WiSE: Konvergensi Kemampuan Kapal Cepat dengan Pesawat Udara Untuk Misi Militer

Aron-1

Untuk menjalankan tugas-tugas khusus, adalah lumrah bila pasukan khusus dibekali peralatan tempur dan wahana transportasi yang juga berkualifikasi khusus. Ambil contoh satuan elit Kopaska (Komando Pasukan Katak) TNI AL, untuk misi penyusupan di bawah air, mereka dibekali wahana seperti SEAL Carrier, Sea Shadow, dan untuk ship boarding ke kapal yang tengah dibajak, ada Sea Rider yang dibekali CANTOKA. Namun dalam konteks operasi khusus yang membutuhkan kecepatan reaksi, satuan seperti Kopaska ideal untuk dilengkapi wahana transpor yang menggabungkan keunggulan deliver pasukan lewat laut dengan ‘sentuhan’ udara.

Untuk maksud di atas memang sudah ada fungsi helikopter dan pesawat transpor, tapi suatu negara yang kondisi geografisnya di kitari lautan dan kepulauan, akan lebih afdol bila turut menggelar kapal dengan kemampuan WiSE (Wings In Surface Effect). WiSE tentu bukan sembarang wahana, meski wujudnya mirip pesawat amfibi, tapi WiSE sejatinya tidak punya kemampuan amfibi seperti PBY-5A Catalina dan Grumman Albatross yang pernah dioperasikan TNI AU. WiSE adalah kapal bersayap tetap yang dirancang sedemikian rupa yang dapat terbang di atas permukaan air.

Jenis pesawat WiSE beroperasi dengan memanfaatkan fenomena ground effect, yaitu bantalan dinamik yang timbul ketika wahana terbang sangat rendah di atas permukaan, sehingga meningkatkan rasio daya angkat dan daya hambat yang menghasilkan efisiensi bahan bakar yang lebih baik daripada pesawat konvensional.

Aron Flying Ship

Aron Flying Ship

Pada dasarnya ini adalah kapal yang punya kemampuan terbang.

Pada dasarnya ini adalah kapal yang punya kemampuan terbang dengan ketinggian terbatas.

Aron bersandar di Pondok Dayung.

Aron bersandar di Pondok Dayung.

Keistimewaan kapal bersayap WiSE terletak kepada rancangan sayapnya dan pada bagian bawah kapal, bertopang pada teori aerodinamika dan hidrodinamika, dapat memampatkan udara sehingga membentuk bantalan udara. Dengan bantalan udara inilah, badan kapal akan terangkat dan terbang seperti pesawat. Meski begitu, WiSE tidak memungkinkan untuk terbang tinggi layaknya pesawat konvensional, paling banter ketinggian terbangnya antara 100 – 150 meter.

Dari segi operasional, WiSE sangat efisien digelar di Indonesia, pesawat berkarakter kapal boat ini punya kemampuan lepas landas dan mendarat di air, sehingga hanya membutuhkan dermaga modifikasi untuk merapat dan memudahkan daerah pulau-pulau yang tak memiliki fasilitas udara. Dengan alasan aerodinamika, pesawat WiSE pun dirancang dari material yang bersifat ringan, seperti fiber glass. Dengan bobotnya yang hanya dikisaran 3 ton, pesawat ini juga mudah untuk diangkut atau dipindahkan lewat trailer.

Selain konsep yang digadang untuk mengantarkan pasukan khusus ke daerah sasaran, pesawat hybrid yang mampu berlayar ini juga ideal untuk tugas patroli dan intai maritim. Bahkan, model pesawat ini juga dimungkinkan untuk dipersenjatai jenis kanon kaliber 12,7 mm, roket FFAR, atau boleh jadi rudal anti kapal. Dari sisi sensor, perangkat video surveillance dan FLIR (Forward Looking Infra Red) juga pas dipasang untuk tugas intai dan penegakan hukum di laut dan perairan dangkal. Dari segi kecepatan, jangan bandingkan WiSE dengan kecepatan pesawat reguler, karena kecepatan maksimumnya mentok di 220 km/jam. Tapi lebih ideal membandingkan kecepatannya dengan kapal cepat (speed boat), maka WiSE lebih unggul 10x lipat. Sementara, saat melaju di permukaan air, kecepatan WiSE mampu ngebut hingga 100 Km/jam, maka layak pula wahana ini disebut punya kemampuan ala speed boat.

