Van Speijk Class: “Benteng Laut Nusantara” – Tiga Dasawarsa Flagship Armada Eskorta TNI AL

KRI Yos Sudarso 353

KRI Yos Sudarso 353

Meski saat ini terus berdatangan kapal perang Eskorta baru untuk TNI AL, seperti korvet SIGMA Class dan korvet Bung Tomo Class, tapi identitas kekuatan Satuan Kapal Eskorta (Satkor) TNI AL masih begitu lekat pada sosok frigat Van Speijk Class. Usia frigat ini memang tak muda lagi, karena diproduksi pada kurun waktu 1967 – 1968. Tapi untuk urusan penugasan dan operasional tempur, justru Van Speijk Class  dipercaya jadi maskot unjuk kekuatan TNI AL. Eksistensi Van Speijk Class saat operasi pembebasan MV Sinar Kudus dari tangan perompak Somalia pada Maret 2011, serta kemampuannya sebagai platform peluncuran rudal Yakhont, menjadikan nama Van Speijk masih amat diperhitungkan.

Bagi Gugus Tempur Laut TNI AL, keberadaan frigat Van Speijk sangat vital, pasalnya di lini frigat, inilah jenis frigat terbanyak yang dimiliki TNI AL, yakni ada enam unit. Lini frigat lainnya memang ada, yaitu Fatahillah Class, namun hanya tiga unit. Sebelumnya TNI AL punya frigat Tribal Class buatan Inggris, jumlahnya ada 3 unit. Selain itu, kini masih ada frigat latih KRI Ki Hajar Dewantara 364. Merujuk ke referensi internasional, kini frigat Van Speijk disebut sebagai Ahmad Yani Class (mengikuti penamaan kapal pertama di antara sejenis atau lead ship/KRI Ahmad Yani 351). Meski demikian, masih banyak pula yang menyebutnya dengan label asli, Van Speijk.

KRI Ahmad Yani 351

KRI Ahmad Yani 351

08022010818

KRI Yos Sudarso 353 melepaskan rudal Harpoon.

Merujuk ke sejarahnya, frigat Van Speijk merupakan varian dari frigat Leander Class (Type-21) buatan Inggris. Sebanyak 26 kapal dibangun untuk Royal Navy (AL Inggris). Belanda membuatnya sebanyak enam unit dengan melisensi dengan struktur maupun mekanikalnya. Perbedaan ada pada sistem manajemen tempur terutama radar yang dibuat Belanda sendiri.

Dalam hal lisensi Belanda tidak sendiri. Australia menempuh langkah serupa dengan membangun enam kapal berdesain serupa yang dinamai River class. Begitu pula India membuat sendiri (lisensi) sebanyak enam unit dan dinamai Nilgiri class. Sekadar catatan, INS Nilgri merupakan kapal perang kelas frigat pertama yang dibangun secara mandiri oleh India.

Leander class mulai operasional tahun 1965, disusul Van Speijk class yang berdinas 1965. Pembangunannya berangkat dari kebutuhan mendesak NATO akan sekelompok frigat yang mampu bergerak cepat, tidak terlalu berat namun cukup untuk melaksanakan pengawalan di wilayah Laut Utara. Persenjataannya pun dirancang cukup lengkap sehingga jika diperlukan mampu beroperasi secara mandiri tanpa harus mekakukan formasi.

KRI Oswald Siahaan 354.

KRI Oswald Siahaan 354.

KRI Slamet Riyadi 352.

KRI Slamet Riyadi 352.

Bila menilik tahun usianya, kapal perang buatan Belanda ini merupakan alutsista yang usianya sudah cukup tua. Meski demikian, letalitasnya tetap harus diperhitungkan siapa saja yang mencoba jadi lawannya, lantaran TNI AL secara berkala melakukan peningkatan kemampuan tempur pada kapal yang pernah jadi andalan armada Belanda di tahun 60-an ini.

