Oerlikon Skyshield 35mm: Perisai Reaksi Cepat Pangkalan Udara TNI AU

NBS C-RAM Proof of Concept (POC) im Januar 2008 in Karapinar, TŸrkei

Bila tak ada aral melintang, dijadwalkan pada tahun ini juga TNI AU, khususnya Korps Pasukan Khas (Paskhas) akan kedatangan alutsista anyar. Alutsista yang dimaksud adalah sistem senjata untuk pertahanan pangkalan udara (lanud). Setelah sebelumnya korps baret jingga ini menerima rudal MANPADS (man portable air defence system) QW-3 buatan Cina, maka sista yang segera hadir kali ini dari jenis kanon reaksi cepat, yaitu Oerlikon Skyshield laras tunggal kaliber 35 mm.

Bagi pemerhati alustista di Tanah Air, desas desus akan hadirnya Skyshield sudah banyaj dibicarakan sejak tahun 2009. Dan seperti telah dikonfirmasi ke media, Kementerian Pertahanan RI menyatakan bahwa Indonesia telah membeli enam baterai sistem Rheinmetall Skyshield senilai 113 juta Euro pada pertengahan 2013, yang juga dilanjutkan dengan kontrak pembelian sistem kendali penembakan SkyMaster pada Januari 2014. Sistem yang diadopsi serupa dengan yang dibeli Jerman dengan kode NBS (Nachstbereichsschutzsystem). Rencananya, realisasi pengadaan akan dipenuhi pada akhir 2014 atau paling lambat di awal 2015, sementara pelatihan operator mulai dilakukan dengan mengirim anggota Paskhas TNI AU ke Swiss, ke markas pabrikan Oerlikon Contraves.

Skyshield dibuat oleh manufaktur senjata kondang asal Swiss, Oerlikon Contraves, dimana perusahaan legendaris ini posisinya kini telah menjadi bagian dari anak perusahaan Rheinmetall dari Jerman. Hadirnya Skyshield bagi Paskhas merupakan gebrakan tersendiri, setelah 50 tahun lebih Paskhas hanya mengandalkan kanon triple gun M55 20 mm buatan Yugoslavia, walau sejatinya Yugoslavia hanya memproduksi atas dasar lisensi dari Hispano Suiza (manufaktur alat-alat pertahanan dari Swiss) tipe HS-804. Triple gun yang eks era operasi Trikora tentu tak lagi ideal untuk menghadapi tantangan di era modern, pasalnya triple gun masih dioperasikan serba manual dan teknologinya sudah ketinggalan jaman.

kanon Triple Gun kaliber 20mm, arsenal andalan Paskhas TNI AU untuk pertahanan titik.

kanon Triple Gun kaliber 20mm, arsenal andalan Paskhas TNI AU untuk pertahanan titik.

Oerlikon Skyshield dengan  mengapit sensor unit

Oerlikon Skyshield dengan mengapit sensor unit

Skyshield dapat ditempatkan dalam platform truk.

Skyshield dapat ditempatkan dalam platform truk.

Varian Oerlikon Millennium, menggunakan jenis laras yang serupa Skyshield, ditempatkan di atas kapal perang.

Varian Oerlikon Millennium, menggunakan jenis laras yang serupa Skyshield, ditempatkan di atas kapal perang.

Meski beda generasi dan teknologi, baik triple gun dan Skyshield mengembang fungsi yang sama, yaitu sebagai sistem pertahanan titik yang mengacu pada konsep SHORAD (short range air defence system). Ini tak lain karena jangkauan tembak dari kanon masih tergolong rendah. Dirunut dari teknologinya, Rheinmetall Skyshield merupakan sistem yang memiliki kemampuan deteksi dengan sarana radar dan mampu dihubungkan antar unit untuk membentuk satu sistem jaringan pertahanan titik yang mumpuni. Dalam hal desain, sistem Skyshield mengusung jenis kanon Oerlikon Contraves 35/1000 kaliber 35 mm L79 GDF-007 dengan mekanisme gas serta pendingin berupa air. Kanon ini digadang mampu melibas sasaran berupa helikopter, jet tempur yang terbang rendah, sampai rudal jelajah.

