembakan-tembakan mortir sudah mulai terdengar beserta kobaran-kobaran api di daerah pegunungan yang tadinya terlihat samar-samar sudah mulai tampak terang.

Pada saat gawat itulah misi Indonesia datang dengan kapal destroyer Monginsidi dan muncul di depan kota dengan lampu-lampu menyala.

Kapal perusak ini mulai dibangun pada tahun 1955, dan masuk dinas US Navy pada 1959. Meski tidak dilengkapi rudal, perusak kawal ini banyak dilengkapi sensor, terutama sensor bawah air untuk memburu kapal selam. Kapal ini diawaki 171 orang (dengan 12 perwira), punya kemampuan jelajah 7.000 mil laut dengan kecepatan maksimum 22 knot yang dihasilkan dari 4 mesin diesel (Fairbanks-Morse 38ND8 diesels). Saat digunakan oleh TNI AL, armada Claud Jones sudah pernah dilakukan re-engine untuk mengganti mesin yang sudah tua.

KRI Samadikun 341 dalam sebuah defile

KRI Monginsidi 343

Perusak kawal ini bukan senjata ‘kelas dua’ dimasanya, buktinya AS mempercayakan USS Claud Jones pada 1960 untuk menyisir pantai Timur Karibia lalu menyusur ke wilayah utara Eropa untuk bergabung dengan armada NATO. Saat krisis misil Kuba pada 1962, Claud Jones berperan sebagai kapal pemimpin operasi dalam kampanye blokade laut terhadap Kuba. Keluarga kapal Claud Jones juga aktif mendukung operasi militer di Vietnam, salah satunya dalam operasi ‘Sea Dragon’ dalam memberi bantuan tembakan kapal.

Penulis sendiri pernah melihat dari dekat KRI Ngurah Rai dalam defile Arung Samudra di tahun 1995, dan pernah melihat beberapa Samadikun class saat menjalani masa docking di dermaga Ujung – Surabaya pada tahun 1997.Saat ini semua perusak kawal ini sudah tak lagi digunakan, teknologinya pun sudah sangat ketinggalan untuk konteks masa kini, dan TNI AL memutuskan untuk men-scrap kapal-kapal ini. Besar harapan saya, agar paling tidak ada satu Claud Jones yang tetap dipertahankan oleh TNI AL, dan dibangun untuk menjadi museum apung. Mengingat sejarahnya yang panjang, semoga saja ide ini bisa direalisasi, sehingga generasi muda dapat mengetahui dan merasakan langsung kebesaran TNI AL di masa lalu, melengkapi keberadaan monumen kapal selam (monkasel). (Haryo Adjie Nogo Seno)

Spesifikasi Claud Jones Class
Tipe        : Destroyer escort
Produksi     : Avondale shipyard, AS
Berat (kosong)    : 1314 ton
Berat (penuh)     : 1916 ton
Tinggi        : 11,3 meter
Panjang     : 95 meter
Lebar         : 5,5 meter
Mesin         : 4 Fairbanks-Morse 38ND8 diesels
Jarak jelajah     : 7.000 mil laut dengan kecepatan 12 knot
Kecepatan max    : 22 knot
Radar        : SPS-6E-2D Air Search
Sonar        : EDO 786, SQS-45(V), SQS-39(V), SQD-42(V)
Awak         : 171 (12 perwira)

Iklan

11 responses to “KRI Samadikun : Destroyer Escort AS Dengan Meriam Eks Uni Soviet

  1. Sangat informatif dan menambah wawasan saya tentang sejarah alutsista.. bravo Indomiliter!!!

    Suka

  2. melihat bobotnya ini bkn destroyer dlm arti sebenarnya.bahkan di sebut frigat pun tidak pantas.persenjataannya menurut sy cm bs digolongkan korvet karena sebuah destroyer adalah benar2 destroyer untuk semua medan darat,laut dan udara.

    Suka

    • Nampaknya memang ada penafsiran yg berlainan, tp bila merujuk ke bobot kapal dan kelengkapan senjatanya, claud jones nampak tak layak menyandang gelar destroyer, boleh jd cocok bila ada sebutan little destroyer krn beban destroy cenderung ke senjata bawah permukaan, sensor anti kapal selamnya memang tergolong canggih pd masanya.

      Suka

  3. jd ingat kehebatan diplomasi bung karno silam, menggabungkan dua alutsisa TImur n Barat dg harmonis..

    Suka

  4. Destroyer escort adalah sebutan untuk fregat di us navy, tpi kalo royal navy tetap dsbut fregat

    Tpi untuk di tni al, pemberian nama adlah kri, krna pemberian nama brgntng pada fungsi.

    KRI , kapal perang indonesia sbutan untk kapal perang yg mampu mengmbn misi tempur scra tak terbtas dngn berat tonase dri yg trkcil skelas kapal patroli & korvet hngga battle cruiser/semi battleship seprti kri irian ato mungkn lbh bsar.
    Sdangkan kpal cpat patroli,rudal,torpedo dll adalh kapal spesialis ato pendukung & tdak bsa broperasi dlm jngka waktu lama & mandiri

    Suka

  5. Dewan Pimpinan Ranting PARTAI AMANAT NASIONAL Pondok Karya Pondok Aren Tangsel BANTEN menilai untuk perkembangan alutsista kapal destroyer TNI.AL,KRI.SAMADIKUN,dan lainnya kurang mengikuti perkembangan alutsista negara maju,TNI.AL harus menambah kapal jenis destro ini min.5 dalam satu pangkalan armada,timur maupun barat.harusnya kita mengadopsi meriam yang terbaru dari rusia.coba Saudaraku Panglima pertimbangkan.

    Suka

  6. Kojenkasel bukan monkasel, mata mu picek

    Suka

    • Sepertinya Bung Paul yang salah mencerna, Monkasel singkatan dr monumen kapal selam. Sedangkan Kojenkasel (Komando Jenis Kapal Selam). Dan yg kami maksud jelas, di tulisan adalah Monkasel.

      Suka

    • Hihihi…si paul polli matanya perlu mikroskop.kalau mau semaki makian ke topix aja mas.pas sama2 ngelantur kosong!

      Suka

  7. Dwight Mishael

    Setuju!! Saya melihat selama ini para pejabat teras TNI-AL sepertinya kurang menghargai sejarah alutsista yang pnh memperkuat jajaran TNI-AL. Lihat saja Mighty Mo (BB-63) USS Missouri bisa jadi Museum terapung sebagai saksi bisu sejarah. Jangan dijadiin besi tua/ Target Ship melulu dong Bapak-bapak!! Biar anak cucu kita juga tahu sejarah,

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s