[Polling] M1A1 AIM Abrams Australian Army: Lawan Tanding Terberat MBT Leopard 2 A4 TNI AD

20110902adf8106603_027

Ikon matra darat pada akhirnya merujuk pada keunggulan ranpur lapis baja, dengan penekanan pada keterlibatan tank tempur utama, alias MBT (main battle tank). Untuk urusan update MBT, Indonesia menjadi pemain akhir, setelah Malaysia, Singapura, dan Thailand yang lebih dulu menggunakan MBT.

Diawali dengan kontroversi yang masih berlanjut sampai saat ini, Indonesia akhirnya resmi membeli ratusan unit MBT Leopard 2 dan IFV (infantry fighting vehicle) Marder 1A3 dengan kontrak senilai US$ 280 juta. Perinciannya adalah 61 unit Leopard Ri (Revolution), 42 unit Leopard 2 A4, 50 Marder 1A3, dan Leopard versi recovery, tank bridge layer, berikut tank ambulans. Kesemuanya merupakan produk bekas pakai yang sudah direkondisi agar dapat tampil pas di iklim tropis.

Lepas dari kontroversi kehadiran Leopard 2 A4 untuk TNI AD, secara update teknologi memang sudah sewajarnya korps lapis baja TNI AD mendapatkan teknologi alutsista yang sepadan dengan negara tetangga. Hadirnya Leopard 2 punya nilai strategis, selain dapat meningkatkan daya deteren, moril awak lapis baja TNI AD pun akan lebih percaya diri, setelah cukup lama dibuat inferior melihat kecanggihan tank milik Malaysia, Singapura, dan Australia.

Leopard 2 A4 TNI AD

Leopard 2 A4 TNI AD

Pelontar granat pada kubah meriam 120mm Leopard 2 A4 TNI AD

Pelontar granat pada kubah meriam 120mm Leopard 2 A4 TNI AD

Bobotnya yang mencapai 60 ton lebih terus mengundang kontroversi di Dalam Negeri, tapi "show must go on."

Bobotnya yang mencapai 60 ton lebih terus mengundang kontroversi di Dalam Negeri, tapi “show must go on.”

Nah, menunggu tuntasnya pengiriman Leopard 2 A4 dari Jerman hingga 2017. Adalah hal yang menarik untuk mengkalkukasi siapa-siapa saja yang bakal menjadi lawan tanding tank andalan TNI AD ini. Tanpa bermaksud mengompori, tapi lawan Leopard TNI AD tak sulit untuk ditebak dengan proyeksi tantangan terbesar di masa depan berasal dari negara tetangga. Meski harus diakui, karena kontur geografis Indonesia dan kawasan Asia Tenggara yang sifatnya kepulauan, membuat gelar operasi MBT yang bobotnya puluhan ton begitu terbatas. Konsep MBT lebih dikedepankan untuk misi bertahan, ketimbang ofensif. Tapi toh beragam skenario bisa terjadi dimasa depan, seperti gesekan soal perbatasan antara Indonesia – Malaysia menyangkut perbatasan di Kalimantan. Dengan Australia, sempat ada gesekan saat jejak pendapat lepasnya Timor Timur di tahun 1999.

Polling Indomiliter
Berangkat dari paparan diatas, Indomiliter.com menggelar polling dengan pertanyaan, “Bila Terjadi Konflik yang Melibatkan MBT, Menurut Anda Siapa Yang Bakal Jadi Lawan Terberat Leopard 2 A4 TNI AD”. Polling digelar mulai 19 Februari hingga 20 Maret 2014 dengan total 1.989 responden. Polling dilakukan dengan pola one IP one vote.

Dalam polling ini, Leopard 2 A4 TNI AD disandingkan dengan MBT milik Malaysia yakni PT-91M Pendekar, MBT milik Australian Army M1A1 AIM Abrams, dan MBT andalan Singapura Leopard 2 A4S Evo. Hasil polling boleh dibilang cukup kontroversial dan mengejutkan, pasalnya potensi duel MBT yang berasal dari Malaysia ternyata tidak terbukti dalam polling ini, justru responden punya pendapat berbeda. Berikut adalah paparannya.

12

3

M1A1 AIM Abrams (Australia)
Hingga saat ini belum terbesit skenario perjumpaan Leopard 2 A4 TNI AD dengan MBT Abrmas Australia. Tapi polling menempatkan tank buatan AS ini sebagai lawan terberat Leopard Indonesia. Dari 1.989 responden, 1.135 responden (57,06%) memilih M1A1 Abrams. Boleh jadi pilihan ini didasari hubungan yang memanas antara Indonesia – Australia, maklum saat polling dilakukan tengah hangat isu penyadapan dan imigran gelap.

