KRI Sampari 628: Generasi Pertama KCR 60 TNI AL

e0f2a-kcr-60-bumn-18122013-1819

Mengingat luasnya wilayah lautan Indonesia dengan ribuan pulaunya, adalah wajar bila TNI AL menjadi jawara pemilik armada kapal cepat terbesar di Asia Tenggara. Melengkapi jumlah dan kualitas yang ada, Satuan Kapal Cepat (Satkat) TNI AL kembali kedatangan ‘warga’ baru, yakni dari jenis KCR (Kapal Cepat Rudal) 60. Yang dimaksud adalah KRI Sampari 628 dan KRI Tombak 629, dan bakal menyusul kemudian KRI Halasan 630, ketiganya dibuat oleh industri Dalam Negeri, PT. PAL di Surabaya.

Sesuai dengan rencana strategis yang telah dicanangkan dalam MEF (Minimium Essential Force), belakangan ini frekuensi kemunculan nama-nama KRI baru di kelas kapal cepat dan kapal patroli begitu sering terdengar. Belum lama berselang, TNI AL menerima KCR 40, yaitu KRI Clurit 641, KRI Kujang 642, KRI Beladau 643, dan KRI Alamang 644. Keempatnya dibuat oleh galangan PT. Palindo Marine di Batam. Dan, melengkapi stugas Satuan Kapal Cepat, dikembangkan pula KCR 60 yang punya spesifikasi lebih tinggi dari KCR 40. Meski bila diperhatikan, baik KCR 40 dan KCR 60, punya rancangan desain yang tak jauh beda, yakni mengunggulkan lambung berdesain stealth, bahkan kapal generasi anyar ini punya tampilan anjungan model streamline, mirip dengan korvet SIGMA Class.

Menilik spesifikasi yang telah dikupas di berbagai pemberitaan KCR 60 yang kemunculan perdananya diwakili KRI Sampari 628, punyai panjang keseluruhan 60 meter dan berbot total 460 ton. Sebagai kapal cepat, KRI Sampari disokong 2 mesin diesel yang masing-masing punya kekuatan 2880 KW. Dari mesin tersebut, dapat dicapai kecepatan maksimum 28 knot, kecepatan jelajah 20 knot, dan kecepatan ekonomis 15 knot. Dengan jumlah awak 55 personel, KRI Sampari dirancang untuk mampu berlayar terus menerus selama 9 hari. Jarak jelajahnya bisa mencapai 2.400 nautical mile pada kecepatan 20 knot.

24796_large

24794_large

KRI Sampari dengan latar frigat Van Speijk.

KRI Sampari dengan latar frigat Van Speijk.

Bicara tentang persenjataan, platform KCR 60 dirancang untuk bisa membawa empat peluncur rudal C-705, dimana masing-masing dua peluncur menghadap arah yang berlawanan. Inilah yang membedakan antara KCR 40 dan KCR 60, bila KCR 40 hanya disiapkan untuk membawa dua peluncur rudal anti kapal C-705. Hanya saja, dalam peluncurannya, nampak KRI Sampari baru dipasang dua peluncur rudal. Senjata lain yang jadi andalan adalah meriam reaksi cepat kaliber 57 mm pada sisi haluan. Kemudiam ada bekal kanon PSU (Penangkis Serangan Udara) kaliber 20 mm. Untuk menangkal serangan udara, kapal ini juga dibekali 2 decoy launcher. Untuk penempatan, KRI Sampari akan memperkuat Satkat Armada Timur (Armatim), sesuai dengan medan yang dihadapi, kapal ini dirancang untuk berlayar di kondisi cuaca lautan level Sea Stage 6.

Downgrade dan Upgrade Senjata di Haluan
Hal lain yang menarik dari KRI Sampari terletak dari elemen senjata. Bila seharusnya senjata pada haluan adalah meriam kaliber 57 mm, maka yang terlihat dalam foto adalah meriam Bofors 40 mm L/70. Adopsi meriam ‘lawas’ dengan kubah ini jelas terasa timpang dengan desain kapal yang futuristik. Dari sisi daya getar, penggunaan Bofors 40 mm ini jelas kurang memberi efek getar, apalagi meriam ini pengoperasiannya masih manual. Bila boleh menerka, besar kemungkinan Bofors 40 mm pada KRI Sampari adalah bekas lungsuran dari KRI Teluk Semangka 512, yakni jenis LST (landing ship tank) buatan Korea Selatan yang telah dipensiunkan oleh TNI AL.

Pemasangan Bofors 40 mm pada KCR 60.

Pemasangan Bofors 40 mm pada KCR 60.

Visual KCR 60 dengan meriam Bofors 57 mm.

