Rheinmetall Rh202 20mm: Kanon PSU Yang Ditakuti Perompak

Awak KRI Ki Hajar Dewantara sedang berlatih menembakkan Rheinmetall Rh202

Awak KRI Todak 803 sedang berlatih menembakkan Rheinmetall Rh202

Ragam dan tipe senjata untuk kapal perang di lingkungan TNI AL tentu berbeda, bicara seputar kanon misalnya, kalibernya jelas disesuaikan pada ukuran kapal dan peran dari kapal perang itu sendiri. Uniknya meski kaliber kanon di kapal perang TNI AL berlainan, tapi ada jenis kaliber yang menyatukan diantara beragam tipe kapal perang tersebut, yaitu pada platform kanon kaliber 20 mm.

Bila di frigat/korvet dan LST (landing ship tank), keberadaan kanon kaliber 20 mm menjelma sebagai senjata pendukung untuk target jarak dekat – sedang, termasuk pada peran PSU (Penangkis Serangan Udara). Maka lain hal untuk armada Satrol (Satuan Patroli) TNI AL, dengan basis kapal cepat dan bertonase ringan, sosok kanon kaliber 20 mm menjadi senjata utama, seperti dicontohkan pada kapal tipe PC-36 dan PC-40 yang mengusung kanon lawas Oerlikon 20mm/70 MK4. Dengan minimal menggotong kanon kaliber 20mm, diharapkan paling tidak kapal patroli TNI AL masih percaya diri dan mampu memberi efek deteren untuk malawan target sekelas perompak konvensional yang kerap menenteng senapan mesin.

38

KRI Pulau Rupat dan KRI Pulau Rengat, penyapu ranjau kelas Tripartite mengusung Rheinmetall 20 mm pada sisi haluan.

KRI Pulau Rupat dan KRI Pulau Rengat, penyapu ranjau kelas Tripartite mengusung Rheinmetall 20 mm pada sisi haluan.

TNI AL pun hingga kini punya beragam tipe senjata dengan basis kaliber 20mm. Selain generasi lawas Oerlikon 20mm/70 MK4, ada lagi kanon yang lebih baru, seperti Vektor G12 yang dipasang pada korvet SIGMA class dan KRI Clurit 641. Tapi ternyata yang populasinya paling banyak saat ini adalah tipe Rheinmetall Rh202 buatan Jerman.

Sejatinya Rheinmetall 20mm dirancang untuk menggasak sasaran udara yang terbang rendah, meski demikian kanon ini juga lumayan sangar untuk melibas sasaran di permukaan. Penempatan Rheinmetall 20mm Rh202 pada armada kapal perang TNI AL terlihat di LST KRI Teluk Banten, KRI Ki Hajar Dewantara 364, Penyapu Ranjau KRI Pulau Rupat 712, KRI Pulau Rengat 711, dan seri FPB-57.

af96d1efe3

Kanon ini sejatinya mulai dikembangkan sejak tahun 1968, dan pada 1969 mulai digunakan untuk memperkuat arhanud AU Jerman Barat pada masa Perang Dingin. Apa saja kebolehan kanon ini? Dari segi jangkauan tembak, Rheinmetall 20 mm mampu mengenai target hingga jarak maksimum 7.000 meter. Namun untuk efektivitas daya hancur hitungannya lain lagi, untuk sasaran udara, jarak tembak efektif hanya 1.600 meter, sedangkan untuk sasaran di permukaan, jarak tembak efektivnya 2.500 meter.

Untuk kecepatan memuntahkan amunisi, Rheinmetall 20 mm sanggup menembakkan mulai dari 880 hingga 1.030 peluru per menit. Lebih dalam lagi, kecepatan luncur peluru sanggup mencapai 1.050 meter per detik dengan amunisi tipe HE-T, dan 1.100 meter per detik dengan amunisi tipe AP-T. Amunisi disalurkan lewat sistem belt ke laras, dimana tiap belt dapat dirangkai hingga 200 peluru. Bila TNI AL menggunakan Rheinmetall Rh202 dengan laras tunggal, maka versi laras ganda (twin gun) kanon ini juga telah lama digunakan oleh satuan Arhanud TNI AD sejak era-90an.

Secara umum, kanon kaliber 20mm menjadi pilihan ideal untuk menghadapi ancaman konvesional bersenjata di lautan. Tentu tidak pas bila menghadapi perompak yang melaju dengan speed boat bermanuver tinggi dengan kanon kaliber berat. Sementara bila dihadapi dengan SMB (senapan mesin berat) kaliber 12,7mm seperti M2HB atau DShk-38 yang juga banyak terpasang di kapal TNI AL, jarak jangkauan tembaknya cenderung terbatas. (Haryo Adjie Nogo Seno)

Spesifikasi Rheinmetall Rh202 20 mm
Negara asal : Jerman
Kaliber : 20 mm
Jangkauan tembak maksimum : 7.000 meter
Jangkauan tembak efektif : 2.500 meter
Laras : Tunggal
Berat kanon : 76 kg

Iklan

4 responses to “Rheinmetall Rh202 20mm: Kanon PSU Yang Ditakuti Perompak

  1. Aha yang pertama muncul, thank informasix. 🙂

    Suka

  2. Koreksi bos, foto yang pertama di KRI Todak-803…
    (Soalnya ane yang memfoto mereka…. 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s