Landing Platform Dock TNI AL: Peran dari Kapal Markas Hingga Rumah Sakit

KRI Banda Aceh 593

KRI Banda Aceh 593

Bisa dikatakan, jenis kapal LPD (Landing Platform Dock) adalah klasifikasi arsenal laut baru di lingkungan TNI AL, khususnya di pada Satuan Kapal Amfibi (Satfib). Sebelum kapal jenis ini hadir, semua tugas dan kegiatan yang berhubungan dengan operasi laut ke darat dilakukan dengan bantuan kapal jenis LST (Landing Ship Tank), seperti LST Kelas Teluk Semangka yang buatan Korea Selatan dan LST kelas Frocsh buatan Jerman Timur. Pastinya bukan tanpa alasan TNI AL untuk mengadopsi LPD.

Dengan dimensi yang lebih besar dan teknologi lebih maju, LPD mampu melaksanakan tugas seperti layaknya LST, dengan deck yang besar, jumlah helikopter yang dibawa juga lebih banyak. Bahkan dengan embel-embel kata dock, menyiratkan bahwa kapal ini punya dock khusus untuk bersandarnya kapal pengangkut sekelas LCU dan rantis maupun ranpur amfibi. Bahkan dalam kondisi tertentu kapal bisa dialihfungsikan untuk melakukan tugas-tugas lain, seperti kapal rumah sakit atau kapal komando (kapal markas).

Proses pembangunan LPD di galangan PT PAL

Proses pembangunan LPD di galangan PT PAL

KRI Surabaya 591

KRI Surabaya 591

Selain dapat membawa 400 pasukan, LPD dapat membawa 1.500 pemudik bermotor dalam musim Lebaran.

Selain dapat membawa 400 pasukan, LPD dapat membawa 1.500 pemudik bermotor dalam musim Lebaran. Dalam kondisi darurat, LPD dapat membawa hingga 3.000 penumpang.

Menjawab kebutuhan TNI AL tersebut, pemerintah membeli LPD dari Daesun Shipbuilding dan Daewoo International Corporation, Korea Selatan. Secara resmi kontrak pembangunan LPD diteken pada bulan Maret 2005. Pihak Korea Selatan juga memberi kesempatan alih teknologi (ToT) dalam pembuatan LPD. Caranya dengan membagi dua lokasi pembuatan kapal. Dua kapal pertama, yakni KRI Makassar 590 dan KRI Surabaya 591 dibuat di galangan kapal Busan, Korea Selatan. Baru kemudian, KRI Banjarmasin 592 dan KRI Banda Aceh 593 dibuat oleh PT PAL di Surabaya.

Secara garis besar, kemampuan angkut LPD buatan PT PAL tak banyak berubah dibandingkan dengan dua kapal hasil garapan Korea Selatan. Lebih mengenal seputaran LPD yang punya bobot 10.932 ton dan panjang 122 meter, pada ruang belakang di bawah dek hekilopter terdapat dockwell, inilah yang menjadi identitas LPD. Fasilitas mirip dock terapung ini berfungsi untuk lalu lalang kapal pendarat LCU (Landing Craft Utility). Ada dua LCU yang dapat dibawa. Nah, untuk akses keluar masuk LCU menggunakan pintu palka yang terletak di bagian buritan (stern ramp) LPD.

Side ramp, lewat pintu inilah jalur masuk ranpur dan rantis masuk ke lambung kapal.

Side ramp, lewat pintu inilah jalur masuk ranpur dan rantis masuk ke lambung kapal.

Stern ramp, jalur operasi LCU dan hovercraft meluncur dari kapal.

Stern ramp, jalur operasi LCU dan hovercraft meluncur dari kapal.

KAPA K-61 tengah bersiap meluncur dari dockwell.

KAPA K-61 tengah bersiap meluncur dari dockwell.

Tampilan piring pemutar ranpur.

Tampilan piring pemutar ranpur.

Masih bicara tentang kemudahan akses. Pada sisi samping lambung kapal juga terdapat pintu palka (side ramp). Pintu ini bisa digunakan untuk bongkar muat berbagai macam jenis barang maupun kendaraan ringan dan berat. Tercatat satu LPD dapat menampung 22 unit ranpur lapis baja, plus 13 kendaraan tempur taktis. Guna memudahkan manuver kendaraan tempur, khususnya untuk memutar arah di dalam lambung kapal, terdapat piring pemutar di ruang penyimpanan. Piring pemutar umumnya juga terdapat di LST.