Program Repowering
Secara teknis, usia kapal perang permukaan (surface warship) memang bisa sangat panjang. Namun sekali lagi hal itu sangat tergantung dari perawatan dan peningkatan sistem-sistem yang terkandung di dalamnya (propulsi, sensor, manajemen tempur, serta senjata). Mulai 1986, keenam Van Speijk Class mulai dipensiunkan secara bertahap oleh AL Belanda dan dijual ke Indonesia. Dari sisi tenaga, aslinya Van Speijk class dan Leander class ditenagai sepasang mesin turbin uap (steamed turbin) yang mampu menyemburkan daya sebesar 30.000 shp. Daya sebesar itu mampu menggeber kapal hingga 28 knots (52 km per jam). Tentu soal kecepatan menjadi poin penting, mengingat salah satu tugas kapal ini sebagai pemburu kapal selam Uni Soviet.

Ilustrasi grafis saat Van Speijk masih menjadi milik AL Belanda.

Ilustrasi grafis saat Van Speijk masih menjadi milik AL Belanda.

Harus diakui jika mesin turbin uap tergolong berat, relatif boros bahan bakar, dan keseluruhan sistemnya makan tempat serta cenderung sulit dalam perawatan. Menyikap hal tersebut, TNI yang punya budget serba ngepas, secara bertahap mulai tahun 2003, mulai melakukan penggantian sistem propulsi sebagai bagian dari upaya peningatan performa Van Speijk class. Proyek pertama dimulai pada KRI Karel Satsuit Tubun 356 yang diganti mesinnya dengan jenis diesel Caterpillar CAT DITA, disusul kapal lainnya dalam kurun 2007 – 2008.

Pengecualian ada pada KRI Oswald Siahaan 354 yang mesinnya diganti dengan diesel SEMT Pielstick, mirip (meski dari sub tipe berbeda) dengan yang mentenagai korvet SIGMA class TNI AL. Dengan repwering, kini Van Speijk class mampu ngebut 24 knots (45 km per jam). Memang agak turun kemampuan pada kecepatan dibandingkan mesin turbin uap, namun daya jelajahnya meningkat lantaran lebih irit konsumsi bahan bakar. Akselerasi dan kelincahan kapal pun lebih baik lantaran respon semburan tenaga mesin diesel lebih cepa ketimbang turbin uap.

Upgrade Rudal Hanud
Urusan persenjataan tentu saja tak dilupakan. Dari Belanda, sejatinya sudah ada peningkatan persenjataan sebelum dijual ke Indonesia secara bergelombang mulai tahun 1986. Aslinya, Van Speijk saat digunakan AL Belanda menggunakan Twin mount gun kaliber 113 mm, dan saat dijual ke Indonesia memang sudah diganti dengan meriam reaksi cepat OTO Melara (sekarang Otobreda) kaliber 76 mm yang sudah battle proven. Meriam ini jenis ini juga menjadi senjata andalan pada sisi haluan korvet SIGMA TNI AL.

OTO Melara 76 mm pada haluan Van Speijk Class.

OTO Melara 76 mm pada haluan Van Speijk Class.

Rudal Seacat dilepaskan dari Van Speijk Class.

Rudal Seacat dilepaskan dari Van Speijk Class.

Beberapa kali Seacat difungsikan sebagai target untuk penembakan rudal hanud yang baru.

Beberapa kali Seacat difungsikan sebagai target untuk penembakan rudal hanud yang baru.

Rudal Mistral dengan peluncur Simbad pada Van Speijk Class.

Rudal Mistral dengan peluncur Simbad pada Van Speijk Class.

Untuk urusan rudal anti kapal, aslinya saat diterima dari Belanda, Van Speijk dibekali rudal jenis RGM-84 Harpoon produksi McDonnell Douglas, AS. Sementara rudal hanud (pertahanan udara)-nya dipercayakan dari jenis SHORAD Seacat buatan Inggris. Dan ketika usia pakai kedua senjata tersebut sudah berakhir, TNI AL pun telah mengambil langkah strategis untuk melakukan penggantian.

Untuk rudal hanud Seacat, diganti dengan Simbad air defence missile system. Simbad merupakan sistem rudal hanud yang dioperasikan secara manual dengan peluncur ganda. Simbad memakai platform rudal Mistral buatan Perancis. Rudal ini berdimensi lebih ringkas dengan jangkauan tembak sekelas Seacat. Sistemnya pun sudah modular, sehingga jika diperlukan Simbad dapat diganti dengan peluncur Tetral, jenis SAM yang digunakan pada korvet SIGMA class TNI AL.

