C-295M: Pesawat Angkut Taktis Lapis Kedua TNI AU

Rangkaian aksi pencarian dan evakuasi korban penumpang pesawat Air Asia QZ8501 secara langsung juga menampilkan performa armada pesawat angkut taktis milik TNI AU. Selain yang utama pesawat angkut berat C-130 Hercules Skadron Udara 31, misi SAR dan transportasi udara selama operasi terkait Air Asia QZ8501 juga menghadirkan keluarga baru TNI AU, yakni C-295M, pesawat taktis angkut sedang dari Skadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma.

Bersama C-130 Hercules, C-295M Skadron Udara 2 mendapat peran untuk mengangkut jenazah korban Air Asia QZ8501 dari Pangkalan Bun Ke Lanudal Juanda di Surabaya. Selain itu, C-295M juga menorehkan kesan mendalam, pasalnya awak pesawat ini yang pertama kali menemukan serpihan pesawat naas di tengah laut. Penugasan C-295 bukanlah tanpa sebab, pesawat dengan dua mesin 2 Mesin Turboprop Pratt & Whitney Canada (PW 127G) ini memiliki kemampuan untuk terbang non-stop selama delapan jam.

Sekilas tentang C-295M, pesawat ini di dapuk sebagai pengganti pesawat angkut Fokker F-27 Troopship yang sudah memasuki usia tua dan kerap mengalami kecelakaan. Menurut sejarahnya, pada bulan Juli 2012, KSAU, Marsekal TNI Imam Sufaat memerintahkan 4 penerbang dari jajaran Skadron Udara 2 Wing 1 Lanud Halim Perdanakusuma dan 18 teknisi dari berbagai jajaran di TNI AU untuk mempelajari cara pengoperasian dan juga pemeliharaan pesawat C-295M di Airbus Military Seville, Spanyol.

CN295MRAFO_EADS_CASA_C-295_901_PAS_2013_02

Untuk memperkuar Skadron Udara 2, TNI AU akan mendapat 9 pesawat C-295M, sesuai dengan kontrak pembelian antara Kementerian Pertahanan RI dan PT Dirgantara Indonesia (PT DI) untuk memperkuat alutsista di jajarannya. Pesawat C-295M adalah pesawat buatan Airbus Military yang akan dikerjasamakan dalam proses produksinya dengan PT DI dan secara bertahap akan diproduksi oleh Airbus Military maupun akan dirakit bersama-sama di fasilitas PT DI Bandung nantinya. Keseluruhan 9 pesawat direncanakan akan selesai dan diserahterimakan secara bertahap kepada TNI AU mulai akhir tahun 2012 sampai dengan tahun 2014.

Sebagai pesawat angkut sedang, C-295M mampu membawa cargo seberat 9 ton, sementara bila difungsikan untuk mendukung pergeseran pasukan, dapat dimuati hingga 71 pasukan. Sedangkan bila diberi tugas menghantarkan pasukan payung (lintas udara), pesawat ini dapat membawa 49 pasukan para plus seorang jumpmaster. Berikut konfigurasi dari beberapa varian C-295.

avc212_10

Pasukan linud AD Spanyol di dalam kabin C-295.

Pasukan linud AD Spanyol di dalam kabin C-295.

Pesawat ini juga mampu terbang sampai ketinggian 9.100 meter dengan kecepatan jelajah maksimum 260 knot (480 km/jam), serta dapat diterbangkan dan dikendalikan dengan aman pada kecepatan rendah sampai dengan 110 knots (203 km/jam). Dengan menggunakan 2 Mesin Turboprop Pratt & Whitney Canada (PW 127G) pesawat ini mampu melaksanakan lepas landas dan melaksanakan pendaratan pada landasan yang pendek (STOL/Short Take Off & Landing) yaitu dengan panjang landasan hanya 670 meter, tentunya dengan kondisi muatan tertentu. Sebagai penyempurnaan dari CN-235, roda pendarat, terutama roda di bagian depan telah diperkuat, sehingga C-295 dapat lebih kokoh untuk mendarat dan lepas landas di permukaan tanah/rumput.

Sebagai pesawat angkut sedang taktis (medium airlifter) generasi terbaru yang sudah menggunakan full glass cockpit, digital avionic dan sepenuhnya kompatibel menggunakan night vision googles (NVG). Sebagai bentuk proteksi, C-295 dapat ditambahkan lapisan baja pada kokpit, radar warning receiver (RWR), missile warning, laser warning, dan chaff/flare dispenser. Perangkat-perangkat tersebut telah dibenamkan pada C-295 yang ditugaskan NATO dalam misi di Afghanistan dan Irak. Bahkan, C-295 sudah mempunyai modul tambahan untuk suatu waktu dipasangkan fasilitas in flight refuelling.

Tmpilan kokpit C-295.

Tmpilan kokpit C-295.