Meski kanon Skyshield menggunakan jenis laras tunggal, kanon ini nyatanya dapat melontarkan 1.000 proyektil dalam satu menit. Hal tersebut dapat berlangsung berkat adopsi sistem revolver empat kamar. Peluru yang dipasok sabuk memasuki salah satu lubang peluru dari revolver untuk kemudian ditembakkan dari revolver yang terus berputar, menghasilkan kecepatan tembak cukup tinggi tanpa perlu menghambur-hamburkan peluru dibanding kanon multilatras dengan konsep Gatling pada Phalanx. Dalam hal kecepatan tembak, proyektil Skyshield dapat melesat hingga 1.440 meter per detik dengan jangakaun tembak efektif hingga 4 kilometer.

Amunisi Skyshield
Untuk urusan amunisi 35 mm, pihak pabrikan meracik AHEAD (Advanced Hit Energy & Destruction). AHEAD merupakan peluru dari tipe airbursting atau pecah di udara. Peluru ini punya dua varian, yaitu ADV (Air Defence Variant) dan IFV untuk menghadapi kendaraan tempur. Khusus untuk peluru ADV, tiap ujung proyktil tersimpan 152 pellet (sub proyektil) berbahan tungsten yang setiap pellet memiliki bobot 3,3 gram. Bila yang dihadapi sasaran seperti rudal, digunakan AHEAD konvensional dengan 31 sub proyektil yang masing-masing terdiri dari susunan 11 pellet dengan bobot 1,5 gram.

Amunisi kaliber 35 mm yang akan pecah di udara dan menebar 152 sub proyektil.

Amunisi kaliber 35 mm yang akan pecah di udara dan menebar 152 sub proyektil.

35mm-1000_Millennium_FCS

Ketika tungsten dipanaskan oleh ledakan, maka dengan mudah menembus bodi alumunium pesawat tempur, helikopter, dan pastinya rudal. Saat proyektil AHEAD pecah di udara, pellet pecah tersebar bak peluru senapan tabur raksasa. Sebarannya membentuk pola radial/kerucut yang akan menangkap rudal dalam jangkauan sebarannya. Dengan proyektil yang pecah pada jarak berdekatan, pellet-pellet membentuk awan metal raksasa yang mampu ‘menjaring’ setiap sasaran. Secara teori, Skyshield mampu mencegat rudal lawan pada jarak satu sampai tiga kilometer.

Dengan saru magasin yang terdiri dari 224 peluru, kanon ini dirancang mampu menghalau 10 rudal atau pesawat yang melintas dengan kecepatan tinggi. Menunjang fleksibilitas, pihak Rheinmetall tak mengharuskan Skyshield dipasangkan selalu dengan amunis AHEAD, bisa juga untuk menghemat kocek digunakan amunisi 35 mm konvensional jenis HE (high explosive incendiary) ataupun AP (armor piercing).

Skyshield Fire Control Unit
Beda dengan sista anti serangan udara yang dioperasikan dalam baterai yang terdiri dari beberapa peluncur dengan satu radar sentral. Maka di Skyshield dikenal adanya SFCU (Skyshield Fire Control Unit). Tiga unit SFCU akan membentuk satu baterai, tapi bisa juga lebih. Komponen yang terdiri dari setiap SFCU adalah dua kubah kanon Skyshield 35 mm, satu sensor/radar, dan satu command post (CP) yang independen. Konfigurasi ini memungkinkan cakupan radar yang saling berpotongan, alhasil menambah poin keunggulan ketahahan sistem senjata dari jamming. Singkat cerita, jaringan Skyshield masih tetap akan beroperasi walaupun salah satu SFCU dihancurkan musuh.

Konfigruasi penempatan sistem Skyshield, sensor unit , dan command post.

Konfigruasi penempatan sistem Skyshield, sensor unit , dan command post.

Unit sensor yang terdiri dari perangkat radar dan elektro optik.

Unit sensor yang terdiri dari perangkat radar dan elektro optik.

Unit sensor Skyshield menyediakan kemampuan pencarian, akusisi, penjejakan dan penindakan sasaran, kemudian mengirimkannya ke sistem kendali penembakan untuk memberikan solusi penembakan berdasarkan sejumlah parameter data yang dihasilkan unit sensor. Sistem yang dipasang terdiri dari radar pencari, radar penjejak, dan sensor elektro optik untuk menjejak sasaran. Radar pencari berbentuk kotak dan beroperasi pada i-band di frekuensi 8,6 – 9,5 Ghz, berputar dengan kecepatan 40 kali per menit dan memiliki moda gelombang penjejak 2D atau 3D sesuai kebutuhan.

