Kecepatan Kapal Jadi Dilema di Satuan Kapal Cepat TNI AL

Fpb-57-indo-801

Dengan julukan ‘kapal cepat,’ tak satupun dari pabrikan kapal di dunia yang punya pegangan standar dalam hal ukuran dan bobot. Ada yang meluncurkan hanya dalam bobot puluhan ton, ada pula yang beroperasi sampai ratusan ton. Ukuran dan bobot tampaknya memang bukan masalah penting. Yang terpenting justru faktor kecepatannya dalam melaju, maklum namanya juga kapal cepat. Dalam hal kecepatan lah, citra atau pamor sang kapal cepat ditentukan.

Di lingkungan TNI AL, kumpulan kapal-kapal cepat masuk dalam wadah Satuan Kapal Cepat (Satkat), yakni Satkat Komando Armada Barat dan Satkat Komando Armada Timur. Kapal-kapal Satkat punya tugas pokok sebagai kapal pemukul (striking force) untuk menghancurkan atau melumpuhkan kapal permukaan lawan. Selain itu, juga memiliki fungsi sebagai pertahanan anti serangan udara, pengintaian dan pencarian sasaran operasi serta melaksanakan peperangan elektronika. Oleh karenanya, kapal ini didesain mempunyai karakteristik sebagai kapal cepat dengan tingkat kemampuan respon dan manuver tinggi.

Khusus Satkat Koarmabar, dengan sebagian wilayah operasinya berupa perairan dangkal (shallow water), semi tertutup dan terdiri dari banyak pulau-pulau serta selat-selat kecil, memungkinkan untuk menerapkan strategi tempur laut dengan menggunakan kemampuan daya pukul yang dengan cepat dapat menghindar serta bersembunyi (hit and run). Itu sekilas gambaran eksistensi armada kapal cepat di lingkungan TNI AL saat ini.

Dilema di Performa Kecepatan
Sebagai kapal cepat yang mengemban misi memburu lawan, idealnya kapal cepat dapat melesat sampai 40 knot (sekitar 72 km per jam), atau paling tidak mampu diajak ngebut diatas 30 knot. Namun demikian, pada kenyataan, armada kapal cepat sangat jarang dipacu maksimal kecuali dalam keadaan khusus. Demi efisiensi bahan bakar dan mesin, kapal-kapal ini biasanya dioperasikan dengan kecepatan jelajah sekitar 12-20 knot. Singkat kata, kecepatan untuk laju kapal identik dengan konsumsi bahan bakar yang ‘boros.’ Sebagain informasi, 1 knot sama dengan 1,85 km per jam.

KRI Kujang 642 dan KRI Clurit, nampak dengan AK-630 pada haluan.

KRI Kujang 642 dan KRI Clurit, nampak dengan AK-630 pada haluan.

KRI Sampari dengan latar frigat Van Speijk.

KRI Sampari dengan latar frigat Van Speijk.

Visual KCR 60 dengan meriam Bofors 57 mm.

Visual KCR 60 dengan meriam Bofors 57 mm.

Dengan performa kecepatan hingga 40 knot, banyak AL di dunia, termasuk TNI AL, sudah merasa sreg untuk menempatkannya sebagai kekuatan pemukul taktis. Dengan kecepatan antara 30 – 40 knot, si kapal cepat sudah mampu mengejar korvet/frigat, apalagi kapal-kapal penangkap ikan illegal, penyelundup dan perompak. Selain bicara soal kecepatan, bekal senjata yang dibawa seperti meriam Bofors 57mm, Bofors 40mm, kanon PSU 20mm, torpedo, dan rudal anti kapal, menjadikan sosok kapal cepat tak hanya unggul dalam hal kegesitan, tapi juga efektif sebagai pemukul taktis yang mematikan.

Dengan mengacu pada standar performa kapal cepat yang mampu melesat diatas 30 knot, nyatanya menjadi dilema tersendiri di lingkup Satkat. Pasalnya, dari beberapa tipe KCR (Kapal Cepat Rudal) dan KCT (Kapal Cepat Torpedo), yang benar-benar punya kemampuan mesin dalam klasifikasi kapal cepat hanya Mandau Class. Ini merupakan KCR PSK (Patrol Ship Killer) atau dikenal identitas PSSM (Patrol Ship Multi Mission). Sub varian yang diserahkan ke Indonesia adalah PSSM Mark 5. Dalam penyebutan lainnya, KCR asal Negeri Ginseng ini juga dikenal dengan sebutan Dagger Class. Mandau Class terdiri dari KRI Mandau 621, KRI Rencong 622, KRI Badik 623, dan KRI Keris 624.