M1A1 AIM Abrams Australian Army

M1A1 AIM Abrams Australian Army

M1Abrams_460x306px

Dirunut dari sejarahnya, Setelah tiga dekade, Australia lewat RAAC (Royal Australian Armoured Corps) akhirnya memulai mencari pengganti Leopard 1AS. Program penggantian MBT tidak menjadi prioritas, karena secara kontinental, Australia tentu tidak memiliki lawan yang membutuhkan keterlibatan MBT. Penugasan-penugasan militer Australia dalam misi penjaga perdamaian di Haiti, Somalia, dan Timor Timur juga tidak memunculkan kebutuhan untuk menggelar tank. Baru pada tahun 2004, Australia akhirnya mengumumkan program modernisasi yang mengerucut pada pembelian M1A1 Abrams, itupun lewat skema kredit lunak FMS (Foreign Military Sales). Jumlah yang dibeli sebanyak 59 unit dengan pengiriman pertama mulai 2007. Sebelumnya Australia telah memiliki 90 unit Leopard 1AS.

M1A1 Abrams yang dibeli berasal dari surplus stok AD AS yang belum dikonversi ke standar M1A2, dan akan diretrofit dengan kemampuan AIM (Abrams Integrated Management). Versi AIM dari M1A1 Abrams ditujukan agar tank dapat dioperasikan dengan baik pada abad 21 yang dicirikan pertempuran berbasis informasi yang terpadu. Programnya dimulai AD AS pada Desember 1996, dengan kontraktor utama GDLS (General Dynamics Land Systems) yang menerima 20,7 juta dolar untuk refurbish 45 M1A1 selama masa lima tahun. GDLS membongkar ulang seluruh M1A1 yang diikutkan dalam program di Anniston Army Depot.

Abrams milik Australia menggunakan merian kaliber 120 mm M256 yang tak lain merupakan merian Rheinmetall L44 yang dipasok Jerman ke AS. Untuk urusan amunisinya, pabrik Alliant Technisystem yang dikontrak AD AS mampu membuat berbagai macam amunisi 120 mm secara mandiri, bahkan mengembangkan munisi berbasis DU (depleted uranium) tipe M829A1 yang sebenarnya aman untk disimpan namun terus mengundang kontroversi dalam penggunaannya.

Abrams boleh dibilang sebagai MBT yang memanjakan krunya, baik dalam hal kenyamanan berkendara maupun optronik yang digunakan oleh penembak maupun komandan. Penembak memiliki gunner primary sight dengan dua day optics, satu untuk jarak jauh dengan magnifikasi 3x – 10x, sementara satu optik lainnya tanpa pembesaran untuk kewaspadaan maksimal terhadap sasaran. Kontrol kendali penembakan buatan General Dynamics Kanada dibuat sesimpel mungkin. Penembak tinggal menempatkan retikula di dalam GPS dan menembakan laser rangefinder buatan Raytheon untuk menentukan jarak.

Spesifikasi General Dynamics M1A1 AIM Abrams
Kru : 4
Bobot tempur : 63.086 kg
Panjang : 9,033 meter
Lebar : 3,657 meter
Tinggi : 2,375 meter
Kecepatan jelajah : 67,6 km/jam
Radius maks : 426 km
Sudut tanjakan : 60 derajat
Meriam : M256 kaliber 120mm dengan 40 amunisi, senapan mesin coaxial FN M240 dengan 400 peluru, dan sepucuk senapan mesin berat M2HB kaliber 12,7 dengan 900 amunisi.

Leopard 2 A4S Evo (Singapura)
Sebagai negara dengan pendapatan per kapita terbesar di kawasan Asia Tenggara, maka banyak hal yang bisa diperbuat oleh Singapura dalam membangun kekuatan militernya. Selain mempunyai frigat kelas Formidable, yang didapuk sebagai frigat stealth tercanggih di Asia Tenggara, Singapura juga cukup perkasa di segmen MBT. Dorongan akusisi MBT oleh Singapura, oleh beberapa pengamat dipicu oleh Malaysia yang sudah lebih dulu mengadopsi PT-91.

Leopard 2 A4S Evo Singapura

Leopard 2 A4S Evo Singapura

Meski mengadopsi Leopard 2A4, MBT asal Jerman yang dibeli Negeri Singapura ini sudah mendapatkan upgrade disana sini, salah satunya dengan adopsi AMAP (Advanced Modular Armour Protection), yang menjadikan proteksi lebih maksimal tapi tidak berdampak pada penambahan bobot tank, pasalnya pihak Singapura menyaratkan bobot tank tidak boleh lebih dari 60 ton. Dan, jadilah Leopard milik Singapura diberi label Leopard 2 A4 Evolution.