Sistem radar pencari dihubungkan dengan modul IFF (identification friend or foe) untuk dapat mengenali target di udara. Kemampuan menjejak sasaran dibagi dalam dua radius: 12 kilometer untuk elevasi -5 sampai 70 derajat, atau 20 kilometer untuk elevasi -5 sampai 42 derajat. Pemancaran gelombang radar dilengkapi moda burst untuk mencegah jamming, plus modul ECCM (electronic counter measure) untuk menghadapi situasi perang elektronik.

Proses unloading perangkat Skyshield dari truk pembawa.

Proses unloading perangkat Skyshield dari truk pembawa.

1394876135_mantis

Kemampuan deteksi pada sasaran dengan RCS (radar cross section) sekelas jet tempur F-16 yakni 20 -25 kilometer tergantung kondisi cuaca. Sementara untuk deteksi jenis rudal dimulai pada jarak 10 kilometer. Berdasarkan sistem kerjanya, pasokan data dari sistem radar pencari dikirim ke radar penjejak tipe circular cassegrain yang kemudian akan memancarkan gelombang radar sempit selebar 2,4 derajat untuk menyinari sasaran. Dengan kemampuan jangkauan pada azimuth 360 derajat dan elevasi -10 sampai 85 derajat serta fitur peredam gangguan, maka lawan yang sudah terkunci akan sulit untuk lepas.

Selain bekal sistem radar, SFCU juga masih dilengkapi dengan sistem elektro optik untuk membantu operator di command post mengindentifikasi setiap sasaran. Sistem elektro optik yang tersedia sangat lengkap, mulai dari kamera infra merah, kamera TV, laser range finder, sampai distance measuring device. Keempat sistem elektro optik ini diselaraskan dengan arah gerak radar penjejak untuk memastikan sasaran yang diikuti oleh sistem. Nah, pasokan data dari radar dan sistem elektro optik dikirimkan ke CP. Command post disini berbentuk kontainer yang dilengkapi generator dan pendingin udara untuk kenyamanan awak.

Unit sensor dan Command Post.

Unit sensor dan Command Post.

Command Post

Command Post

Operator (juru tembak) mengendalikan senjata lewat joystick di dalam Command Post.

Operator (juru tembak) mengendalikan senjata lewat joystick di dalam Command Post.

Lewat carrgo udara, Skyshield pesanan TNI AU telah tiba di Tanah Air.

Lewat carrgo udara, Skyshield pesanan TNI AU telah tiba di Tanah Air.

Skyshield TNI AU berikut Command Post diangkut dengan truk.

Skyshield TNI AU berikut Command Post diangkut dengan truk.

Skyshield TNI AU berikut Unit Sensor dalam deck truk Paskhas.

Skyshield TNI AU berikut Unit Sensor dalam deck truk Paskhas.

Di dalam CP tersedia konsol untuk operator dan komandan SFCU. Konsol terdiri dari dua LCD besar yang menampilkan sasaran di layar kiri berikut berbagai macam data terkait seperti vector, kecepatan, dan perkiraan tipe sasaran. Sementara disisi kanan yang merupakan konsol komandan menampilkan layar radar. Juru tembak/operator di kursi kiri mengendalikan joystick yang terkoneksi ke dua kanon Skyshield. Dalam gelar operasi, tiap unit kanon punya jarak maksimium 500 meter dari SFU.

Apabila SFCU benar-benar di jamming secara masif, tersedia backup berupa penjejak optik yang distabilisasi. Sistem prosesor pada SFU menyimpan berbagai macam siluet sasaran, sehingga target yang terbang pun dapat dikunci secara manual melalui optik yang disalurkan ke layar TV untuk diambil tindakan.

Beginilah detail Skyshield tanpa casing.

Beginilah detail Skyshield tanpa casing.

Di setiap unit kanon Skyshield tersedia mobile desk, yaitu miniatur dari sistem SFCU yang diawaki dua asisten operator di dalam sistem mobile desk. Mobile desk letaknya bisa diatur jaraknya dari unit kanon, untuk menjaga keselamatan operator apabila terkena serangan. Sistem kanon dioperasikan secara remote dan hanya membutuhkan intervensi minimal dari operator. Biasanya peran yang dibutuhkan hanya pada saat pengisian ulang box magasin atau perbaikan kerusakan.

Varian Skyshield dengan pelindung dari bahan terpal.

Varian Skyshield dengan pelindung dari bahan terpal.

