Type 730: Kanon CIWS Tujuh Laras Andalan Korvet Parchim TNI AL

Type-730B-CIWS-Elevated-1S

Dengan jumlah 16 unit, korvet kelas Parchim hingga kini menjadi tulang punggung Satuan Kapal Eskorta (Satkor) TNI AL. Pasalnya dari segi unit, Parchim lah yang mendominasi kuantitas armada Satkor, yang terdiri dari kelompok kapal jenis frigat dan korvet. Mengingat perannya yang strategis, sudah barang tentu korvet eks AL Jerman Timur ini mendapat perhatian yang serius untuk di retrofit dan upgrade pada sisi persenjataan. Selain mengadopsi mesin baru, urusan senjata mulai dipoles dengan sentuhan baru yang lebih modern dan gahar.

Meski di awal pengadaannya mengundang kontroversi, harus diakui korvet dengan asupan teknologi Uni Soviet ini punya keunggulan tersendiri. Diantaranya yang menonjol adalah bekal kanon reaksi cepat AK-230, kanon dua laras dengan kaliber 30 mm. Bila dicermati, inilah kanon berkategori CIWS (close in weapon system) yang pertama kali digunakan armada TNI AL. Dengan mengandalkan Muff Cobb radar systems sebagai penuntuk tembakkan ke sasaran. AK-230 secara teori dapat memuntahkan 1.000 proyektil dalam satu menit, untuk kecepatan luncur proyektil 1.050 meter per detik, cukup ideal untuk menggasak rudal berkecepatan subsonic maupun kapal boat. Kemampuan AK-230 juga masih lebih unggul ketimbang kanon Rheinmetall 20mm yang banyak terdapat di KRI, secara teori kecepatan luncur proyektil Rheinmetall 20mm mencapai 1.044 meter per detik.

Tapi semua tentu ada waktunya, AK-230 kian lama dianggap sudah ketinggalan jaman. Maklum AK-230 merupakan hasil rancang bangun Uni Soviet dalam era Perang Dingin di tahun 1950-an. Dan baru pada tahun 1969, Uni Soviet resmi menggunakan AK-230 untuk kelengkapan armada kapal perangnya. Mungkin dikarenakan teknologi yang sudah usang dan spare part yang kian terbatas, TNI AL pun sudah mencanangkan pengganti AK-230. Yang dipilih masih dari senjata jenis CIWS, tapi bukan Phalanx atau Goalkeeper yang kondang dipakai armada NATO. Yang dipilih adalah Type 730, kanon tujuh laras putar model Gatling dengan kaliber 30 mm.

xinhui_CDF_post-131-1217308106

KRI Sultan Thaha Syaefuddin 376, korvet Parchim pertama yang akan dipasang Type 730, menggantikan kanon AK-230 di haluan.

KRI Sultan Thaha Syaifuddin 376, korvet Parchim pertama yang akan dipasang Type 730, menggantikan kanon AK-230 di haluan.

Berdasarkan informasi dari Koarmabar, Type 730 resmi diadopsi TNI AL untuk korvet kelas Parchim. Sebagai project instalasi pertama dipilih KRI Sultan Thaha Syaifuddin 376, dan kemudian secara bertahap seluruh korvet Parchim TNI AL akan dipasangi Type 730. Selain karena urusan harga, adopsi Type 730 dipandang ideal bagi Parchim, sebab Type 730 adalah buatan Tiongkok, dan rancang bangunnya CIWS ini pun memang mencomot aroma teknologi khas Rusia, sehingga ada kecocokan untuk korvet Parchim. Sebagai kanon CIWS modern, Type 730 menggunakan modul terpadu untuk penempatan laras putar, perangkat sensor optik penjejak dan radar. Pihak AL Tiongkok memberi kode Type 730 dengan identitas H/PJ12 . Di lingkungan AL Cina, Type 730 sudah diadopsi di banyak kapal perang, mulai dari kelas korvet, frigat, perusak, hingga kapal patroli cepat. Bila diperhatikan dari segi desain, nampak paduan elemen Type 730 agak menyerupai Goalkeeper, CIWS buatan Belanda. Sementara, untuk teknologi laras putar Gatling-nya, banyak disebut-sebut mencontek GAU-8/A Avenger buatan General Electric yang terpasang pada pesawat A-10Thunderbolt II.

Lalu bagaimana dengan daya hancur Type 730? Bila AK-230 hanya mampu memuntakan 1.000 proyektil per menit, maka Type 730 jauh lebih sadis, kanon dengan kendali elektrik dan hydraulic driven ini maksimum bisa mengumbar 5.800 proyektil dalam satu menit. Jelas urusan daya hancur dan kemampuan mengentikan laju rudal anti kapal pun meningkat drastis. Jarak tembak efektif kanon ini mencapai 3.500 meter. Jenis amunisi yang digunakan mulai dari armour-piercing discarding sabot (APDS), high explosive incendiary (HEI) dan target practice (TP) untuk latihan. Menurut rilis, sasaran yang melesat hingga kecepatan Mach 2 masih dapat ditangkal Type 730. Jumlah stok amunisi yang siap digunakan adalah 1.000 peluru.

Type 730 pada Perusak Kawal Rudal kelas Luyang II. Kanon dapat memuntahkan 5.800 proyektil dalam satu menit.

Type 730 pada Perusak Kawal Rudal kelas Luyang II. Kanon dapat memuntahkan 5.800 proyektil dalam satu menit.

170-3

Laras Type 730 mencomot model GAU-8_Avenger.

Laras Type 730 mencomot model GAU-8_Avenger.