Khusus untuk dua LPD yang dibuat oleh PT PAL, punya deck helikopter yang lebih besar, alhasil dapat menampung 3 helikopter sekelas NBell-412. Sementara dua LPD yang dibuat di Korea Selatan deck-nya hanya mampu menampung dua heli. Take off dan landing helikopter dikendalikan lewat heli control room. Dua LPD yang dibuat PT PAL tampilan bagian depannya juga sedikit beda, dimana super structure sudah dibuat bersudut untuk menekan pantulan sinyal radar lawan.

Deretan truk unimog di dalam LPD.

Deretan truk unimog di dalam LPD.

Hovercraft pun dapat masuk ke dalam LPD.

Hovercraft pun dapat masuk ke dalam LPD.

Persenjataan
Sementara dalam urusan persenjataan, LPD umumnya hanya dibekali empat kanon Rheinmetall kaliber 20 mm. Dua ditempatkan di geladak D dan dua lainnya di geladak E. Pada KRI Dr. Soeharso 990 (kapal bantu rumah sakit) yang dahulunya bernama KRI Tanjung Dalpele 972, pada sisi haluan dibekali meriam Bofors 40/L70 mm. Senjata lain yang ada, yaitu 2 SMB (senapan mesin berat) kaliber 12,7 mm.

Untuk urusan senjata utama, bila berpatokan pada keinginan TNI AL, ada masukan bila nantinya pada senjata bagian depan dapat dipasangi meriam kaliber 100 mm buatan Rusia. Peruntukannya sudah jelas, dengan kaliber yang lumayan besar maka meriam dari LPD dapat digunakan untuk melakukan bantuan tembakan kapal dalam serbuan operasi amfibi. Namun, kalau menyimak tradisi yang sudah ada sekaligus juga mempertimbangkan optimalisasi logitik, besar kemungkinan yang digunakan tetap Bofors 40 mm atau meriam reaksi cepat Bofors 57 mm yang menjadi senjata utama di kapal cepat FPB-57.

Bofors 40mm/L70

Bofors 40mm/L70

SMB (senapan mesin berat) Browning M2HB

SMB (senapan mesin berat) Browning M2HB

Beragam persenjataan diatas hanya untuk pertahanan permukaan dan udara secara terbatas. Jika kapal ini harus beroperasi sendiri, persenjataan tersebut jelas kurang memadai. Namun dalam skenario operasi amfibi, keamanan LPD praktis dijamin oleh Satuan kapal Eskorta. Dalam adopsi persenjataan kedepan, sangat mungkin rudal anti serangan udara Mistral dengan peluncur Simbad dipasang pada geladak LPD.

Singapura Juga Punya LPD
Rasanya cukup bangga juga melihat TNI AL mempunya jenis kapal ini, wilayah luasnya Nusantara dengan taburan ribuan pulau, menjadikan operasional LPD dipandang sangat ideal. Di dunia pun, tak sembarang kekuatan laut yang mengoperasikan LPD, diantaranyaada  AL AS, Cina, Perancis, India, Italia, Belanda, Jepang, Spanyol, dan Inggris. Bila diamati, beberapa negara diatas termasuk yang punya ekspansi militer level global. Pastinya dukungan LPD sangat diperlukan untuk menunjang misi militer dibelahan dunia lainnya. Sedikit menyinggung operasi militer dibelahan dunia lainnya, TNI AL pun sudah merasakan andil besar LPD dalam operasi pembebasan MV Sinar Kudus dari tangan bajak laut Somalia pada Maret 2011. Saat itu, KRI Banjarmasin membawa satu heli NBell-412, tujuh boat Sea Rider, lima tank BMP-3F, empat howitzer LG-1 MK II, dan 18 perahu karet.

Super Puma diatas deck RSS Endurance

Super Puma diatas deck RSS Endurance

Dilengkapi front ramp, layaknya jenis kapal LST.

Dilengkapi front ramp, layaknya jenis kapal LST.

rss-endurance-line1

Di Asia Tenggara, populasi LPD tidak banyak, dan jangan dikira hanya Indonesia yang punya. Meski kederangan agak aneh, Singapura dengan luas wilayah daratan hanya sebesar DKI Jakarta, ternyata juga mengoperasikan LPD dari kelas Endurance. Bila LPD TNI AL digarap atas lisensi dari Korea Selatan. Maka LPD Endurance milik Singapura dirancang dan dibangun secara lokal oleh ST (Singapore Technologies) Marine. Total ada 4 jenis LPD milik AL Singapura, yaitu RSS Endurance, RSS Resolution, RSS Pesistence dan RSS Endeavour.