Dakam hal kemampuan ofensif, Leopard Singapura tidak mengutak-atik meriam L/44 120mm, pertimbangannya tentu karena soal bobot. Dengan tipikal wilayah urban, tentu tidak dibutuhkan jarak engagement yang jauh. Dengan kemampuan L/44 yang optimal pada jarak 1.500 – 2.000 meter, hal ini tentu masih lebih dari cukup untuk menangkal ancaman apapun yang mencoba mengganggu. Dari sisi kualitas SDM, Singapura secara berkala merotasi awak korps lapis bajanya ke Bergen dan Munster di Jerman untuk berlatih bersama awak tank-tank terbaik di dunia: Leopard 2 A6, M1A2 Abrams, dan Challenger 2. Dengan segala kemampuannya, Singapura telah menjelma sebagai negara dengan doktrin tempur lapis baja yang paling update dan berpengalaman di Asia Tenggara. Dari komposisi kekuatan, Singapura mulai memboyong Leopard 2A4 pada tahun 2008, pengiriman pertama yaitu 96 unit tank, disusul 36 unit tank Leopard dalam batch kedua. Dari jumlah tersebut, 30 disimpan sebagai suku cadang kanibal.

Leopard 2 A4 Ri (Revolution). Nantinya TNI AD akan menerima tank ini, lebih handal dibanding punya Singapura.

Leopard 2 A4 Ri (Revolution). Nantinya TNI AD akan menerima tank ini, lebih handal dibanding punya Singapura.

DSCN0587

Garasi Leopard 2 A4 TNI AD di YonKav 1 Kostrad

Garasi Leopard 2 A4 TNI AD di YonKav 1 Kostrad

Indonesia pun akan kedatangan versi upgrade tank ini, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Budiman pernah menjelaskan, bahwa keunggulan Main Battle Tank (MBT) Leopard 2A4 Evolution ketimbang Leopard milik Singapura, yakni pada sistem persenjataannya. “MBT Singapura assembling sistem operasinya masih hidrolik. Kelebihan Singapura pada sensor fire control. Kami punya kelebihannya pada sistem laras senjata yang akurasinya lebih baik dengan menggandeng Rheinmetall,” ujar Budiman. Dengan segala keunggulannya, Leopard 2 A4S Evo Singapura dipilih sebagai lawan terberat kedua Leopard 2 TNI AD. Sebanyak 718 responden (36,1%) telah secara jelas memilih sosok MBT ini.

PT-91M Pendekar (Malaysia)
Berbeda dengan prediksi banyak pengamat, justru MBT Malaysia ada diurutan terakhir sebagai lawan tanding Leopard 2 TNI AD. Dari 1.989 reponden, hanya 136 reponden (6,84%) yang menganggap tank ini sebagai kekuatan yang berarti untuk Leopard Indonesia.

PT-91M

PT-91M

Ditilik dari postur kekuatan, armada MBT Malaysia terdiri dari keluarga PT-91 Twardy (Tangguh) buatan pabrikan Zaklady Mechaniczne Bumar-Labedy SA, Polandia. PT-91 dipilih setelah menjalani kompetisi ketat dengan T-84 (varian T-80UD yang diproduksi dan dimodernisasi oleh Malyshev Plant, Ukrania) yang mengikuti pengujian langsung di Malaysia. Negeri Jiran ini memilih produk Polandia ini didasari pada dual hal. Pertama, studi intenal Tentara Diraja Malaysia bahwa kelas tank yang memenuhi syarat untuk beproperasi di kontur tanah dan lingkungan semenanjung Malaya adalah yang beratnya kurang dari 50 ton. Kedua, harga produk militer yang diproduksi Polandia tak kalah dibanding hasil produksi Rusia.

Dengan alasan tersebut, akhirnya Malaysia memesan 48 PT-91M MBT, enam kendaraan recovery WZT-4, lima varian AVLB (Armoured Vehicle Launched Bridge) sebagai pembawa jembatan, dan tiga MID-M yang dilengkapi roller dan bilah dozer untuk menerobos rintangan. Seluruhnya dipesan dalam satu kontrak pada April 2013 senilai 375 juta dolar. Pada saat kontrak diajukan, Malaysia menjadi negara pertama yang menggelar MBT modern di Asia Tenggara, dan sempat menjadi pembicaraan hangat di kawasan. Pada dasarnya PT-91 merupakan varian tiruan dari peningkatan MBT T-72M1 lansiran Uni Soviet.

pt-91m_1

pt-91 2

Pasca bubarnya Uni Soviet, Polandia menawarkan produknya yang dibanderol lebih murah dan lebih fleksibel dalan integrasi subsistemnya. Pada varian PT-91M Pendekar yang dibeli Malaysia, sejumlah sistem optonik buatan Eropa Barat dibenamkan ke dalamnya, menjadikan tank ini sebagai sista gado-gado Barat dan Timur.