Bekal radar menjadi elemen vital dari sistem CIWS, Type 730 menggunakan jenis radar TR-47C. Pihak Xi’an Research Institute of Navigation Technology menyebutkan radar tracking ini berjalan di J-band dengan frekuensi 15.7 Ghz dan 17.3 Ghz. Jangkauan deteksi radar TR-47C mencapai 9.000 meter. Dalam teorinya, 48 sasaran dapat dipindai secara bersamaan. Dalam konsol senjata, tempatnya berada di samping radar ditempatkan perangkat optronics (electro optics) dari jenis OFC-3. Dalam bentuk modular, OFC-3 merangkum beberapa sensor, seperti laser range finder, color TV camera, dan infra red camera. Dalam versi yang lebih maju, laser range finder dapat diganti laser designator untuk membaca manuver SAM (suface to air missile). Juga TV camera dapat diganti dengan night vision camera. Kemudian infra red camera bisa diganti dengan ImIR, tentunya semuanya berdampak pada harga jual CIWS.

Radar TR-47C

Radar TR-47C

Electro Optics OFC-3

Electro Optics OFC-3

Display dan kendali OFC

Display dan kendali OFC

Dalam simulasi tempur, radar dapat melacak sasaran di permukaan laut seukuran 0,1 meter persegi pada jarak 8 km, bisa diperpanjang hingga 15 km untuk deteksi sasaran 2 berukuran dua meter persegi. Kemudian ukuran sasaran 10 meter persegi dari jarak 20 km. Kemampuan deteksi radar mencakup sasaran yang melaju sea skimming, terbang rendah diatas permukaan laut untuk menhindari deteksi radar. Namun tentunya, sistem penembakkan kanon baru dapat merespon saat sasaran berada di jarak jangkau tembakan (3 ribuan meter).

Untuk sistem kendali penembakkan (fire control system) mengusung teknologi autonomous closed-loop system, teknologi ini digadang bakal memberi reaksi lebih cepat ketimbang CIWS jenis AK-630 buatan Rusia. Sebagai informasi, AK-630M telah digunakan oleh TNI AL di Kapal Cepat Rudal (KCR) KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642. Untuk misi pemasaran di Luar Negeri, Type 730 dirancang full kompatibel dengan combat data system dari buatan Tiongkok dan Eropa. Dari Tiongkok dikenal model ZKJ-1, ZKJ-4, ZKJ-4A-3, ZKJ-5, ZKJ-6, ZKJ-7, H/ZBJ-1, dan dari Eropa/NATO seperti Thomson-CSF TAVITAC. Agar lebih memikat calon pembeli, sistem Type 730 dapat diintegrasikan secara langsung dengan combat data system tadi tanpa perlu dilakukan modifikasi.

тип 730

Tampak belakang.

Tampak belakang.

Norinco juga m,enawarkan LD-2000, yang tak lain versi darat dari Type 730.

Norinco juga m,enawarkan LD-2000, yang tak lain versi darat dari Type 730.

LD-2000 menjadi salah satu kekuatan Arhanud AD Tiongkok.

LD-2000 menjadi salah satu kekuatan Arhanud AD Tiongkok.

Selain hadir untuk kebutuhan kapal perang, pihak Norinco selaku manufaktur juga menghadirkan Type 730 dalam bentuk land based CIWS. Identitasnya disebut LD (Lu Dun) -2000, platform CIWS ini ditempatkan terpadu dalam truk berpenggerak 8×8.

Besar harapan kita, TNI AL dapat lebih memperbanyak adopsi kanon otomatis reaksi cepat untuk melengkapi armada kapal perang. Selain dipercaya handal untuk memberi perlindungan pada kapal markas dan konvoi tempur, kanon model CIWS juga dipandang punya efek getar yang signifikan pada lawan. Selain digunakan AL Tiongkok, Type 730 juga dipakai AL Pakistan di empat frigat kelas Zulfiquar. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi Type 730
Manufaktur : Norinco – China
Laras : Model Gatling 7 laras
Jarak tembak efektif : 3.500 meter
Kecepatan tembak (rate of fire) : 5.800 proyektil per menit
Electro Optics : OFC-3
Radar : TR-47C

Iklan

9 responses to “Type 730: Kanon CIWS Tujuh Laras Andalan Korvet Parchim TNI AL

  1. Walau masih diragukan daya tahan larasnya untuk memuntahkan ribuan tembakan tp drpd tdk sama sekali…bagaimanapun jg AK230 hanya bs menangkal rudal subsonic sedangkan sekarang semua rudal sdh supersonic (cm harpoon yg subsonic dan sdh tdk up to date lg)….jd drpd tdk sama sekali buatan engkoh jadilah….asal gak disalvo aja…bakal kerepotan nih ciws 🙂

    Suka

  2. woow,, itu baru keren,,, mirip mirip robot ya

    Suka

  3. saya lebih suka type 730 ini daripada type lain yang lebih ngetop tapi rawan embargo, selamat buat awak parchim, semoga tambah semangat menjaga laut NKRI !

    Suka

  4. ga kebagusan tuh di pasang di parchim? harganya setengah dari harga beli parchim nya. blom lagi tar flag ship kri pada ngiri semua. kapal tua kok punya ciws beneran.

    Suka

  5. kemahalan senjatanya dari pada kapalnya. kalau sampai bocor tenggelam, buru buru selamatin ciwsnya, sayang bro, barang canggih kelelep karena kapal bocor.

    Suka

  6. Prazka Aldiyuda

    apakah semuakorvet parchim sudah dipasangi ciws type 730?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s