PT Len Pasok Combat Management System untuk Frigat Van Speijk Class TNI AL

KRI Yos Sudarso 353

KRI Yos Sudarso 353

Menyongsong tahun 2015 TNI AL punya beragam agenda terkait alutsista, diantara informasi yang telah di publish adalah rencana modernisasi MLM (Mid Life Modernization) pada beberapa kapal perang. MLM sendiri bukan hal baru di lingkup operasional kapal perang, secara berkala TNI AL melakukan MLM pada kapal perang yang sudah berusia tua, namun dianggap masih potensial dan mampu memberi efek deteren.

Seperti diungkapkan Panglima TNI, Jenderal Moeldoko, TNI AL telah mencanangkan MLM yang akan dilakukan pada periode 2015 – 2019. MLM menekankan pada pemeliharaan atau peningkatan alat utama sistem senjata. Seringkali hampir semua instrumen digantikan, seperti CMS (combat management system) maupun propelling system (sistem penggerak) kapal. Biasanya CMS di dahulukan saat upgrade guna mendapatkan update teknologi yang setara dengan kapal perang yang lebih baru.

len1

Pusat Informasi Tempur di frigat Van Speijk.

Pusat Informasi Tempur di frigat Van Speijk.

Diantara pemasok CMS untuk kapal perang TNI AL, ada industri dalam negeri yang diwakili PT. Len Industri. CMS besutan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) ini diklaim dapat melakukan pengolahan data yang berasal dari berbagai sensor dan radar menjadi informasi terkait navigasi, mengolah potensi ancaman, serta reaksi yang dapat dilakukan untuk melumpuhkan ancaman tersebut serta memberikan visualisasi menyeluruh terhadap situasi taktis pada jalannya pertempuran. Monitor dan kendali CMS tersaji di dalam PIT (Pusat Informasi Tempur).

CMS Len menggunakan teknologi middleware yang memenuhi standar OMG-DDS, standar internasional dalam mendefinisikan mekanisme komunikasi real-time. Algoritma radar tracking yang digunakan merupakan algoritma termutakhir sehingga proses tracking radar menjadi lebih handal dan teknologi software-based radar scan conversion untuk integrasi terpadu, mulai dari radar legacy hingga radar modern.

CMS Len juga memiliki lemampuan untuk menyajikan visualisasi terhadap situasi taktis peperangan yang antara lain meliputi tampilan track (sesuai dengan simbol-simbol yang digunakan di TNI-AL), peta laut elektronik serta video radar. CMS juga dapat melakukan kalkulasi dan menyajikan saran untuk koordinasi dengan unit tempur udara, seperti mengarahkan unit udara pembawa torpedo untuk melakukan penyerangan terhadap kapal selam, memandu pesawat atau helikopter ke target. Dan tentu saja menyediakan fungsi-fungsi yang membantu kegiatan peperangan laut.

PJenderal Moeldoko lebih jauh lagi memaparkan , MLM ini untuk memperkuat Angkatan Laut yang kredibel dan mempunyai kemampuan penangkalan dalam rangka kerja sama menjaga stabilitas keamanan kawasan Asia Tenggara, yang kian rumit dalam tahun-tahun ke depan. Saat ini, PT Len menjadi satu-satunya perusahaan di dalam negeri yang telah berhasil membuat CMS dan telah memasangnya di tiga frigat kelas Van Speijk TNI AL, yakni di KRI Yos Sudarso-353, KRI Oswald Siahaan-354 dan KRI Abdul Halim Perdanakusuma-354. Beberapa sistem senjata di Van Speijk yang ditangani pengoperasiannya lewat CMS seperti meriam reaksi cepat OTO Melara 76 mm, rudal anti kapal C-802/Yakhont, dan torpedo MK46 anti kapal selam. (Deni Adi/Gilang)

Iklan

15 responses to “PT Len Pasok Combat Management System untuk Frigat Van Speijk Class TNI AL

  1. Alqosam Flanker

    Apakah sudah bisa menggabungkan produk barat & timur ?

    Suka

  2. mantap, semoga kemampuan pertahanan laut kita semakin tangguh menjaga kedaulatan RI di laut

    Suka

  3. Alqosam Flanker

    Bisa mengkoneksikan berbagai merk, itu yg paling penting. Kita harus belajar pada SAAB Swedia.

    Suka

  4. apa udah teruji ni cms

    Suka

  5. kok gak pernah dengar len buat radar???kenapa gak dimanfaatkan kemampuan electronik len dalam dunia radar????kita kan kurang banyak radar

    Suka

  6. Alqosam Flanker

    Kemampuan CMS buatan LEN masih terbatas, belum bisa mengendalikan rudal (sumber kaskus militer data link). CMIIW.

    Suka

    • “Beberapa sistem senjata di Van Speijk yang ditangani pengoperasiannya lewat CMS seperti meriam reaksi cepat OTO Melara 76 mm, rudal anti kapal C-802/Yakhont, dan torpedo MK46 anti kapal selam.”

      Bertentangan dengan tulisan admin?

      Suka

  7. Semoga semakin banyak tender alutsista yang di handle oleh perusahaan dalam negeri. Demi kemandirian alutsista dalam negeri.

    Suka

  8. Min..tolong kupas cerita tenggelam Kapal Perang Jerman/Nazi Bismarck?

    Suka

    • Bung Hasbie,
      Kalau Bismarck rasanya ga cocok dikupas di web kami. Tapi kalau tenggelamnya kapal selam Nazi di laut Jawa mungkin pas 🙂 karena masih terkait dengan Indonesia. Terima kasih atas sarannya.

      Suka

  9. Alqosam Flanker

    Coba buka kaskus militer ttg data link. Disana dijelaskan kalo CMS buatan LEN belum bisa untuk menuntun rudal. CMIIW.

    Suka

    • Memang kami tidak merujuk ke Kaskus 🙂 dan yang dimaksud mengoperasikan, (dalam hal ini seperti aktivasi) dalam tulisan bukan berarti menuntun rudal. Terima kasih utk atensinya.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s