Polandia sendiri akhirnya memutuskan membeli 124 tank Leopard 2 pada tahun 2002, yang ditempatkan di Brigade Kavaleri ke-10, kesatuan tank terbaik di Polandia. Sementara itu, PT-91 yang tadinya merupakan kekuatan utama, justru digusur ke Brigade Kavaleri ke-15. (Indomiliter)

Spesifikasi PT-91M Pendekar
Kru : 3
Bobot tempur : 45.300 kg
Panjang : 9,67 meter
Lebar : 3,59 meter
Tinggi : 2,19 meter
Kecepatan jelajah : 60 km/jam
Radius maks : 650 km
Sudut tanjakan : 60 derajat
Kemiringan : 50 derajat
Meriam : D81T/2A46 kaliber 125mm dengan 43 amunisi, senapan mesin coaxial FN MAG (2.000 peluru), dan senapan mesin berat M2HB (200 peluru).

Iklan

12 responses to “[Polling] M1A1 AIM Abrams Australian Army: Lawan Tanding Terberat MBT Leopard 2 A4 TNI AD

  1. kupasan yang mantab… bravo Indomiliter

    Suka

  2. Hendra Dwinanto

    Dikirim pake BH alias Berry®Hitam on 3

    Suka

  3. Jadi ingat ucapan Mantan Kasad Pramono Edhie Wibowo.. “sebenarnya kita lebih tertarik membeli M1A1 Abrams.. tapi tidak mungkin.. karena kita bukan sekutu Amerika… sementara MBT produk Perancis sangat mahal..” so.. Bravo TNI! Jayalah Indonesiaku..!

    Suka

  4. Mbt leopard RI lebih tepat ditempatkan di perbatasan yang langsung berhadapan dengan indonesia seperti di perbatasan kalimantan dgn malaysia dan papua dgn PNG

    Suka

  5. Untuk mnmbah pngadaan MBT leopard TNI akan kmbali mmbeli MBT jenis lain pilihannya : 1. Leclerc ( prancis ) 2. Challenger 2 ( inggris ) 3. Merkava mk 3 Baz ( israel ) apakah benar ? Mohon informasi’y

    Suka

  6. kalo menempatkan alutsista strategis diperbatasan itu sama dengan mau perang dengan tetangga

    Suka

  7. Min, sya prnah baca d artikel blog ttangga sbelah klo MBT M1A2 Abrams prnah meletup d Iraq oleh militan yg mnggunakan ATGM Milan trus MBT Merkava Mk 4 meletup d suriah dgn mnggunakan ATGM yg sama, trus apakah MBT Leopard kmunggkinan akan mletup jga dgn ATGM yg Milan, N-LAW atau Javelin ? Mohon informasi’y

    Suka

    • Kalau Leopard 2A4 mungkin langsung lost, tapi dgn Leopard 2A4 Revolution mungkin masih bisa bertahan bila diserang ATGM, tp dalam faktanya blm ada kasus di lapangan Leopard dihantam ketiga jenis rudal tadi.

      Suka

  8. Tank beli mahal mahal,kena ranjau darat rakitan,atau di hantam misil sandang,langsung melayang berkeping keping tanknya. Hilang 10 milyar.

    Suka

  9. Kalo di hantam roket anti tank ukuran jumbo,pasti hancur juga tank canggih kita ini,bukan hancur lagi,mungkin tak bisa di kenali lagi. Satu lagi min,,Daya ledak anti tank RPG-29 dan peluncur roket itu kan terpusat ya min? Artinya daya ledaknya hanya untuk menjebol lapisan tank dan menghancurkan jeroannya. tidak menyebar seperti bom. Nah tank canggih kita Ini mungkin masih bertahan di hantam RPG-29,kalo di hantam bom pinggir jalan seukuran air galon,apa baut,rantai,dan pin bodi tank leopar ini gak beterbangan min? Tank model kuno saja kena ledakan granat manggis udah jungkit jungkitan.

    Suka

  10. @chairul m merkava 4 buatan tahun berapa?perang suriah sm israel tahun berapa? Beda jauhnya, m1a2 tidak pernah lost tp m1 pernah lost akibat ied bukan atgm.
    @roki kata siapa? Mangnya tank jaman perang dunia kena ranjau rakitan rusak, kasus ukraina, tank t64 ukraina ga kenapa2 kena ranjau rakitan milisi ukraina timur

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s