BREM-L Armoured Recovery Vehicle: Wahana Reparasi Ranpur BMP-3F Marinir TNI AL

BREM-L_-_TankBiathlon14part2-16

Menutup program MEF (Minimum Essential Force) Tahap I yang berakhir tahun 2014, lewat beberapa kali kedatangan, akhirnya kini Korps Marinir telah genap memiliki 54 unit ranpur amfibi IFV (Infantry Fighting Vehicle) BMP-3F buatan Rusia. Bahkan, guna melengkapi rencana jangka panjang pengembangan postur Marinir TNI AL, pemerintah berencana untuk menambah BMP-3F hingga berjumlah total 81 unit, berikut pengadaan 10 unit BMP-3FK, dan 4 unit BREM-L.

Nah, yang disebut paling akhir di paragraf atas mungkin masih terasa asing bagi kebanyakan orang. BREM-L adalah sosok ranpur lapis baja beroda rantai yang punya peran untuk melakukan evakuasi dan perbaikan langsung pada IFV atau ranpur ringan yang mengalami kerusakan dalam medan pertempuran. Sebagai ranpur recovery, BREM-L dilengkapi beberapa fasilitas utama untuk menjalankan operasinya. Sebut saja ada crane full swing yang mampu mengangkat beban hingga bobot 11 ton. Crane ini digerakan dengan tenaga mekanis hidrolik. Untuk keperluan perbaikan lainnya, BREM-L juga dilengkapi peralatan las listrik untuk memotong plat baja dan alumunium.

BREM-L_-_TankBiathlon14part2-14 BREM-L_-_TankBiathlon14part2-13 BREM-L_-_TankBiathlon14part2-11 BREM-L_-_TankBiathlon14part2-10drw-brem-l

Sementara kemampuan BREM-L untuk melakukan perbaikan pada ranpur, menjadikan tank recovery ini punya kewajiban untuk membawa aneka ‘perkakas dan suku cadang’ untuk keperluan service di lapangan. Nah, tank ini punya kapasitas kargo, yakni 1,7 ton saat melintas di darat, sementara kapasitas kargo hanya 0,3 ton bila BREM-L melaju di air. Perlu diketahui, ranpur buatan Kurganmashzavod, Rusia, ini memang punya kemampuan amfibi. Dengan mengambil platform sasis dari BMP-3, BREM-L dapat melaju di air hingga kecepatan 9 – 10 km per jam. Kemampuan mengarungi air ini berkat adanya dua water jet propeller, serupa dengan yang ada di BMP-3F. Bahkan, dengan telescopic air intake tube, BREM-L mampu mengarungi laut hingga level gelombang Sea Stage 3.

Meski tak langsung berhadapan dengan lawan di medan peperangan, BREM-L yang diawaki 3 personel plus 2 bangku cadangan, juga dibekali persenjataan ringan untuk self defence. Aslinya dari pihak pabrikan, BREM-L dipersiapkan dengan senjata PKTM kaliber 7,62 mm yang ditempatkan pada mounted hatch. Senjata ini dapat melibas sasaran hingga jarak 2.000 meter, dalam sekali jalan umumnya bisa disaipkan stok amunisi hingga 1.000 peluru. Karena mengambil basis rancang bangun dari BMP-3F, maka elemen mobilitas dan proteksi nya pun tak beda jauh dengan BMP-3F.

splash_right40BREM-L_rosoboronexport_10brem_l_01

Dapur pacu BREM-L mengandalkan mesin UTD-29T four stroke multi fuel liquid cooled. Kinerja mesinnya mampu membawa BREM-L hingga kecepatan maksimum 70 km per jam di jalan raya, 20 km per jam di medan off road, melaju di air hingga 10 km per jam, dan saat harus menarik (towed) ranpur lain, towing speed-nya bisa mencapai 20 km per jam. Sementara untuk jarak tempuhnya bisa mencapai 600 km.