Varian Skyshield dengan pelindung komponen dari bahan baja yang dirancang futuristik.

Varian Skyshield dengan pelindung komponen dari bahan baja yang dirancang futuristik.

Skyshield ditawarkan dalam dua versi, yang murah menggunakan terpal pelindung yang dilengkapi dudukan serta rangka baja sehingga komponen kanon masih terlihat. Untuk versi kedua, yakni Skyshield yang menggunakan rumah dan pelindung laras dari bahan baja dengan bentuk cukup futuristik dan stealth. Versi yang kedua jelas ditawarkan lebih mahal, dengan bekal pelindung maka sistem kanon menjadi terlindungi dari ancaman senjata ringan dan pecahan artileri. Guna mencegah kehilangan daya pada saat pengoperasian, tiap unit kanon dilengkapi delapan aki 12 volt sebagai tenaga cadangan. Pihak pabrikan menyebutkan, satu baterai Skyshield yang terdiri dari minimal tiga SFCU dapat melindungi area seluas 100 kilometer persegi, sehingga satu baterai dianggap ideal untuk melindungi satu pangkalan udara atau wilayah industri.

Untuk menyesuaikan kebutuhan, Rheinmetall juga mengembangkan kemampuan Skyshield lebih lanjut dengan mengembangkan varian MANTIS (modular, automatic, and network capable targeting and interception system), merupakan sistem yang dikembangkan lebih lanjut untuk menangkal ancaman serangan artileri, roket, dan mortir. Dengan alokasi pengadaan enam beterai, diperkirakan TNI AU akan meng-cover lanud-lanud utamanya dengan Skyshield, terutama bagi lanud strategis yang menaungi operasional skadron pesawat tempur. Selain Indonesia, Skyshield juga dipakai oleh militer Swiss dan Afrika Selatan.

Spesifikasi Oerlikon Skyshield 35 mm
Manufaktur : Oerlikon Contraves – Rheinmetall Defence
Sistem Kendali : Remote/DC Servo
Kecepatan Tembak : 1000 proyektil per menit
Kecepatan proyektil : 1.440 meter per detik
Jangkauan Efektif : 4.000 meter
Bobot : 385 kg
Panjang : 4.110 mm
Kapasitas amunisi : 240 peluru per magasin
Sistem Daya : 8×12 volt baterai

Iklan

10 responses to “Oerlikon Skyshield 35mm: Perisai Reaksi Cepat Pangkalan Udara TNI AU

  1. bismillah senjata oerlikon 35mm kurang efektif seharusnya TNI.AU harus melirik HQ.16,HQ.9,HQ.12,S.300,S.400,Rudal hawk… Asumsikan setiap pembelian alutsista TNI butuh alutsista siap tempur dan siap perang,bukan senjata yang daya efektifnya 1-3 kilo,home base dan rakyat perlu protect nah rudal yang jangkuan 150-350 km itu yg perlu TNI butuhkan.lalu bagaimana RADAR TNI?.Apakah memadai untuk operasi pengendalian?.kami harap coba komisi I DPR RI F.PAN perlu kaji lebih dalam lagi sebelum beli alutsista TNI.

    Suka

  2. lagi2 SHORAD, gimana kalo seperti kasus di lanud El Tari, Kupang, saat Hornet Australia terbang diketinggian maksimum, jelas kanon model begini dan juga rudal QW-3 cuma bisa mejen…prihatin deh

    Suka

  3. gan kapan bahas tentang ciws ny?

    Suka

  4. harusny tni mengakusisi sam menengah sampai jarak jauh

    Suka

  5. mantap donk SKYSHIELD paskhas AU..F18RAAF bisa di intersep dulu pake radar NAMSER+ SU27/30/TA50..kan oke

    Suka

  6. to indomiliter mohon di ulas CIWS AK630 di KCR KRI PC40 itu pasti mantap

    Suka

  7. saya rasa TNI perlu keduanya missil anti udara (S400) dgn radar jarak jauhnya dan skyshield jarak dekatnya saling ketergantungan memberikan signal alert jika dalam kondisi siaga s/d awas.

    Suka

  8. Oerlikon Skyshield dgn 2 kanon+radar;jrk tembak 5 km harganya 25 jt USD, Pantsir dgn twin cannon+8 misil+3 radar; jarak tembak 20 km harganya cuma 14 jt USD,apa Indonesia tidal salah pilih? Padahal keduanya bisa self propelled dan mencegat rudal lawan

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s