Komar Class: Generasi Awal Kapal Cepat Rudal TNI AL

Komar-Class

Bila kecepatan kapal kini menjadi dilema di Satuan Kapal Cepat (Satkat) TNI AL, maka dahulu justru kebalikannya. Di era tahun 60-an, tepatnya saat menyongsong operasi Trikora, TNI AL (d/h ALRI) sudah benar-benar mengoperasikan jenis kapal yang memang benar-benar masuk kualifikasi kapal cepat. Kala itu ada dua jenis kapal cepat, yakni MTB (Motor Torpedo Boat) Jaguar Class buatan galangan kapal Lursen & Kroger di Bremen, Jerman Barat. Dan, jenis kedua KCR (Kapal Cepat Rudal) Komar Class buatan Uni Soviet.

Baik MTB Jaguar Class dan Komar Class bisa disebut kapal cepat sejati, pasalnya kedua kapal mampu melaju dengan kecepatan diatas 40 knot, MTB Jaguar yang naik pamor dalam insiden KRI Matjan Tutul sanggup ngebut di perairan dangkal hingga 42 knot, sementara Komar Class yang amat ditakuti pada masanya, mampu melejit hingga 44 knot. Jika disetarakan dengan kondisi Satkat TNI AL saat ini, maka kemampuan soal kecepatan hanya bisa disandingkan dengan KCR Mandau Class buatan Korea Selatan.

Setelah di artikel terdahulu kami kupas tuntas tentang Mandau Class, kini rasanya cukup pas untuk sedikit mengulas seputar Komar Class. Dengan bekal dua unit rudal Styx (SS-N-2), kapal berbobot penuh 66,5 ton ini layak dinobatkan sebagai generasi awal KCR TNI AL. Di Asia Tenggara, tercatat hanya Indonesia dan Vietnam yang mengoprasikan Komar Class.

komarClassfastattackcraftmissileUSSRp-komar

Bila dirunut dari sejarah kehadirannya di Indonesia, kapal yang di daulat untuk mengkaramkan destroyer Belanda ini, mulai berdatangan pada periode 1961 hingga 1965. Dari 112 unit yang diproduksi, 12 unit diantaranya dioperasikan oleh TNI AL. Kapal-kapal yang masuk keluarga Komar adalah KRI Kelaplintah 601, KRI Kalmisani 602, KRI Sarpawasesa 603, KRI Sarpamina 604, KRI Pulanggeni 605, KRI Kalanada 606, KRI Hardadedali 607, KRI Sarotama 608, KRI Ratjabala 609, KRI Tritusta 610, KRI Nagapasa 611, dan KRI Gwawidjaja 612. Dari kuanitasnya, armada Komar Class menyamai jumlah FPB-57 yang total diproduksi PT PAL juga 12 unit.

Meski dari segi bobot tergolong ringan, plus dimensinya hanya punya panjang 25,4 meter, tapi Komar Class dengan rudal Styx menjadi momok yang menakutkan bagi armada NATO saat itu. Sebagai rudal anti kapal yang lahir di era perang dingin, Styx dirancang dengan daya hancur tinggi. Indikatornya bisa dilihat dari berat hulu ledaknya seberat 500 kg high explosive, sementara bobot rudal secara keseleruhan yakni 2.340 kg dengan jangkauan efektif mencapai jangkauan 40 km, meski dalam teorinya bisa mencapai jarak 80 km.

komarsidece6ba5

Kapal Cepat Komar tampak dari depan dengan dua tabung peluncur Sytx

Kapal Cepat Komar tampak dari depan dengan dua tabung peluncur Sytx

Kapal Cepat Komar saat melepaskan Styx

Kapal Cepat Komar saat melepaskan Styx

Styx diluncurkan dengan beberapa pilihan sistem pemandu, yakni mulai dari auto pilot, acitive radar, hingga pemandu berdasarkan infra merah. Untuk opsi pemandu radar biasanya didukung perangkat Electronic Support Measures (ESM) dan radar Garpun yang akan menuntun rudal antara jarak 5,5 Km dan 27 km dari batas target. Sensor pembidik pada rudal sendiri akan aktif mulai 11 km dari target sasaran, saat itu posisi rudal akan turun 1-2 derajat dari level target. Rudal maut ini umumnya meluncur sekitar 120 hingga 250 meter dari atas permukaan laut dengan kecepatan sub sonic 0.9 Mach. Untuk mendukung operasional rudal, di Komar Class terdapat MR-331 rangout radar dan Nikhrom IFF (identification friend or foe). Konon Komar Class dapat melepaskan rudal ini meski kondisi gelombang laut mencapai sea stage 4.

Bekal senjata lain yang ada ditempel pada Komar Class adalah kanon 2M3 25 mm Twin barrel (laras ganda), kanon ini disematkan sebagai senjata haluan. Untuk membidik target, masih dilakukan secara manual dengan dukungan iron ring sight. Kehandalan kanon ini dapat dilihat dari jangkauan tembak permukaan yang bisa mencapai 3.250 meter, dan jarak tembak obyek udara mencapai 2.770 meter. Secara teori, jangkauan tembak maksimum bisa mencapai 3.400 meter. Secara teori, 2M2 25 mm dapat memuntahkan 450 peluru per menit, meski dalam prakteknya hanya 270 peluru per menit.

Styx juga dapat dilepaskan dari platform kendaraan tempur di darat

Styx juga dapat dilepaskan dari platform kendaraan tempur di darat

Rudal Styx di Museum Satria Mandala.

Rudal Styx di Museum Satria Mandala.