KRI Mandau 621

KRI Mandau 621

KRI Badik 623

KRI Badik 623

Dengan komposisi material lambung kapal yang terbuat dari bahan alumunium, KCR Mandau Class sanggup ngebut hingga kecepatan maksimum 41 knot. Kecepatan yang terbilang super ini dapat dilalui berkat adopsi kombinasi mesin turbin dan diesel. Mesin diesel digunakan saat kapal melaju dengan kecepatan rendah, aktivasi mesin diesel turut mengehamat konsumsi bahan bakar. Sementara mesin turbin diaktifkan saat kapal ingin mencapai kecepatan maksimal, tentu dengan konsekuensi konsumsi bahan bakar lebih boros. Mesin gas turbin memang lebih boros. Saat kapal dengan dua propeller ini melaju pada kecepatan 20 knot maka bahan bakar yang dibutuhkan adalah tiga ton per jam. Bila kecepatan ditingkatkan ke angka 30 knot maka kebutuhan bahan bakar melonjak jadi empat ton per jam. Saat mencapai kecepatan maksimal tercatat kapal butuh pasokan lima ton bahan bakar per jam. Sementara dengan menggunakan mesin diesel, pada kecepatan normal 12 knot, kapal cukup membutuhkan bahan bakar sebanyak sembilan ton untuk kebutuhan berlayar selama sehari penuh.

Tapi sayangnya, usia Mandau Class yang di datangkan pada awal tahun 80-an sudah kian menua. Meski punya keunggulan dalam hal mesin, tapi kemampuan sensor dan persenjataannya sudah ketinggalan jaman. Sebut saja keberadaan meriam Bofors 57 mm MK1 dan rudal anti kapal MM38 Exocet.

Selain Mandau Class, susunan tipe kapal di armada Satkat TNI AL kini cukup beragam, mulai dari FPB-57 Nav I – Nav V, KCR40 Clurit Class, hingga KCR60 Sampari Class. Sebagai kapal-kapal keluaran baru, bekal senjata dan sensor yang ditanamkan jauh lebih sangar ketimbang Mandau Class. Seperti di FPB-57 Nav V ada meriam Bofors 57 MK2, torpedo SUT, dan rudal anti kapal C-802. Kemudian di Clurit Class dipasangi kanon CIWS AK-630 dan rudal anti kapal C-705. Sementara di Sampiri Class, meski upgrade meriam-nya belum tuntas, kapal ini mampu menggotong empat rudal anti kapal C-705. Baik Clurit Class dan Sampiri Class mengadopsi desain anjungan streamline khas korvet SIGMA.

Meski unggul dalam banyak hal, FPB-57 Nav I – Nav V, KCR40 Clurit Class, dan KCR60 Sampiri Class hanya mampu memacu kecepatan maksimum antara 28 – 30 knot saja, lantaran kapal-kapal tersebut memang hanya mengandalkan mesin diesel. Dengan kecepatan dibawah 30 knot, seharusnya kapal-kapal tadi masuk di kelas kapal patroli (Satrol). Tapi karena bekal senjatanya yang lethal, statusnya menjadi kapal cepat.

KDB Pejuang (kini KRI Badau), tampak masih dilengkapi rudal anti kapal MM-38 Exocet

KDB Pejuang (kini KRI Badau), tampak masih dilengkapi rudal anti kapal MM-38 Exocet

Sebenarnya ada kapal cepat yang bermesin diesel dan mampu ngebut diatas 30 knot, yakni KRI Badau 841 dan KRI Salawaku 842. Kedua kapal hibah dari Brunei ini sejatinya masuk dalam kelas KCR Satkat, namun karena bekal rudal anti kapalnya sudah diangkat, statusnya diturunkan sebagai kapal patroli. Dilihat dari spesifikasi mesin, KRI Badau dan KRI Salawaku cukup perkasa, ditengai dua mesin diesel MTU 20V 538 TB91b 9000 bhp. Kecepatan maksimumnya yakni 32 knots (59 km/jam), sementara kecepatan jelajahnya 14 knots dengan kapasitas bahan bakar yang dapat dibawa adalah 16 ton.

