Thomson TRS-2215/TRS-2230: Radar Andalan Pertahanan Udara RI Era 80-an

F-5E tiger dan Radar Thomson TRS-2215

F-5E tiger dan Radar Thomson TRS-2215

Pasca pecah kongsi antara Indonesia dan Uni Soviet di tahun 1966, membawa implikasi pelik bagi konfigurasi alutsista di Tanah Air. Khususnya di lingkungan TNI AU, hampir semua alutsista asal Uni Soviet dan Eropa Timur harus di grounded lantaran ketiadaan pasokan suku cadang. Kalaupun ada yang masih bertahan hingga tahun 70-an, seperti jet tempur MiG-21 dan pembom Tu-16, tak lain hanya mengandalkan pola kanibalisasi suku cadang.

Di periode transisi haluan alutsista tersebut, tantangan dalam aspek militer nyatanya juga tak surut, bahkan di sekitar tahun 1975 dan 1976, TNI punya kesibukan yang sangat besar dalam operasi Seroja. Sebagai aktualisasi dari strategi perubahan, mulai berdatanganlah pesawat tempur dari AS dan sekutunya, sebut saja seperti pengadaan A-4E Skyhawk, F-5E/F Tiger, hibah F-86 Sabre dari Australia, pembelian jet latih Hawk MK-53, dan pesawat tempur anti gerilya OV-10F Bronco yang dibeli dari AS pada tahun 1976. Boleh dibilang dalam waktu singkat, TNI berusaha memenuhi MEF (minimum essential force) dalam waktu singkat. Maklum, sejak pergantian haluan sistem senjata, kekuatan sista TNI AU sempat tertinggal dari Malaysia dan Singapura.

Yang disebutkan diatas baru sebatas urusan pesawat tempur, dalam konsep Kohanudnas (Komando Pertahanan Udara Nasional), elemen yang terlibat bukan hanya jet tempur, untuk mengamankan kedaulatan Nasional di udara juga diperlukan hadirnya kekuatan sistem radar pertahanan udara dan Arhanud. Tapi sistem radar-lah yang justru memegang peran utama, karena dapat melakukan deteksi dini yang selanjutnya menyalurkan informasi penting tersebut pada komando atas.

Berangkat dari kondisi wilayah udara nasional yang begitu luas, TNI pun sejak awal sudah mempersiapkan elemen radar sebagai bagian dari hanudnas. Meski dari kuantitas sangat terbatas, secara kualitas dan jenis radar TNI AU sudah memiliki roadmap yang bisa diperhitungkan.

Pada dasawarsa 60-an dan 70-an, wilayah udara RI dipantau menggunakan radar-radar generasi pertama yang menggunakan teknologi tabung, antara lain radar Nysa (Polandia), Decca, dan Plessey (AWS II-Inggris). Meskipun teknologi yang dimiliki masih sangat sederhana dan hanya menyuguhkan bearing dan range pada console, namun dengan kemampuan deteksi rata-rata 120 NM sampai dengan 180 NM, keberadaan radar-radar tersebut cukup mampu memberikan informasi seluruh pesawat yang memasuki wilayah udara Indonesia, khususnya pulau Jawa.

Thomson TRS-2215

Thomson TRS-2215

Kemudian pada dasawarsa 80 sampai dengan 90-an sistem pertahanan udara dikembangkan dengan adanya pembangunan radar-radar Thomson di beberapa tempat, baik tipe TRS 2230 (Plannar) ataupun TRS 2215 (Hyperbolic). Berbeda dengan generasi terdahulu, radar-radar generasi ini sudah lebih modern. Walau masih menggunakan teknologi tabung, penunjukan sasaran sudah dalam 3 (tiga) dimensi (3D ; bearing, range, altitute). Keunggulan radar ini sudah dapat di gelar ditempat yang berpindah-pindah (mobile). Penambahan sistem komunikasi ground to air, sangat memudahkan pengendalian dan pemberian informasi adanya pesawat asing di sekitarnya. Penyampaian informasi posisi dan pergerakan lawan yang cepat dan akurat sangat membantu para penerbang melaksanakan misinya.