Visual KCR 60 dengan meriam Bofors 57 mm.

brtj

Tapi jangan berkecil hati dulu, sebab ada kabar bahwa Bofors 40 mm L/70 di KCR 60 hanya bersifat sementara. Besar kemungkinan, bila melihat pada tampilan mock up desain, yang bakal dipasang nantinya minimal adalah meriam reaksi cepat jenis Bofors 57 mm MK.2, atau bisa jadi tipe MK.3. Bagi TNI AL sendiri, penggunaan Bofors 57 mm MK.2 sudah bukan hal baru, pasalnya armada KCR/KCT (Kapal Cepat Torpedo) FPB-57 memang mengandalkan meriam buatan Swedia ini pada haluannya. Bila nantinya meriam ini yang dipasang, selain efek getarnya cukup dahsyat, juga rancangan desain kubahnya menjadi sangat pas dan menyatu dengan kontur desain kapal secara keseluruhan.

Soal downgrade dan upgrade senjata sebelumnya sudah terjadi pada KCR 40, tepatnya pada KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642. Dalam platform standar yang dipresentasikan, senjata haluan kapal ini memang dirancang untuk mengadopsi jenis kanon CIWS (Close in Weapon System), tapi nyatanya dalam peluncuran perdananya, senjata kedua kapal tampil downgrade dengan kanon Vektor G12 kaliber 20 mm buatan Afrika Selatan. Baru kemudian, secara mengejutkan kedua kapal cepat ini terlihat sudah di upgrade dengan mengadopsi kanon CIWS AK-630M.

kcr60e

KRI Alamang 644, dengan peluncur rudal C-705.

KRI Alamang 644, dengan peluncur rudal C-705.

KCR 60 lebih menekankan untuk menghadapi sasaran permukaan dan udara.

KCR 60 lebih menekankan untuk menghadapi sasaran permukaan dan udara.

Penempatan sistem senjata baru, tentu juga terkait dengan elemen pada SEWACO (Sensor, Weapon and Command) sebagai sistem senjata terpadu kapal. Semisal bila menggunakan Bofors 57 mm MK.2, dibutuhkan perangkat pemandu tembakan jenis Lirod MK.2, secara meriam ini selain bisa dioperasikan manual, dapat pula dikendalikan secara otomatis.

Secara keseluruhan, Kementerian Pertahanan RI telah memesan 16 KCR 60 dan 16 unit KCR 40. Rencananya, seluruh pesanan KCR ini rampung dibangun pada tahun 2024. Menteri Pertahanan mengatakan dengan kemampuan yang dimiliki KCR, alutsista TNI Angkatan Laut tak bisa disepelekan lagi. Apalagi masing-masing KCR dilengkapi dengan empat rudal seri C-705 dan C-802 yang memiliki daya jelajah hingga 140 kilometer.

Jika kelak TNI AL memiliki 32 KCR, maka pertahanan laut sudah tidak lagi diragukan. “Kalau kita sudah lengkap 32 KCR dan masing-masing KCR berisi 4 rudal dengan daya jelajah 140 Km, kita pasti sangat digdaya di laut,” ujar Purnomo Yusgiantoro. Semoga saja semua dapat berjalan sesuai rencana, sembari terus memberdayakan kemandirian industri alutsista di Dalam Negeri.

Nama KRI Sampari 628 diambil dari nama sebuah senjata di Bima, Sumbawa. Sampari selain dari sebagai senjata untuk penunjang aktivitas juga sebagai simbol harga diri, keperkasaan, keuletan dan keberanian seorang ksatria yang berani menghadapi segala cobaan dan masalah. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi KRI Sampari 628 KCR 60
Panjang keseluruhan : 60 meter
Panjang garis air : 54,82 meter
Lebar : 8,10 meter
Tinggi pada tengah kapal : 4,85 meter
Berat muatan penuh : 460 ton
Kecepatan : ekonomis 15 Knot, Jelajah 20 Knot dan max 28 Knot.
Jumlah awak : 55
Ketahanan berlayar : 9 Hari
Jarak jelajah : 2.400 nautical mile (setara 4.444 km) pada kecepatan 20 knot
Mesin pendorong : 2 x 2880 KW

Iklan

9 responses to “KRI Sampari 628: Generasi Pertama KCR 60 TNI AL

  1. Ternyata pake meriam bofors 40 mm…tak kirain bofors 57 mm mk1 copotan kelas dagger buatan gu ming ho…ngomong ngomong mana tuh badik class dan dua rekannya ya?dah lama gak keliatan…masih jd arsenal satkat gak ya?

    Suka

  2. eh bung wehrmacht rajin juga yah

    Suka

  3. Mantap JAYA SELALU TNI AL

    Suka

  4. Alki hrs diberikan tombak berupa KCR 60 dg C-705, 60 buah utk menutup alur laut dan sbg perisai maritim kita serta kapal LPD 15 buah utk memberikan dukungan bila terjadi bencana alam/ mobilitas kogabwilhan bagian timur/pertumbuhan ekonomi. Bravo NKRI……………….

    Suka

  5. Minimalis sekali senjata KCR kita ini..
    Apa jadi nya klu KCR kita harus berhadapan dgn pesawat sekelas Sukhoi..?? klu Semua KCR tidak dilengkapi rudal anti pesawat

    Suka

  6. Kapan jadi kapal siluman Klewang ..setelah terbakar yang pertama

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s