C-295 menujukkan demo STOL.

C-295 menujukkan demo STOL.

Demo C-295 di Indonesia.

Demo C-295 di Indonesia.

Kemampuan Pesawat C-295M dinilai sangat cocok dan ideal dikaitkan dengan tugas dan misi yang diemban oleh Skadron Udara 2. Di antaranya, melaksanakan angkutan personel dan logistik, penerjunan pasukan dan logistik, Evakuasi Medis Udara, Patroli Udara terbatas, serta penugasan militer maupun misi kemanusiaan lainnya. Berikut adalah dimensi dan spesifikasi teknis C-295M yang kami kutip dari situs Airbus Defence and Space.

spek1spek2

Saat mulai masuk dalam jajaran TNI AU, C-295 sempat menimbulkan polemik. Walaupun pesawat C-295 merupakan pengembangan dari pesawat CN-235, namun PT DI sama sekali tidak terlibat dalam proses pembuatannya sejak awal. Lalu tidak lama berselang tiba-tiba muncul pesawat terbang dengan tulisan NC-295, tidak lama kemudian muncul lagi pesawat yang sama dengan tulisan besar berwujud sebagai CN- 295. Mengingat Indonesia hanya berperan sebagai negara perakit, memang idealnya identitas pesawat adalah NC-295, sama seperti dahulu PT DI memproduksi NC-212 Aviocar atas lisensi dari CASA Spanyol.

Faktanya, meski saat ini pesawat CN 295 masih dirakit di Spanyol, namun untuk proses pengecatan dan penyelesaian akan di lakukan PT DI di Indonesia. Begitu juga dengan pesawat ketiga dan keempat yang akan dilakukan pengecatan dan penyelesaian di Indonesia.

Untuk pesawat kelima dan keenam, dan ketujuh, sudah mulai dikustomisasi di Indonesia. Sedangkan pesawat ke depan dan kesembilan sepenuhnya akan dirakit dan diproduksi oleh PT DI di Indonesia di Bandung. Selain armada C-295M, Skadron Udara 2 sejak era 90-an juga telah diperkuat dengan enam pesawat CN-235. (Gilang Perdana)

Iklan

10 responses to “C-295M: Pesawat Angkut Taktis Lapis Kedua TNI AU

  1. thx min… artikelnya 😉

    Suka

  2. Jangan sampai jadi negara hanya bisa merakit doang maluuuu dgn label negara besar SDM yang melimpah industri yang mumpuni. Ayooo perbanyak riset, agar kedepannya bisa membuat hasil jerit payah kita sendiri Akan membawa suatu kebanggaan yang luar biasa.

    Suka

  3. menunggu c295 versi asw dan awacs

    Suka

  4. Sy cm nunggu R80 versi militer baik angkut,AWACS,MPA dan Gunship yg kemudian dikembangkan menjadi pesawat dgn MLC 20 ton menggantikan Herky…sip dah 🙂

    Suka

    • blackhawkdown

      Airbus + Boeing + Lockheed Martin bakal menjegal…

      Suka

      • Bikin komitment pemerintah dan DPR kalo mengeluarkan aturan yg menjegal berarti penghianat yg hrs di hukum tembak! Bikin hitam di atas putih dan di warmekking oleh notaris….

        Suka

  5. maaf, saya jauh lebih memilih CN235M nya TNI AL dan TNI AU, walau kapasitasnya rendah namun setidaknya desain dan buatan indonesia (dan spanyol) kecuali mesin yg 100% amerika

    memang tank bisa dipungkiri bahwa C295M sangat layak digunakan dan dikembangkan TNI. Namun sebenarnya agak sedih juga karena sebenarnya, baik Casa Spanyol maupun PT.DI Indonesia berusaha membuat pesawat pengembangan dari CN235, Casa dengan C295nya sedangkan PT.DI dengan N250nya, sedihnya ketika krisis moneter 1998, IMF mensyaratkan proyek N250 tidak boleh dilanjutkan krn memboroskan biaya rakyat. sebagai informasi N250 telah selesai dan telah terbang saat itu sambil menunggu sertifikat dari Amerika Serikat. tak tahu apakah N250 memang sengaja dibunuh agar kita harus tergantung dari produsen barat.

    Suka

  6. Bakalan jadi lapis ketiga, setelah Hercules, karena lapis pertamanya akan dipegang oleh Multi Mission/Roles Transport Tanker

    Suka

  7. sebagai anak bangsa tak pantas jika hanya mnuntut negara tuk mandiri,tp intropeksi dirilah diri anda,apa yg sudah anda berikan tuk negara?karya sehebat apa yg prnh anda ciptakan tuk negara?jgn prnah skali2 mnuntut apapun dari negara sblum anda brkorban tuk negara,hargai karya anak bangsa skecil apapun n wlwpun msh brgantung dgn nrgara lain!!!!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s