KRI Karang Pilang 981: Nasib Kapal Angkut Sipil yang Terkena “Wajib Militer”

Karangpilang2

Wamil (wajib militer) nyatanya tak melulu ditujukan ke warga sipil, untuk memperkuat kebutuhan operasional, baik TNI AL dan TNI AU jamak menerima ‘wamil’ berupa limpahan wahana yang awalnya sebagai transportasi sipil. Di lingkup armada TNI AL, adalah Satban (Satuan Kapal Bantu) yang dipercaya mengkaryakan kapal-kapal eks sipil yang dikonversi sebagai kapal pengangkut pasukan. Nah, untuk urusan yang satu ini, TNI AL rupanya punya bebarapa varian.

Untuk kapal-kapal eks PT Pelni, diberi kode awalan Tanjung. Dan jadilah seperti yang kita kenal KRI Tanjung Kambani 971, KRI Tanjung Oisina 972, KRI Tanjung Nusanive 973, dan KRI Tanjung Fatagar 974. Sebagai eks kapal Pelni yang lumrah mengemban misi transportasi antar pulau jarak menengah – jauh, maka kapal-kapal dengan awalan ‘Tanjung’ punya tonase yang besar. Perannnya cukup strategis, seperti dalam pergeseran pasukan dalam jumlah besar. Di masa damai pun, kapal-kapal ini banyak dimanfaatkan untuk misi sosial.

Selain itu Satban juga punya kapal angkut cepat. Kapal-kapal ini merupakan limpahan dari PT ASDP (Angkutan Sungai Danau dan Penyeberan). Dari kualifikasinya masuk sebagai KFC (Kapal Ferry Cepat). Agar mudah mengkategorikannya, TNI AL memberi identitas awalan nama ‘Karang’ di setiap kapal. Yakni KRI Karang Pilang 981, KRI Karang Tekok 982, KRI Karang Banteng 983, KRI Karang Galang 984, dan KRI Karang Unarang 985. Proses hibah lima kapal ini dilaksanakan antara Departemen Perhubungan ke Departemen Pertahanan pada September 2005 dengan nilai Rp491 miliar. Alasan hibah kapal-kapal ini lantaran KFC mulai sepi peminat, kalah bersaing dengan tiket murah pesawat, dan biaya operasional KFC yang cukup tinggi.

Bagian buritan KRI Karang Pilang 981

Bagian buritan KRI Karang Pilang 981

KRI Karang Unarang 985.

KRI Karang Unarang 985.

KRI Karang Unarang dikembalikan sebagai wahana tranport sipil.

KRI Karang Unarang dikembalikan sebagai wahana tranport sipil.

Sebagai kapal cepat, armada KFC memang mampu ngebut layaknya MTB (Motor Torpedo Boat) Jaguar. KFC dibuat oleh galangan kapal Lurrsen (Fr. Lurssen Werft) di Bremen, Jerman pada tahun 1998. Mengandalkan empat Mesin Pendorong Pokok (MPK) bertenaga Water Jet, dapat dicapai kecepatan maksimal hingga 38 knot, serta kecepatan jelajah 30 knot. Namun, kemampuan dalam kecepatan yang menjadi ciri khas kapal buatan Jerman ini, rupanya menjadi batu sandungan dalam hal operasional. Kecepatan kapal identik dengan borosnya konsumsi bahan bakar. Sementara jika kapal boros bahan bakar, maka gelar operasionalnya akan menjadi sulit, mengingat keterbatasan anggaran.

Untuk itu, dua KFC (KRI Karang Pilang 981 dan KRI Karang Unarang 985) diputuskan guna dilakukan downgrade pada sistem propulsi. Penggantian sistem propulsi dari empat MPK menjadi dua MPK Shaft Propeler adalah usaha untuk menghemat bahan bakar. Kecepatan kapal turun drastis dari 38 knot menjadi 18 knot, namun dari segi konsumsi bahan bakar solar dapat menghemat pemakaian dari 2 ton per jam menjadi 2 ton per hari. Kapasitas maksimal BBM adalah 54 ton dengan kemampuan jelajah kapal mencapai 926 km.

Karena fungsinya juga sebagai kapal angkut militer, maka kapasitas penumpang kapal ini dikurangi untuk memberi tempat bagi peralatan militer yang akan diangkut, dari kapasitas awal 925 orang menjadi 600 orang. Meski mesinnya di downgrade, namun TNI AL melengkapi kapal ini dengan senjata anti serangan udara, khususnya pada KRI Karang Pilang dipasang dua pucuk kanon kaliber 20 mm. Proses modifikasi KRI Karang Pilang 981 dilaksanakan oleh Dock Ship Lift Divisi Kapal Perang PT. PAL. Meski tak punya kemampuan stealth, tapi dengan bodi yang streamline plus badan kapal terbuat dari alumunium, maka secara teknis jika terdeteksi radar kapal perang musuh, kapal ini akan tampak samar.