Dari segi bobot, LPD Singapura punya bobot 6.000 ton dengan panjang 141 meter. Dari segi persenjataan, Endurance bisa dibilang LPD di dunia yang paling kokoh persenjataannya, dibuktikan dengan adopsi meriam reaksi cepat OTO Melara 76 mm, rudal Mistral, dan kanon CIWS (close in weapon system) M242 Bushmaster kaliber 25 mm. Selain dioperasikan oleh AL Singapura, LPD kelas Endurance juga di ekspor untuk AL Thailand, yakni HTMS Angthong yang resmi diluncurkan pada 2011 lalu. Meski tak dibekali side ramp, tapi LPD buatan Singapura punya kelebihan yang tak dimiliki oleh LPD Indonesia, yaitu adanya front bow ramp, yakni pintu palka di bagian haluan, mirip yang terdapat di LST (Landing Ship Tank).

Super Rapid Gun OTO Melara 76 mm

Super Rapid Gun OTO Melara 76 mm di RSS Endurance.

CIWS M242 Bushmaster 25mm sebagai penangkis serangan udara.

CIWS M242 Bushmaster 25mm sebagai penangkis serangan udara.

Dalam hal senioritas penggunaan LPD, Singapura harus diakui jauh lebih dulu dari Indonesia. Tercatat RSS Endurance resmi meluncur pada tahun 2000. Beberapa keterlibatan LPD Singapura diantara dalam misi PBB di Timor Timur dan operasi bantuan kemanusiaan pasca Tsunami di Nanggroe Aceh Darussalam. (Gilang Perdana)

 

Iklan

12 responses to “Landing Platform Dock TNI AL: Peran dari Kapal Markas Hingga Rumah Sakit

  1. Tulisan yang bagus. Cukup lengkap dan seimbang.

    Suka

  2. Indonesia (TNI-AL) baru punya 4 unit ….apakah ada info di MEF II Indonesia akan kembali mengakuisisi LPD ini bung admin ?

    Suka

  3. Malaysia tidak ada uang buat beli kapal macam LPD, dan tidak akan mampu buat kapal macam LPD macam Makasar Class ini, sebab:
    1. Tdk ada dana buat beli kerana dana habis buat bayar utang luar negeri kerajaan malaysia yg sampai 61% GDP
    2. Tdk ada tenaga ahli utk rancang buat, kerana malaysia hanya pandai pintar meniru sahaja bukan mencipta
    3. Kerajaan cuma pandai mengurusi belacan, kangkung, dan menghilangkan orang-orang pakatan pembangkang sahaja daripada mengurusi persoalan macam ini.
    Tahniah Indo…

    Suka

  4. Malaysia tidak ada uang buat beli kapal macam LPD, dan tidak akan mampu buat kapal macam LPD macam Makasar Class ini, sebab:
    1. Tdk ada dana buat beli kerana dana habis buat bayar utang luar negeri kerajaan malaysia yg sampai 61% GDP
    2. Tdk ada tenaga ahli utk rancang buat, kerana malaysia hanya pandai pintar meniru sahaja bukan mencipta
    3. Kerajaan cuma pandai mengurusi belacan, kangkung, dan menghilangkan orang-orang pakatan pembangkang sahaja daripada mengurusi persoalan macam ini.
    Tahniah Indo…

    Suka

  5. Smoga perkembangan alutsista berjalan seiringan dengan kemampuan kesejeteraan personil..makin solid TNI

    Suka

  6. bshmaster itu ciws?

    Suka

  7. insha allah,..kalau bisa bikin 3 lagi 😉 mnuju mef ii dan dibekali mistral…. hehe tks admin buat artikelnya….

    Suka

  8. Tulisan yg sangat keren.. tpi ada yg mengganjal, kapasitas 22 ranpur itu apa sudah akurat? dan dri jenis apa? (bmp3?) karena di sumber lain sempat saya baca, hanya 12 ranpur yg bsa dmuat..
    Terima kasih 🙂 semangat admin, tulisan kalian slalu saya tunggu

    Suka

    • Terima kasih mas Budi atas komentarnya 🙂 soal kapasitas maksimum memang demikian, soal jenis antara PT-76/BMP-3/AMX10 dll. Sebagai perbandingan, jenis kapal yg dimensi dan tonasenya lebih kecil, seperti LST KRI Teluk Banten bisa membawa 17 ranpur ampfibi tank dan pansam.

      Suka

      • Terimakasih sudah ditanggapi.. wah.. klo empat2nya full loaded sama bmp3, trus nyerbu pante bareng2.. sangar jg.. haha..

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s