Memasuki era 90-an dan 2000, penambahan sista radar jatuh pada pilihan Plessey Commander, yaitu AR-325 dan AR-327, yang di gelar di Kosek II. Radar-radar ini merupakan generasi lanjutan dari Radar Plessey terdahulu. Dengan menggunakan teknologi layar datar dan TID (Touch Input Devices), penampilan console terlihat lebih simple. Pembangunan MROC (Multi Role Operation Centre) ada dalam satu paket dengan Radar Plessey generasi tersebut. Diharapkan MROC mampu berfungsi sebagai pengganti SOC (Posek), apabila terjadi hal-hal yang tidak di inginkan. Pada era 2000-an penggelaran radar lebih memilih jenis Master T untuk melengkapi kesiapan radar di tanah air dalam rangka memperkuat sistem pertahanan udara dan menutup seluruh wilayah udara NKRI.

Popunas

Untuk dapat mengcover seluruh wilayah udara nasional memerlukan dana yang tidak kecil maka dibangunlah beberapa MCC (Military and Civil Coordination) yang berfungsi untuk mengintegrsikan Radar-Radar Hanud dengan Radar sipil. Dalam hal ini peranan TDAS (Trasmission Data Air Situation) juga sangat membantu proses integrasi tersebut. Dengan adanya TDAS ini situasi wilayah udara dapat di kirim ke Posek (Pusat Operasi Sektor) dan Popunas (Pusat Operasi Pertahanan Udara Nasional) secara real time. Sistem Komando Kendali Komputerisasi dan Informasi atau K3I, dibangun dan dikembangkan dengan sistem SBM.

Aktivitas di Popunas

Aktivitas di Popunas

C-MOV TNI AU

C-MOV TNI AU

Bicara soal Popunas, perannya bisa diibaratkan sebagai ‘jantung’ dari aktivitas monitoring Kohanudnas. Popunas merupakan obyek vital yang ditempatkan di area Lanud Halim Perdanakusumah, Jakarta. Selain punya home base, Popunas juga punya kepanjangan mata, keberadaan C-MOV (Central Monitoring and Observation Vehicle) yang dilengkapi sistem transmission data air situation (TDAS). Perannya seperti miniatur Popunas, namum C-MOV punya keunggulan dalam mobilitas, pasalnya C-MOV dibangun dalam platform mini truk Mercedes Benz MB800.

Radar TRS-2215 dan TRS-2230

Kembali ke judul tulisan ini, dari beragam jenis radar yang dimiliki Satuan Radar (Satrad) TNI AU, radar kekuaran Thomson CSF ini mungkin yang populasinya paling banyak saat ini. Jenis radar buatan Perancis ini ada tiga varian yang digunakan TNI AU, yaitu Thomson TRS-2215 R digunakan mulai tahun 1981 dan dtempatkan di Ranai, Kupang, Dumai, dan Lhokseumawe. Lalu ada Thomson TRS-2215 D mulai digunakan tahun 1986, ditempatkan di Cibalimbing, Sabang, dan Sibolga. Kemudian ada Thomson TRS-2230, mulai digunakan tahun 1987, ditempatkan di Tanjungkait. Situs armyrecognition.com menyebutkan, TNI AU memiliki 2 unit radar Thomson TRS-2215 dan 12 unit radar Thomson TRS-2230.

TRS-2215 dalam gelar opeasi

TRS-2215 dalam gelar opeasi

Awak Satuan Radar 231 Lhokseumawe. Foto: satrad231.blogspot.com

Awak Satuan Radar 231 Lhokseumawe. Foto: satrad231.blogspot.com

Radar Thomson CSF berfungsi sebagai radar Early Warning (deteksi dini) dan Radar GCI (Ground Control Intercept), dengan kemampuan 3 Dimensi, menggantikan radar lama Nysa buatan Polandia yang berkemampuan hanya 2 Dimensi. Radar Thomson pada awalnya digelar di Pangkalan TNI AU Iswahjudi Madiun yang dikenal sebagai home base pesawat tempur TNI AU,  disamping itu radar Thomson juga difungsikan sebagai radar tempat pendidikan untuk  melatih dan membina para Perwira GCI Controller, pendidikan bagi Bintara serta Tamtama operator radar di jajaran Kohanudnas.