KM Ambulu (kini KRI Karang Pilang 981)

KM Ambulu (kini KRI Karang Pilang 981)

KRI Karang Tekok 982.

KRI Karang Tekok 982.

Dirunut dari sejarahnya, KM Ambulu (sekarang KRI Karang Pilang 981), KM Mahakam (KRI Karang Tekok 982), KM Serayu (KRI Karang Banteng 983), KM Cisadane (KRI Karang Galang 984), dan KM Barito (KRI Unarang 985). Pengoperasian dua kapal terakhir diserahkan ke Armada RI Kawasan Barat.

Jadi Tumbal
Saat menjadi wahana transportasi sipil diberi label KFC (Kapal Ferry Cepat), maka kini sudah berubah identitas dalam pengebutan, yakni sebagai KCAP (Kapal Cepat Angkut Personel) yang diawaki oleh 30 anak buah kapal dengan komandan dengan berpangkat mayor.

Sayangnya, kapal angkut cepat ini tinggal satu unit yang dioperasikan TNI AL, yakni KRI Karang Pilang 981. Dengan alasan kurang efisien dalam biaya operasional, satu per satu kapal asli Jerman ini mulai di purna tugaskan. Seperti KRI Karang Banteng 983 yang nasibnya dijadikan tumbal dalam latihan gabungan TNI pada Juni 2014. KRI Karang Banteng 983 dijadikan sasaran tembak rudal Exocet yang dilkepaskan dari korvet KRI Sultan Iskandar Muda 367. Sebelumnya KRI Karang Galang 984 sudah dikaramkan pada tahun 2008, saat itu kapal ini ditembakkan dengan rudal C-802 yang dilepaskan dari KRI Layang FPB-57 Nav V dalam Latihan Gabungan.

KRI Karang Banteng 983.

KRI Karang Banteng 983.

Lalu bagaimana dengan kisah Karang Unarang 985? KRI ini nasibnya masih mujur, karena pada tahun 2012 telah dihibahkan TNI AL kepada Pemerintah Kabupaten Sangihe, Sulawesi Utara, yang akan digunakan untuk mobilitas penumpang dan barang. Sebagai kapal angkut, sejatinya kelengkapan kapal ini terbilang modern, diantaranya adopsi sistem pemadaman sentral otomatis dengan menggunakan smoke detector. Tidak perlu pemadaman manual dengan menggunakan CO2 portabel seperti yang diterapkan di kapal-kapal lama. Begitu pula sistem kemudi sudah memakai joystick. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi KRI Karang Pilang 981

  • Panjang keseluruhan: 69,80 m
  • Panjang antara garis tegak (LBP): 62,00 m
  • Lebar: 10,40 m
  • Berat bersih : 493 metrik ton
  • Tangki BBM (FOT total): 54 ton
  • Kecepatan maksimum : 38 knot
  • Kecepatan jelajah : 30 knot
  • Jarak jelajah maksimum : 926 km
  • Daya mesin penggerak (MPK) 3.805 AW/2 unit.
  • Daya angkut sebanyak 600 pasukan.
Iklan

9 responses to “KRI Karang Pilang 981: Nasib Kapal Angkut Sipil yang Terkena “Wajib Militer”

  1. kapalnya keren…sayang kapal cepat dipelihara di negara miskin….makanya mesin jadi lemot ha ha ha…dulu kayaknya ada ya kapal ferry jethidrofoil???

    Suka

  2. bung @real warrior jngn berkata seperti itu ” negara miskin ” biar miskin kita hdp d’negara sendiri, hrs nya bangga dngn semua kekayaan alam yg kita punya ,,

    Suka

  3. Alqosam Flanker

    Jepang punya inovasi mesin senyap dng energi magnet yg bisa menggerakkan kapal dng kecepatan tinggi. Hasil pemikiran ilmuwan Jerman yg diaplikasikan oleh Jepang. Amerika takut jika teknologi ini sampai dikuasai Rusia.

    Suka

  4. Alqosam Flanker

    Kalo kita bisa memproduksi penggerak senyap ini, di kombinasikan stealth material karya anak bangsa, maka akan menjadi ‘game changer’.

    Suka

  5. Alqosam Flanker

    Dulu Sovyet pernah mau membeli mesin senyap ini dari Jepang, tapi langsung dijegal oleh Amerika.

    Suka

  6. Min, maaf OOT, kabar tentang KRI teluk Bintuni gimana min?

    Suka

  7. tapi katanya kapal itu terbakar min?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s