Belibis
Dengan keunggulan WiSE, pemerintah lewat BPPT (Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi) turut kepincut untuk mengembangkan wahana ini. Mengambil nama Belibis, BPPT sejak beberapa tahun belakangan sudah membangun prototip WiSE. BPPT sementara ini mengembangkan dua tipe pertama yaitu Tipe A dan B. Saat ini, kapal bersayap ini berkapasitas optimum dengan kapasitas penumpang 8 orang dan tidak menutup kemungkinan untuk dapat menaikkan jumlah kapasitas penumpang. Selain untuk sarana transportasi, kapal bersayap ini juga dapat digunakan untuk patroli kelautan dan kegiatan bisnis yang membutuhkan kecepatan pengiriman barang. WiSE merupakan suatu alternatif sarana transportasi yang sesuai dengan kondisi geografis Indonesia yang kebanyakan merupakan daerah perairan dan kepulauan.

Salah satu prototipe Belibis.

Salah satu mock up Belibis.

Mock up Belibis versi militer.

Mock up Belibis versi militer.

Belibis digadang untuk dimuati delapan orang dan punya ketinggian sekitar dua meter di atas permukaan air dengan kecepatan maksimal 60 knots dengan lama penerbangan enam jam non stop. Prototipe WiSE Belibis SDJ A2B sudah roll out dan menjalani uji layar terbang di Bojonegara, Teluk Banten. Awalnya, uji model melalui aerodinamika dan uji mikro dilakukan di Surabaya. Lalu pembuatan prototipe dilakukan oleh Carita di Serpong dan di galangan kapal Carita di Bojonegara, Serang, Banten. Belibis hanya memakai mesin mobil buatan Chevrolet. Penggunaan kapal berteknologi WiSE ini tentu saja menghemat ongkos yang harus dikeluarkan penumpang dan waktu tempuh lebih cepat.

Dengan kecepatan melebihi 300 kilometer per jam, kapal bersayap bisa menjadi penghubung pulau-pulau terpencil atau kota-kota di pesisir yang sulit dijangkau transportasi darat. Pembuatan prototipe ini menguras dana sekitar Rp 10 miliar. Tapi, jika sudah diproduksi massal, harga jualnya bisa ditekan menjadi Rp 4 miliar per unitnya. Kendati, belum memasuki tahap operasional, WiSE sudah dipesan kalangan instansi pemerintah,yaitu Pemda DKI Jakarta, Pemda Kepulauan Riau, Otorita Batam, serta Basarnas (Badan SAR Nasional).

Aron Flying Ship
Bila Belibis masih dalam tahap uji coba pada prototipe, maka WiSE besutan Negeri Gingseng sudah dioperasikan, dan telah ditawarkan tahun 2013 lalu ke Indonesia. Tepatnya pada 5 April 2013, Aron Flying Ship buatan Korea Selatan melaksanakan demonstrasi terbang di Markas Kopaska Pondok Dayung, Tanjung Priok, Jakarta. Oleh manufakturnya, Aron disebut sebagai pesawat pertama di dunia yang dapat beroperasi di udara dan di air, bahkan pada cuara buruk.

Dari spesifikasinya, Aron Flying Ship sangat mudah dalam perawatan dan pengoperasian, berkecepatan tinggi namun tetap stabil pada kecepatan rendah serta hemat bahan bakar. Sehingga merupakan transportasi maritim yang sangat tepat untuk generasi mendatang. Dengan banyaknya illegal fishing dan destructive fishing, pesawat ini dapat membantu pemerintah untuk memberantas kapal-kapal asing illegal yang masuk ke perairan Indonesia. Pesawat ini berguna untuk meningkatkan pertahanan dan keamanan laut nasional.

Beragam tugas Aron

Beragam tugas militer Aron MK80

Tampilan kokpit Aron.

Tampilan kokpit Aron.