Kejayaan Kapal Cepat di Era Soekarno
Menyabut persiapan operasi Trikora, di tahun 60-an TNI AL telah mengoperasikan kapal cepat. Yang paling fenomenal adalah KCT MTB (Motor Torpedo Boat) Jaguar Class buatan Jerman. Seperti dalam misi penyusupan yang dilakukan KRI Matjan Kumbang 606, KRI Harimau 607, dan KRI Matjan Tutul 602. Selain dibekali meriam Bofors 40mm/L70, MTB besutan Jerman ini juga mampu melontarkan empat torpedo. Nah, KCT MTB dengan dapur pacu 4 Mercedes-Benz MB 518 B diesel engines, mampu melesatkan kapal hingga 42 knot (78 km per jam).

Kapal cepat kelas Komar yang digunakan oleh TNI AL, peninggalan operasi Trikora

Kapal cepat kelas Komar yang digunakan oleh TNI AL, peninggalan operasi Trikora

Kapal Cepat Komar saat melepaskan Styx

Kapal Cepat Komar saat melepaskan rudal Styx

KRI Harimau 607.

KRI Harimau 607.

Ada lagi Komar Class buatan Uni Soviet, dengan 4 shaft M-50F diesels mampu mendorong kapal hingga kecepatan 44 knot. Di masa lalu, TNI AL sempat memiliki 12 unit Komar Class. Kapal cepat ini pada masanya amat ditakuti di kawasan Asia Tenggara, lantaran kapal ini mampu meluncurkan rudal anti kapal Styx. Boleh dibilang, Komar Class TNI AL adalah KCR generasi pertama di Asia Tenggara. (Haryo Adjie)

Iklan

23 responses to “Kecepatan Kapal Jadi Dilema di Satuan Kapal Cepat TNI AL

  1. Pertamax

    Suka

  2. memang betul….kcr kita memang galau….dikatakan fast attack….cepatnya dimana???kecepatan lemot kayak korvet/fregat….biasanya kapal yang cepat identik dengan mesin turbin…lha kita sendiri alergi mesin turbin….banyak yang pakai mesin turbin dicopot jadi diesel…akibatnya kapal jadi lemot

    Suka

  3. solusi lain…kapal tetap gunakan disel tapi memodifikasi…dibuat sistem gearbox,…dengan gearbox yg lebih variatif perbandingan giginya…akan didapat kecepatan yg lebih baik….tentu saja…tenaga disel tetap pilih yg besar….kalau untuk patroli,pakai gear sedang…kalau untuk ngebut pakai gear kecil…hingga didapat putaran baling2 yg lebih cepat

    Suka

  4. yang salah itu ya tni sendiri…kebiasaan pesan/buat kapal….dengan senjata menyusul dibelakang hari…..lha akibatnya perbandingan berat kapal+full senjata dibanding kekuatan daya kuda mesin gak imbang….jadi kapal makin lemot…..jadi tni harus mengubah main set nya…beli kapal itu harus matang,…maunya diisi apa saja….jadi nanti ada perhitungan matematis berat total kapal….dibanding pemilihan mesin…agar didapat kecepatan yang diinginkan

    Suka

  5. selama ini alutsista TNI selalu menunggu dan tergantung anggaran dari pemerintah, termasuk diantaranya sistem radar/sensor, senjata, dan bahkan BBM. kalo anggarannya besar, tnial lebih suka meko 200 atau lafayete yg harganya sktr USD 600 juta/unit drpd sigma yg 200 juta /unit atau lebih suka U214 yg harganya USD 800 -1000 juta/ unit drpd cangbogo yg 1000 juta dapet 3. mindset tni cukup baik, pendanaan yg tidak mendukung. sistem sensor dan senjata yg lumayan baik itu umumnya 60- 70 % dari harga kapal keseluruhan.

    Suka

  6. Leo Marthin Siagian

    Dilema diatas Dilema. Mandau Class memang kapal yang sangat cepat, tetapi persenjataannya sangat memprihatinkan. Disatu sisi yang lain, Armada KCR TNI-AL yang sudah punya rudal C-705 sama CIWS AK-630 tidak punya kecepatan yang cepat seperti KCR Mandau Class

    Suka

  7. bukan masalah itu…ini masalah hitungan matematis membuat design kapal berbanding kecepatan yg dihasilkan…tni kan sering banget bikin hul dulu+ mesin alakadarnya….nah mulai radar,sensor,senjata kan punya berat sendiri….semua peralatan itu akan jadi beban laju bagi diselnya……kapal akan jadi lemot dari perhitungan awal…harusnya dihitung semua dulu mulai tonase kapal+semua sensor+logistik+senjata…total berat ada berapa???baru memilih jenis kekuatan mesin diselnya