Untuk urusan menguber sasaran pun, Komar yang artinya nyamuk ini juga bisa bikin keder lawan. Disokong mesin M-50F diesels 4800 hp dengan 4 propeller, Komar bisa melaju 44 knot. Dengan kecepatannya, hampir setiap obyek di laut dapat diuber dengan mudah. Pada kecepatan 32 knot, Komar Class dapat berlayar sejauh 1.111 km.

Sangat disayangkan, tak satu pun sisa Komar Class TNI AL yang diabadikan sebagai monumen atau museum untuk kenangan sejarah. Informasi yang cukup mengejutkan, sejumlah Komar Class ternyata masih operasional hingga tahun 1978. Walau untuk soal fungsi dari rudal Styx diyakini sudah out of service. Sumber dari Jane’s Fighting Ship bahkan menyebut Komar Class baru pensiun dari armada TNI AL pada tahun 1985.

Komar Class, Si Penghancur Destroyer Israel
Bila Komar Class di Indonesia gagal membuktikan kesaktiannya menggasak kapal perang Belanda, maka prestasi memukau berhasil di toreh AL Mesir. Tepatnya pada 21 Oktober 1976, dua Komar Class AL Mesir di Port Said berhasil mengkaramkan destroyer Israel INS Eilat (K40). Selain karam, 47 awak INS Eilat ikut tewas. Insiden ini terjadi dalam babak perang Arab – Israel yang dikenal dengan sebutan “Six Day War.” Dalam operasi penyerbuan ini, dua Komar AL Mesir melepaskan tiga rudal Styx ke INS Eilat.

INS Eilat

INS Eilat

Formasi serbu dua Komar AL Mesir.

Formasi serbu dua Komar AL Mesir.

Komar Class milik AL Mesir.

Komar Class milik AL Mesir.

Lokasi karamnya INS Eilat.

Lokasi karamnya INS Eilat.

Insiden karamnya INS Eilat sontak menjadi babak baru dalam sejarah peperangan di lautan, pasalnya inilah pertama kalinya kapal sekelas destroyer dengan bobot 1.710 ton berhasil dihancurkan oleh kapal cepat yang hanya bertonase 66,5 ton. INS Eilat sejatinya merupakan kapal tua eks era Perang Dunia II. Sebelum dibeli Israel, INS Eilat adalah kapal perang Inggris HMS Zealous R39. Destroyer ini memang rentan terkena serangan rudal, karena hanya dibekali 4 meriam 4.5 inchi, 4 meriam 40 mm, dan delapan peluncur torpedo. (Haryo Adjie)

Spesifikasi Komar Class

  • Tipe : Fast attack craft
  • Displacement : 61,5 tons standard dan 66,5 tons full load
  • Length : 25,4 meter
  • Beam : 6,24 meter
  • Draught : 1,24 meter
  • Draft : 2 meter
  • Propulsion : 4 shaft M-50F diesels 4800 hp
  • Speed : 44 knots
  • Range : 1.111 Km at 32 knots
  • Crew : 17 (3 officers)
Iklan

8 responses to “Komar Class: Generasi Awal Kapal Cepat Rudal TNI AL

  1. Bung , berarti kcr produk lokal belum mumpuni dong jika dibanding kcr jaman bung karno. Kcr komar class bawaannya gahar bgt. .adakah tandingannya dgn kcr sekarang???

    Suka

    • Untuk soal kecepatan, KCR saat ini umumnya masih dibawah produk kapal cepat tempo dulu. Sebab di era skrng lebih ditekankan pd mesin yg lebih efisien dlm hal bahan bakar, imbasnya tentu ke kinerja mesin. Tandingan Komar Class, kalau dr aspek kecepatan mesin paling dekat komparasinya dengan Mandau Class. Meski Mandau Class dr segi tonase lebih besar.

      Suka

    • gak bisa cepat karena miskin bbm…makanya cuma pake disel aja…coba kalau mau pakai mesin turbin…wus wus..45 knot-50 knot pasti nyampe…resikonya ya bbm cepat habis…mirip motor 2 tak…buat ngebut bbm langsung drop

      Suka

  2. Artikel yang edukatif.. bravo Indomiliter 🙂

    Suka

  3. min ini kayaknya udah pernah ditulis ya??……..intinya,…dulu kapal jenis ini memang masuk kategory teknology tinggi/ganas….masuk jajaran teknology utama….alutsista itu harus up to date…..hadir di jaman dan saat yg tepat…..tapi kalau saat ini efektifitas kayak komar ini gak relevan lagi…dimana kapal fregat sudah makin maju…sistem radar makin jauh…dan sistem rudal juga makin jauh….doktrin perang gerilya laut kayaknya sudah ditinggalkan

    Suka

  4. sekarang itu sebenarnya ada harapan membuat konsep kcr yg ganas dan cepat(tentu syaratnya ada niat)….trimaran kcr….design kapal ini sangat cocok untuk memecah ombak,..hingga dapat dimaksimalkan untuk speednya…bobot trimaran yg memakai komposit sandwich akan lebih ringan dari baja…harusnya akan membuat kinerja mesin makin kuat…kcr trimaran kalau benar2 niat…berpotensi jadi kcr yg ganas..bahkan mampu digenjot sampai 50 knot

    Suka

  5. masalah’nya Trimaran belum apa2 sudah hangus duluan….
    yang bener2 sudah ada n beroperasi ya KCR Clurit dkk plus KRI Sampari dkk…
    memang gak bisa ya kecepatan KRI clurit di dongkrak dikit di atas 30 knot lah…
    Kalo cuma 30 knot gak ada bedanya dengan Korvet…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s