Pada umumnya untuk radar-radar lama mampu menangkap sasaran sejauh 120 NM. Namun hasil penangkapannya masih berupa informasi plot dalam bentuk RAW video yang sangat sederhana, deteksi lebih diutamakan pada arah datangnya ancaman saja. Pengukuran jarak dan ketinggian belum tersedia, dan dilaksanakan secara manual. Sementara kemampuan radar-radar baru dapat menangkap sasaran sampai 240 NM (SSR) dan 180 NM sampai dengan 250 NM (PSR tergantung mode yang dioperasikan), sudah menyajikan pengolahan sasaran dalam bentuk sintetic yang dilengkapi dengan bearing, range dan altitude secara otomatis. Penyediaan sarana untuk melaksanakan self maintenance, penyediaan BITE (Built In Test Equipment), random mode operational dan sarana gahwanika mulai dilengkapi.

Satuan-Radar-2414

Dengan adanya teknologi komputer dalam sistem radar, maka hampir seluruh radar generasi tahun 80-an ke atas sudah dapat diintegrasikan ke Popunas dengan menggunakan jaringan SBM/K3I dan VPNI.

Beroperasi 18 Jam Sehari

Bagaimana dengan kesiapan operasional sistem radar? Apakah radar beroperasi terus menerus dalam 24 jam? Dikutip dari Laporan Kunjungan Kerja Komisi I DPR RI Ke Propinsi Banten Tahun 2011 (11 April 2011), disebutkan Satuan Radar (Satrad)  211 di Tanjungkait hanya mengoperasikan radar selama 18 jam dalam sehari. Satrad 211 menggunakan Radar Thomson TRS 2230D, sebuah radar fixed 3 dimensi yang menampilkan data range, bearing/azimuth, altitude, speed, heading dan IFF. Jarak jangkaunya max 240 NM.

12b4ua

Kemampuan Mobile

Bila radar TRS-2230D sifatnya adalah fixed, sebaliknya radar TRS-2215 punya kemampuan mobile. Platform radar TRS-2215 dirancang menggunakan sistem towed, artinya struktur radar yang dilengkapi roda dapat ditarik menggunakan truk. Dalam gelar operasinya, TRS-2215 dapat dipindahkan lewat media kereta api, atau bisa dimuat dalam ruang kargo pesawat angkut sekelas C-130 Hercules. Secara teori, radar ini dapat disiapkan dalam tempo kurang dari 1 jam, tentunya dengan awak yang sudah terlatih. Karena sifatnya yang mobile, beberapa kali sista ini diikut sertakan dalam latihan tempur Angkasa Yudha.

Selain Indonesia dan Perancis, radar TRS-2215 dan TRS-2230 juga dioperasikan oleh Siprus, Brazil, India, dan Tunisia. Meski soal akurasi masih harus diuji, mengutip informasi dari situs pakdef.org, radar TRS dengan E/F-band (2 to 4 GHz) fixed or mobile 3-D ini punya kemampuan :

  • Max Jangkauan Deteksi               : 510 km
  • Max Ketinggian Deteksi  : 30.500 meter
  • Data renewal rate            : 10 detik
  • Elevation coverage: -3 to +30°
  • Antena TRS-2215
  • Dimensi                : 5 m span x 5.5 m high
  • Aperture             : 1.5° azimuth; 1.3-3.6° elevation
  • Gain: 38.5 dB
  • Beamwidths (3dB): 1.5° (azimuth); 2-4° (elevation)
  • Antena TRS 2230
  • Gain: 40 dB
  • Beamwidths (3 dB): 1.5° (azimuth); 1.3-3.6° (elevation)
  • Polarisation: circular, fixed
  • Rotation speed: 6 rpm

(Gilang Perdana/Dikutip dari berbagai sumber)

Iklan

3 responses to “Thomson TRS-2215/TRS-2230: Radar Andalan Pertahanan Udara RI Era 80-an

  1. Oke banget zi thomson-sukur RI punya-pake radar ini.sejak aq masih usia klas2SD th 88 asik baca artikel radar di koran…dan acara hankamnas TVRI kadang2 si thomson nongol.dan klo liat data thomson di atas-notebene 500km detec maxrange-hanya beda dikit dg power nya NAMSER T mk..oke deh RI musti terus maksimalkn kang thomson ini.

    Suka

  2. Mau nanya nih min emang radar TNI AU apa saja ??

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s