    Suka

  8. contoh…design tank rusia vs jerman….meski T90 lebih kecil dari leopard bukan berarti t90 lebih lincah….perbandingan mesin T90 berbanding bobot senjata total didapat rasio lebih rendah berbanding rasio kekuatan mesin leopard berbanding bobot…jadi…meski leopard lebih besar….tapi lebih lincah..karena kemampuan mesin lebih besar dari bobot total semua senjatanya….hal sama juga berlaku buat kapal

    Suka

  9. Maaf min, bukankah kcr trimaran yg lg di buat pt.lundin punya kecepatan max 35 knot dan (nanti) di lengkapin rudal c-705, ya memang blm jadi, tp kl sdh melaut tentu akan menambah kekuatan satkat kita. mohon di koreksi, min thx

    Suka

    • kcr trimaran itu hanya untuk patroli…bukan penentu penting dalam peperangan….heavy fregat/destroyer tetap yang jadi perhitungan lawan untuk menang kalah di laut…..trimaran juga akan kalang kabut layani perang asimetris

      Suka

    • Mungkin saja, tp sebelum proses uji tuntas ya belum bisa masuk hitungan 🙂 utk rudal sudah diganti, nantinya dipasang RBS-15

      Suka

  10. tapi dengan makin majunya dunia rudal…radar…kecepatan kapal saya kira sudah tidak penting untuk peperangan antar navy/antar armada…secepat apapun masih bisa dihajar rudal masa kini…saya lebih mementingkan keunggulan sistem elektronik,jarak jangkau rudal,sistem pertahanan udara…..daripada kecepatan kapal…kecuali perang skala kecil…dimana musuh pakai senjata ala kadarnya…kapal cepat masih efektif

    Suka

  11. dunia kapal perang itu mirip persaingan dunia gadget….loe keluarin apa…minggu esok gue akan keluarin yang lebih hebat…gitu terus….barang siapa yang rajin up date tecnology kapal perang…dia yang akan memenangkan perang

    Suka

  12. Alexanderpramudia

    Sabar ada saat tni al akah lebih gahar di mata tetangga

    Suka

  13. Melas’nya TNI,kalo beli kapal di banyakin dulu jumlah’nya tapi mesti persenjataan belakangan n sering juga pake prinsip “pokok’e enek”.
    Korvet Sigma yang termasuk barang gress n tercanggih kalo di hadapkan sama RSS Formidable ibarat cicak lawan buaya…..
    apalagi KCR-40.kecepatan minim,persenjataan minim,jumlah minim juga.
    melas sekali……

    Suka

  14. dan kebiasaan….beli kapal baru….tapi tanpa senjata…jadi mirip kapal mancing ikan ha ha ha…..hmmm lagian buat apa kapal banyak2 kalau bbm aja gak ada…ya udah sedikit aja yg penting ganasss

    Suka

  15. Bener bung, kalo ini saya setuju,.. kapal kita emang dari segi kuantitas menakutkan tapi dari segi daya detterent persenjataan kurang memadai,..
    Diponegoro class dan sigma yang paling bagus pun masih belum punya daya detterent yang tinggi

    Suka

  16. kapal kita paling modern pun saat ini masih dipandang sebelah mata oleh para tetangga…jadi tak membawa efek detercen apapun…termasuk fregat pkr kita yang masih dibangun…dari segi kualitas masih teramat kurang ganas…..jadi belum pantas disebut sebagai”preman lautan”….ya minim itu type 45,de seven pruvicien,talwar,gorskov class…itu baru membawa efek psycology

    Suka

  17. Paling tidak punya sejenis RSS Formidable tapi full kombatan.Atau Korvet Visby kayak punya Swedia.bisa juga Arleigh Burke yg di film Battle Ship,Fregat Talwar…
    gak usah sampek puluhan unit kayak sekarang,cukup 10 biji saja baru negara sebelah bisa bilang “Woow”…..

    Suka

  18. ya kayak arleight burk itu baru ditakuti…senjata,sensor dan kelengkapan sangat ganas…meski designnya kuno dan jelek….yg penting sengatannya

    Suka

  19. semua komentar disini betul2 mngggambarkan mirisnya kapal2 AL…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s