Sayangnya, untuk saat ini Korps Marinir baru punya satu unit BREM-L, kabarnya satu unit BREM-L merupakan bonus pembelian armada BMP-3F. Mengingat pentingnya wahana recovery seperti BREM-L, seyogyanya jumlahnya dapat ditingkatkan sesuai skala keberadaan ranpur lapis baja yang ada di Marinir TNI AL, karena toh BREM-L tak hanya efektif melakukan perbaikan dan evakuasi untuk BMP-3F, tapi jenis ranpur amfibi ringan seperti tank PT-76 , BTR-50, BVP-2, dan AMX-10 pun dapat merasakan kehandalan peran BREM-L. (Haryo Adjie)

Spesifikasi BREM-L

  • Manufaktur : Kurganmashzavod
  • Bobot : 18,7 ton
  • Awak : 3
  • Dimensi : 7,64 x 3,15 x 2,35 meter
  • Ground clearance : 450 mm
  • Kecepatan Max : 70 km per jam
  • Kecepatan Max di air : 10 km per jam
  • Jangkauan : 600 km
  • Kapasitas crane : maksimum 11 ton
Iklan

11 responses to “BREM-L Armoured Recovery Vehicle: Wahana Reparasi Ranpur BMP-3F Marinir TNI AL

  1. Reaper Hunter

    Min, request donk….. Bahas RBS-15 MK3 yang bakal dipasang di Klewang II

    Suka

  2. untuk aset marinir….soal penggebuk cavalery oke sih bmp 3….cuma pengganti btr…saya lebih mantab lvtp7….kenapa marinir gak banyakin lvtp7?????lvtp lebih jago berenang..sea state level 5…btr/bmp cuma sea state 3…..ketebalan armor lvtp lebih baik dari btr…harusnya marinir banyakin aset lvtp…karena fungsi tugasnya kan emang amphibi…..

    Suka

    • LVTP-7 emang asalnya dari rancangan kapal/boat yang diberi platform roda rantai, alhasil body nya pun lebih tambun, efek positifnya kemampuan renangnya ya lebih baik.

      Suka

      • real warrior

        kita belum pernah lihat bmp berenang dilaut yg agak badai …atau ombak tinggi,…kalau lvtp sudah teruji di cuaca badai dengan ombak agak tinggi….jadi ingat tenggelamnya btr kita dulu…air masuk karena ada ombak tinggi dari belakang…..tapi mungkin karena mahal..marinir pakai btr/bmp aja

        Suka

  3. harusnya pindad nyontek lvtp…guna platform ifv amphibi…buat R&D…dikasih kanon besar….melihat berbagai sisi fungsi amphibinya…lvtp lebih unggul segalanya,baik performa di laut,dan sistem perlindungan armor berbanding bmp/btr…..pernah lihat lvtp menerjang ombak tinggi dengan mulus…entah kalau bmp…

    Suka

  4. saat hari ultag kemarin kan ggada juga aksi lvtp meloncat dari dermaga yg tinggi langsung nyebur laut…itu membuktikan daya apung lvtp sangat bagus…berani gak bmp loncat langsung dari ketinggian kelaut???jangan hanya loncat didarat aja

    Suka

    • BMP-3F & LVT-7A1 sama-sama cebur ke laut dari ketinggian dermaga !! Kamu gak lihat ya? makanya lihat tv yg liputannya KOMPLIT!!! GAK SEPOTONG SEPOTONG!!

      Suka

  5. lvtp kalau dipadukan dengan otomelara hitfact 120mm…kayaknya potensial mengalahkan bmp series….otomelara hitfack kanon lebih ringan dari kanon lain…dengan kaliber besar….ini dapat dipasang di apc 8×8….tentu dapat pula dimodifikasi di pasang di lvtp….ini akan jadi aset berharga bagi marinir…dan belum pernah ada lvtp dengan kanon besar

    Suka

  6. BTR-50 tuh sudah waktunya di ganti….
    kalo liat pas lagi berenang di laut kayak mau tenggelam,cuma bagian depan tok yg kelihatan.pasti prajurit yg di dalam’nya juga was2.bukan was2 takut di tembak musuh tapi was2 kalo tenggelam….

    Suka

  7. Semoga TNI segera memiliki ini barang…,
    setuju dengan bung Janoko BTR-50 harus segera diganti

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s