Helikopter
Saat berdinas di AL Belanda, Van Speijk disandingkan dengan helikopter AKS (Anti Kapal Selam) jenis Westland Lynx. Namun, saat Van Speijk menjadi milik TNI AL, varian helikopternya turun kelas. Meski tetap menggunakan jenis helikopter AKS, tapi yang digunakan adalah Westland Wasp. Kedua helikopter AKS ini sama-sama buatan Inggris, bedanya usia Wasp sudah lebih tua dan kuno. Dibandingkan kapal perang TNI AL lainnya, maka Van Speijk punya perlakuan khusus untuk heli, yakni dengan adanya fasilitas hangar.

NBO-105 mendarat di deck Van Speijk Class.

NBO-105 mendarat di deck Van Speijk Class.

Untuk operasi khusus, NBO-105 TNI AL dipasangi doorgun.

Untuk operasi khusus, NBO-105 TNI AL dipasangi doorgun.

GPMG FN MAG kaliber 7,62 mm sebagai doorgun NBO-105 TNI AL.

GPMG FN MAG kaliber 7,62 mm sebagai doorgun NBO-105 TNI AL.

Saat Puspenerbal TNI AL memensiunkan Wasp, sebagai penggantinya adalah helikopter NBO-105C rakitan PT Dirgantara Indonesia. Sayangnya, NBO-105 TNI AL tidak punya kemampuan AKS. NBO-105 cukup lama menjadi bagian dari frigat Van Speijk. Karena tak punya kemampuan AKS, paling banter helikopter ringan ini dipakai untuk dukungan misi SAR, intai terbatas, dan bantuan tembakan udara ringan, dengan dipasangkannya door gun berupa senapan mesin FN MAG kaliber 7,62 mm. Besar harapan, bila nantinya peran NBO-105 dapat digantikan helikopter AKS terbaru TNI AL, AS 565 Panther.

Walau NBO-105 TNI AL tak punya kemampuan AKS, tapi kiprah helikoper ini cukup lekat bagi armada Van Speijk. Di tahun 1992, helikopter ini wara wiri dalam operasi Aru Jaya dalam mengusir kapal feri Lusitania Expresso dari Portugal. Dan kiprah yang paling gress dalam memberi bantuan tembakan bagi Satgas Gultor TNI saat memburu perompak Somalia. NBO-105 yang lepas landas dari KRI Abdul Halim Perdanakusuma 355. Dalam operasi air cover tersebut, NBO-105 dipasangi GPMG FN MAG 7,62 mm dan pemembak sniper. Dalam operasi militer yang dramatis ini, TNI AL mengerahkan dua Van Speijk Class, yakni KRI Yos Sudarso 353 dan KRI Abdul Halim Perdanakusuma 355 sebagai kapal komando.

Rudal Anti Kapal
Pasca pensiunnya rudal Harpoon, maka TNI AL kini memasang dua pilihan jenis rudal anti kapal. KRI Oswald Siahaan 354 menjadi yang terdepan, dengan mengadopsi rudal anti kapal tercanggih dan paling ditakuti di Dunia, yaitu rudal supersonic P-800 Yakhont yang hingga kini belum ada tandingannya di kalangan Barat. Perihal profil dan kecanggihan Yakhnont telah kami bahas tuntas di artikel terdahulu. Selain KRI Oswald Siahaan 354, lima Van Speijk lainnya menggunakan rudal anti kapal besutan Cina, yaitu rudal C-802. Mengenai sepak terjang rudal C-802 yang digunakan Iran dan ditakuti AS ini pun telah kami bahas tuntas di artikel terdahulu.

Rudal C-802 sebagai pengganti Harpoon.

Rudal C-802 sebagai pengganti Harpoon.

355_KRI_Abdul_Halim_Perdanakusuma_C_802

KRI Karel Satsuit Tubun 356.

KRI Karel Satsuit Tubun 356 – “Benteng Laut Nusantara”

KRI Karel Satsuit Tubun 356.