Aron MK8

Aron MK80 dibekali peluncur roket dan FLIR

Saat ini Aron Flying Ship mempunyai tiga tipe pesawat, yaitu Aron M80 (kapasitas 8 orang), Aron MK80 (militer) dan Aron M200 (kapasitas 20 orang). Untuk Indonesia, ditawarkan tipe menawarkan Aron M80 yang tipenya dianggap cocok dipergunakan menjaga perairan Indonesia. Berikut spesifikasi dari WiSE buatan Korea Selatan ini.

product_m80 (1)

Picu Kontroversi
Dalam perencangan strategis, Kementerian Pertahanan RI memang tidak menyiratkan untuk mendatangkan WiSE, tapi mengingat peran dan kemampuannya, wahana transpor ini mulai banyak dilirik sebagai media yang ideal untuk misi militer, tak hanya untuk pasukan khusus, tapi juga pada tugas patroli laut. Bahkan, dengan kebisaannya untuk dipersenjatai, WiSE boleh jadi pas untuk tugas penindakkan, tak sebatas memantau dan melaporkan.

Militer Iran pun mengoperasikan WiSE yang diberi sebutan Bavar.

Militer Iran pun menggunakan WiSE yang diberi sebutan Bavar 2. Iran memproduksi secara mandiri wahana ini.

Ketika ada peluang TNI melirik Aron, maka pendapat kalangan di Dalam Negeri bermunculan, ada yang menyebut seharusnya pemerintah tidak perlu melirik Aron, tapi langsung saja menggarap dan menuntaskan uji coba Belibis. Pertimbangannya dari sisi teknologi dan rancang bangun, WiSE sudah bisa dibuat oleh Industri Dalam Negeri. Belum lagi untuk urusan harga, bila Aron per unitnya dipatok Rp5 miliar, maka Belibis bisa lebih rendah, dikisaran Rp4 miliar. Aron boleh jadi punya teknologi dan spesifikasi yang lebih unggul, namun jika pemerintah tidak memajukan Belibis, maka pertanyaannya, bagaimana dengan komitmen  untuk kemandirian alutsista? (Haryo Adjie)

Iklan

14 responses to “WiSE: Konvergensi Kemampuan Kapal Cepat dengan Pesawat Udara Untuk Misi Militer

  1. Ulasan yang sangat sangat Mantap

    Suka

  2. Depkes mgk bisa memanfaatkan pesawat ini untuk memberikan pelayanan kesehatan di pulau-pulau terpencil… Kasian mas, di pulau2 kecil banyak pasien kena malaria dll yg tidak terlayani…..

    Suka

  3. Sorry bung admin OOT, korvet kelas parchim kita bawa ASM ngak sih?? Coz saya cari gak nemu informasi ASM parchim

    Suka

  4. Ini pesawat apa mainan remote?? Bukannyavrussia udah dulu bikin yg lebih canggih kayak ekranoplane .kok penulis indomiliter gak bahas ekran0plane???

    Suka

    • Bung Bledung, memang yg kami sebut diatas adalah wahana yang relatif sederhana, namun WiSE sekelas Belibis dan Aron lah yg dipandang ‘memungkinkan’ utk di adopsi militer kita, maka kami khususkan bahasan di pesawat yg mirip mainan remote tersebut. Terima kasih atas sarannya 🙂

      Suka

    • Ekranoplane rusia gak kepake mas…cm jd besi tua aja di sono…pemerintah rusia gak minat karena gak efisien kegedean..justru yg kecil gini cocok menembus radar karena terbang rendah…

      Suka

  5. Ki Joko Suwung

    Sipil bisa ikut memiliki ini nggak ya untuk pesawat transport

    Suka

  6. Min, bahas tentang AT-13 Metis M punya TNI AD donk

    Suka

  7. wah keren…buat wisata ekstrim cocok juga ya..

    Suka

  8. Ini sih Ekranoplane.. Emang mantab cocok di pakai di kepulauan di Indonesia.buat Ambulan laut ,transportasi atau Militer…pak Jokowi semoga melirik ini sebagai Solusi.

    Suka

  9. mantab min… (y)

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s