OEPS-27: Penjejak Target Berbasis Elektro Optik di Sukhoi Su-27/Su-30 TNI AU

Exercise Pitch Black 2012

Banyak analisis militer memperkirakan bahwa pertempuran antar jet fighter di masa kini dan mendatang akan didominasi oleh pola kemampuan beyond visual range air to air missile, alasannya selain rudal jarak menengah dan jauh kian mumpuni, juga ditunjang kemampuan radar di pesawat tempur yang kian tajam, target dari jarak ratusan kilometer pun sudah dengan mudah diendus dan diidentifikasi. Belum lagi ada dukungan pesawat radar intai seperti AWACS, menjadikan seorang pilot dengan mudah melibas target dari balik cakrawala.

Dasar para analis boleh jadi penuh kebenaran, sebagai indikasi jet-jet tempur utama di Asia Tenggara dan Australia, seperti F-16 C/D (Singapura), F-15SG Strike Eagle (Singapura), Sukhoi Su-27SK/Su-30MK (Indonesia), Su-30 MKM (Malaysia), dan F/A-18 Super Hornet (Australia), telah dibekali rudal udara ke udara jara menengah. Nama-nama rudal AIM-120 AMRAAM dan AIM-7 Sparrow besutan Raytheon dan rivalnya R-77 Vympel dari Rusia mewarnai kompetisi beyond visual range air to air missile di Asia Tenggara. Kepekaan dan kemamapuan sistem deteksi radar tak pelak menjadi penentu utama jalannya pertempuran, berbanding terbalik dengan konsep duel udara jarak dekat (dog fight) yang benar-benar menuntut kemampuan manuver aerobatik dari pilot.

Dalam posisi parkir, EOPS-27 ditutup dengan pelindung untuk mengamankan sensor.

Tampak Su-27SK TNI AU. Dalam posisi parkir, OEPS-27 ditutup dengan pelindung untuk mengamankan sensor.

TS-2704-Sukhoi-Su-27_PlanespottersNet_307059

Namun dalam skenario pertempuran segala sesuatu harus diperhitungkan secara mendalam, meski radar di moncong pesawat dapat memindai target hingga ratusan kilometer, tetap yang namanya perangkat elektronik ada kemungkinan untuk malfungsi, bisa jadi karena kerusakan sistem elektronik, atau juga bisa pula radar error akibat mengalami jamming. Pun dalam kondisi tertentu, pilot bisa saja terpaksa harus mematikan radar (radar silent), dimana pancaran gelombang radar justru bisa menjadi penuntun rudal lawan untuk menemukan posisi pesawat.

Nah, rupanya keadaan diatas telah diperhitungkan secara matang oleh para perancang jet Sukhoi. Dirunut dari kemampuan radarnya, seperti Sukhoi Su-27 TNI AU telah dibekali radar tipe Fazotron N011 Zhuck-27 (kode NATO: Beetle). Radar pada hidung Sukhoi ini punya kemampuan track while scan alias identifikasi selagi mendeteksi. Kemampuan ini juga diikuti dengan kehebatan lain, seperti look down/ shoot down. Artinya radar bisa mengenali beragam target yang bertebaran di udara maupun permukaan. Untuk jarak jangkau radar ini, Beetle dapat mengenali sasaran sebesar tiga meter pada jarak lebih dari 100 kilometer. Pada jarak tersebut radar sudah bisa menganalisa sekaligus 10 sasaran yang dianggap mengancam.

Perangkat OEPS-27 ketika diurai.

Perangkat OEPS-27 ketika diurai.

ols-52sh

Tapi bila radar diatas error atau pilot harus melakukan radar silent, maka Sukhoi Su-27/Su-20 Flanker TNI AU masih punya penjejak target yang canggih dan dapat beroperasi tanpa peran radar. Yang dimaksud disini adalah OEPS-27. OEPS-27 adalah perangkat berupa sensor elektro optik. Teknologi OEPS-27 dirancang untuk mencari dan melacak target berikut emisi infra merah, atau berdasarkan panas yang dihasilkan target. Hebatnya lagi OEPS-27 dalam membidik target dilengkapi dengan sistem pengukur jarak dengan basis built in laser.

