C-130H MP Hercules: Pesawat Intai Maritim TNI AU Dengan Kemampuan Long Endurance

C-130 H MP TNI AU

C-130 H MP TNI AU

Umumnya dalam setiap pengadaan pesawat militer, baik jenis pesawat tempur maupun transport, tiap tipe dibeli lebih dari satu unit. Tapi ada yang berbeda dari pengadaan pesawat intai maritim yang satu ini. Tepatnya pada awal dekade 80-an, saat Rencana Strategis (Renstra) II Hankam dicanangkan, TNI AU mendapatkan penambahan kekuatan untuk lini pesawat fighter, trainer, helicopter, dan transport. Dan, bicara di lini transport, jelas yang menjadi prioritas adalah pembelian armada pesawat angkut berat C-130 Hercules dari AS.

Merujuk ke sejarahnya, TNI AU memang sudah mengoperasikan C-130 Hercules sejak 1960, yakni lewat seri C-130B Hercules dengan jumlah 10 unit, dua diantaranya adalah versi tanker KC-130B. Tapi seiring perkembangan, dimana usia C-130B sudah kian tua, ditambah ada pesawat yang telah mengalami crash, maka adalah kebutuhan utama untuk meningkatkan serviceable bagi armada Hercules. Ini tentu mudah dipahami, mengingat selain mengemban misi strategis dalam angkut militer, keberadaan Hercules amat vital mendukung operasi tempur bukan perang, seperti pada operasi bantuan kemanusiaan saat bencana alam.

Di tahun 1980, TNI AU mendapatkan tambahan 12 unit C-130 Hercules, kedua belas Hercules yang didatangkan tersebut terdiri dari:

1. C-130H sebanyak 3 unit, masing-masing pesawat diberi nomer registrasi A-1315, A-1316 dan A-1323.
2. C-130HS (long body) sebanyak 7 unit, masing-masing diberi nomer registrasi A-1317, A-1318, A-1319, A-1320, A-1321, A-1324 dan A-1341.
3. L-100-30 sejumlah 1 unit menggunakan registrasi A-1314.
4. C-130H MP (Maritime Patrol) sejumlah 1 unit, menggunakan registrasi A-1322.

1630118620X310

Tampilan radar AN/APS-128B Sea Search

Tampilan radar AN/APS-128B Sea Search

Untuk C-130H dan C-130HS di daulat untuk dua peran, sebagian difungsikan untuk misi kargo, transport bagi pasukan lintas udara, hingga tugas sebagai pesawat VIP/VVIP. Nah, ada yang beda dengan C-130H MP yang punya kode produksi c/n 4898. Menyandang label MP yang artinya maritime patrol, jenis pesawat ini artinya memang difungsikan untuk peran intai maritim. Memang struktur bodi dan kemampuan mesin-nya serupa dengan C-130H yang lain, tapi C-130H MP punya jeroan khusus untuk mendukung tugas meronda di lautan.

Dari tampak luar, C-130H MP TNI AU tak beda dengan C-130H reguler, tapi pada sisi radome (moncong hidung) ditempatkan radar khusus, yakni AN/APS-128B Sea Search. Radar buatan Telephonics dengan frekuensi X band ini memang dirancang untuk misi intai maritim. Radar ini dapat mengendus target berupa kapal besar pada jarak 100 nautical mile (185,2 km), untuk target kapal berukuran sedang pada jarak 57 nautical mile (105,5 km) dan untuk target kapal kecil pada jarak 32 nautical mile (59,2 km). Selain dukungan radar AN/APS-128B, pada kaca depan kokpit dan pintu terjun pasukan para (paratroop entrance door) dilengkapi dengan large observer windows.

paratroop entrance door

paratroop entrance door

Windows Observer pada paratroop entrance door

Windows Observer pada paratroop entrance door

Agar lebih afdol dalam menunjang misi intai maritim, C-130H MP juga bisa ditambahkan perangkat side looking airborne radar, passive microwave imaginer, low light level TV, side scanning infrared dan FLIR (forward looking infrared). Tapi sayangnya, menurut informasi yang diperoleh Indomiliter.com, yang digunakan TNI AU adalah versi basic, artinya jeroan saktinya hanya radar AN/APS-128B Sea Search. Secara teknis, radar dengan frekuensi X band (9375 Mhz) ini punya antena dengan dimensi 42 x 11 inch plus scan rate 15 hingga 60 RPM.

Bila keluarga C-130 Hercules umumnya disebar ke Skadron Udara 31. Skadron Udara 32, dan Skadron Udara 17 VIP/VVIP. Tapi karena perannya yang spesifik, C-130H MP diserahkan operasionalnya kepada Skadron Udara 5 Intai Maritim. Penyerahan C-130H MP ke Skadron Udara 5 berdasarkan Skep/35/IV/1982, tanggal 21 April 1982). Pada momen tersebut, C-130H MP melengkapi kekuatan Skadron Udara 5 yang per 1 Juni 1982 telah mengoperasikan 3 unit pesawat Boeing 737-200 Maritime Patrol. Pesawat ini dilengkapi dengan alat sensor yang disebut SLAMMR ( Side Looking Airborne Modular Multimission Radar) Real Time, peralatan navigasi INS (Inertial navigation System), infra red dan Omega Navigation System serta peralatan komunikasi modern.