KRI Karel Satsuit Tubun 356.

Di luar semuanya itu, meski dipercanggih sampai bagaimana pun, namanya usia pakai pastilah akan tiba garis akhirnya. Kini praktis tinggal TNI AL yang mengeoperasikan turunan keluarga Leander class. Setelah sebelumnya AL India memensiunkan kapal perang jenis ini pada awal 2012. AL Selandia juga mengakhiri masa bakti frigat ini pada tahun 2005 silam.

Ada kenangan tersendiri untuk KRI Karel Satsuit Tubun (KST) 356, penulis di sekitar tahun 1997 pernah mengunjungi kapal perang tersebut saat bersandar di Dermaga Ujung Koarmatim, Surabaya. Saat itu, Van Speijk masih tampak dipasangi rudal Harpoon, dan yang menarik perhatian di dalam kapal terdapat kios kecil yang menjual pernak pernik frigat, kesempatan emas pun tak dilewatkan, beberapa gantungan kunci dan stiker logo bertuliskan “KRI Karel Satsuit Tubun 356 – Benteng Laut Nusantara” langsung kami beli sebagai kenang-kenangan. (Haryo Adjie)

Spesifikasi Van Speijk Class
Bobot standar : 2.200 ton
Bobot Tempur Maks : 2.850 ton
Dimensi : 113,4 x 12,5 x 5,8 meter
Propulsi Awal : two geared steam turbines delivering 22,370kW (30,000shp) to two shafts.
Propulsi Baru : 6 have now been re-engined with Caterpillar (5 ships) or SEMT-Pielstick Diesels (1 ship)
Kecepatan mesin lama : 28,5 knots.
Kecepatan mesin baru : 24 knots.
Jangakauan maks : 8.100 km dengan kecepatan 12 knots
Awak kapal : 180
Sensors and processing systems: Radar: LW-03, DA-02, M45, M44
Sonar: Types 170B, 162
Combat system: SEWACO V

Iklan

11 responses to “Van Speijk Class: “Benteng Laut Nusantara” – Tiga Dasawarsa Flagship Armada Eskorta TNI AL

  1. Sampai kita punya frigat/destroyer pengganti, inilah flagship kita…gak tau ya…sy kok masih megang nih frigat lawas drpd korvet korvet terbaru ALRI….

    Suka

  2. Seperti’y lbih gahar lg klo tiap2 KRI van speijk d bekali rudal yakhont atw brahmos, dan u/ anti kapal selam d bekali dgn torpedo stingray

    Suka

  3. Kenapa ahmad yani class ngak dipasang yakhont semua mas?

    Suka

  4. ENTAH APALAGI YANG AKAN DILAKUKAN TETANGGA DI AMBALAT SAAT ITU, THANKS GOD.. UNTUNG ADA OWA DENGAN YAKHONTNYA…

    Suka

  5. barang dulu apalagi bener2 di pake Nato pasti secara kualitas lebih bagus. Kalo Sigma pernah baca suatu artikel di buat berdasarkan pesanan n tidak masuk andalan kapal pemukul nato,apa bener begitu bung admin ?

    Suka

  6. meski rudal yakont paling di takuti- tapi bila hanya ada satu van spejk AL yg dipasangi yakont-rasa takut pun sirna

    Suka

  7. Fregat ini masih gahar sampai sekarang tapi sayang gk dipasang rudal Yakhont semua

    Suka

  8. Saya inget pada waktu kapal ini datang pertama kali, secara teknologi senjata melampaui tidak hanya semua di Indonesia tapi juga di Asean. Ini adalah fregat terbesar hingga saat ini di indonesia, dilihat apa yg mrk bisa bawa, termasuk ruang utk abk yg luas, favorit utk operasi jangka panjang oleh tim guspurla. Secara teknologi saat ini memang sdh kalah jauh dg sigma (sensor radar & RCS) apalagi dg bung Tomo (mica), yakhont memang sangat menakutkan dan mengejutkan negara seantero Asean plus aussie, tp selama penentuan target masih lemah yakhont hampir tak ada gunanya.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s