Bagi yang belum tahu, OEPS-27 mudah dikenali pada jet tempur Sukhoi Su-27/Su-30. Letak perangkat ini berada di bagian hidung, namun agak mendekat kokpit, dan bentuknya cukup unik dengan desain bola kaca. Perangkat ini terdiri dari dua bagian. Pertama disebut sebagai pengukur jarak bersistem laser (laser range finder) dengan kemampuan pengenalan target hingga delapan kilometer. Kemudian masih dalam bola kaca juga ada IRST (infra red search and track system), dimana sistem ini dapat menjangkau jarak hingga 50 kilometer. Soal cakupan (coverage), untuk sudut azimuth mulai dari -60 sampai +60 derajat, sementara sudut ketinggian mulai dari -60 sampai 15 derajat.

DF-ST-90-07197

Tampilan kokpit Sukhoi Su-30MK

Tampilan kokpit Sukhoi Su-30MK

Pilot Rusia dengan helmet-mounted target designator

Pilot Rusia dengan helmet-mounted target designator

j9-hV7nm7OY

Dengan kombinasi sensor infra merah dan laser, menjadikan Sukhoi mumpuni dalam membidik, alias presisi tembakan menjadi sangat tinggi. Sebagai wujud nyatanya, OEPS-27 dapat dimanfaatkan sebagai pengarah tembakan kanon GSh-30-1 kaliber 30 mm. Tentang kanon Gsh-30-1 memang agak unik, beda dengan kanon internal pada jet tempur Barat yang banyak simpanan peluru. Maka kapasitas kanon pada Sukhoi Su-27/Su-30 hanya bisa menampung 150 butir peluru saja. Ini lantaran pihak pabrikan menjamin tingkat akurasi tembakan dengan bantuan OEPS-27. Sebagai perbandingan, kanon internal pada F-16 Fighting Falcon, F-18 Hornet, dan F-15 Eagle mengsung jenis Vulcan Gatling Gun M61 kaliber 20 mm dengan 500 butir peluru.

Kembali untuk kemampuan OEPS-27, selain diandalkan untuk pengoperasian kanon, OEPS-27 juga mengambil peran penting dalam penggunaan rudal udara ke udara jarak dekat, seperti R-73 yang juga telah dimiliki TNI AU. Dengan basis infra merah, maka OEPS-27 dapat dioperasikan penuh dalam kondisi siang dan malam hari. Secara keseluruhan, OEPS-27 terdiri dari empat komponen utama, yakni sensor thermal infra red, helmet-mounted target designator, laser rangefinder dan computer. Bobot komponen total 174 kg.

Kanon internal Sukhoi Su-27/Su-30, GSh-30-1 kaliber 30 mm

Kanon internal Sukhoi Su-27/Su-30, GSh-30-1 kaliber 30 mm

image001

MiG-29UB juga dibekali OEPS

MiG-29UB juga dibekali OEPS

Sejatinya, OEPS tak hanya untuk keluarga Sukhoi Su-27/Su-30 dan Su-33 saja, jet Rusia lainnya seperti MiG-29 Fulcrum juga mengadopsi OEPS-29, tapi untuk soal kemampuan, kabarnya OEPS-27 pada Sukhoi jauh lebih canggih. Mengingat OEPS-27 adalah perangkat sensor yang vital pada permukaan bodi pesawat, maka sudah lumrah bila setiap kali pesawat diparkir, perangkat ini diberi pelindung warna merah yang diberi label “Remove Before Flight.” (Haryo Adjie)

Iklan

4 responses to “OEPS-27: Penjejak Target Berbasis Elektro Optik di Sukhoi Su-27/Su-30 TNI AU

  1. canggih tapi belum teruji 😦

    Suka

  2. Sangat canggih dan indonesia sudah memiliki tinggal tambah lagi aja

    Suka

  3. sukur-sukur dikembangkan oleh LEN

    Suka

  4. Apakah pesawat barat belum miliki tenologi serupa ini,kalau belum maka ini keuntungan besar tni au dengan mata elektronik kedua sbagai keunggulan

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s