Saat C-130H MP resmi masuk ke Skadron Udara 5, kesatuan tersebut masih berpangkalan di lanud Abdul Rahman Saleh, Malang. Tapi kemudian pada 22 Februari 1982, Skadron Udara 5 resmi pindah home base ke lanud Hasanuddin di Makassar – Sulawesi Selatan. Meski peran utamanya sebagai intai maritime, tapi dalam operasionalnya, C-130H MP juga dapat diperbantukan untuk misi transport logistik.

Lambang Skadron Udara 5

Lambang Skadron Udara 5

Windows Observer yang luas menjadi keunggulan utama bagi C-130 untuk misi intai.

Windows Observer yang luas menjadi keunggulan utama bagi C-130 untuk misi intai.

Tidak Berumur Panjang
Belum lima tahun dioperasikan, sayangnya usia pengabdian C-130H MP TNI AU tidak berumur panjang, satu-satunya C-130 yang berfungsi sebagai intai maritim ini berakhir pada tahun 1985. Tepatnya pada 21 November 1985, pesawat ini menabrak Gunung Sibayak di Sumatera Utara. Saat itu pesawat sedang dalam rute Medan – Padang. Dalam musibah tersebut, 10 awak dinyatakan gugur.

Malaysia Juga Punya
Selain dioperasikan oleh Indonesia, spesifik dengan tipe C-130H MP juga digunakan oleh AU Malaysia (TUDM/Tentara Udara Diraja Malaysia). Bila TNI AU hanya punya 1 unit, maka TUDM langsung memborong 3 unit C-130H MP. Mungkin karena pertimbangan biaya operasional yang besar dan teknologi sensor radar yang dipandang sudah ketinggalan jaman. Sebagai perbandingan, kemampuan radar AN/APS-128B justru kalah ampuh dengan radar Ocean Master Surveillance di NC-212 200 MPA TNI AL.

C-130H MP TUDM (Malaysia)

C-130H MP TUDM (Malaysia)

Kini justru Malaysia telah mengkonversi C-130H MP menjadi versi dual role, yakni untuk mendukung misi tanker dan transport. Versi intai maritime saat ini masih digunakan oleh AS untuk memperkuar armada US Coast Guard, yakni dengan tipe HC-130 H/J, sudah barang tentu versi milik AS sudah dilengkapi perlengkapan elektronik yang sangat maju untuk misi long range surveillance.

Lockheed C-130H MP tidak bisa dibilang pesawat laku dipasaran, tapi kemampuan terbangnya yang long endurance (bisa terbang 24 jam non stop), sangat ideal bagi misi intai maritim guna meronda wilayah lautan NKRI yang sedemikian luas. Kemampuan radar dan sensor pesawat intai maritim TNI AU dan TNI AL kini boleh saja lebih canggih, seperti ditunjukkan pada pesawat NC-212 200 MPA, CN-235 200 MPA dan CN-235 200 NG Penerbal TNI AL. Tapi untuk urusan jangkauan terbang, paling banter CN-235 200 hanya bisa mengudara selama 9 -10 jam dengan jarak tempuh 796 km. Sementara C-130H MP yang ada di level angkut berat dengan 4 mesin turbo propeller, dalam kondisi tanpa muatan kargo, bisa terbang sejauh 5.200 nautical mile (setara 9.630 km). (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi C-130H Hercules
Mesin : Four Allison T56-A-15 turboprops; 4,300 horsepower, each engine.
Panjang : 29,3 meter
Tinggi : 11,4 meter
Lebar Sayap : 39,7 meter
Kecepatan : 374 mph (Mach 0.57) at 20,000 feet (6.060 meter).
Ketinggian : 10.000 meter dengan bebab 45 ton
Berat Maximum Takeoff : 69.750 kg
Normal Passenger Seats Available: Up to 92 troops or 64 paratroops or 74 litter patients.
Jangkauan : 2.049 nautical miles with maximum payload, 2.174 nautical miles dengan 11.250 kg kargo, dan 5.200 nautical miles tanpa kargo.
Kru minimum : 5 (two pilots, a navigator, flight engineer and loadmaster.

Iklan

9 responses to “C-130H MP Hercules: Pesawat Intai Maritim TNI AU Dengan Kemampuan Long Endurance

  1. Kalau di jadiin pesawat AEW dgn rotodome keren banget nih herky.apalagi endurance nya sebanding dgn bear rusia yg legendaris itu

    Suka

  2. pesawat baru tapi bernasib naas.. Rest In Peace for crew

    Suka

  3. bener bung wehrmacht kalo di jadiin awacs bagus tuh ya

    Suka

  4. whehehe,.. tapi pesawatnya udah almarhum mas 😀

    Suka

  5. oiya boeing 737 surveilance bisa gak ya gotong rotodome gitu???

    Suka

  6. c 130 h yang dari australia udah datang ?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s