Meteor 50DX: Radar Cuaca Mobile Pendukung Operasi Penerbangan TNI AU

yes

Aktivitas pantau memantau cuaca nyatanya bukan melulu jadi urusan BMKG (Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika). Guna mendukung misi penerbangan militer, TNI AU pun membutuhkan perangkat pendukung agar mendapatkan informasi cuaca yang akurat di sekitaran daerah operasi. Perangkat yang dimaksud adalah radar cuaca mobile (move weather radar) Meteor 50DX Selex-Si buatan Gematronik, Jerman, yang belum lama ini memperkuat kemampuan deteksi TNI AU. 

Sejatinya, keberadaan Meteor 50DX sudah terpantau media sejak 22 Januari 2013, berdasarkan rilis yang dikeluarkan oleh situs tni-au.mil.id. Kemudian publik di Tanah Air banyak dibuat bertanya tentang sosok radar dengan radome unik ini, pasalnya radar cuaca mobile ini ikut ditampilkan dalam defile pada HUT TNI ke-69 di Dermaga Ujung Koarmatim, bulan Oktober 2014 silam. Kegunaan sistem radar cuaca ini adalah untuk mendeteksi intensitas curah hujan dengan pengoperasian yang mudah. Kombinasi dari resolusi tinggi dan update data yang cepat (real time) dari radar ini memberikan informasi rinci mengenai curah hujan lokal dan peringatan dini tentang potensi badai yang mendekat.

radar_cuaca_mobile_lanud_abdurrahman_salehRTEmagicC_105ZA_Foto_1_PN_Sonjica1.jpg

Dirunut dari spesifikasinya, Meteor 50DX mampu mendeteksi kondisi dan cuaca yang akan terjadi setiap saat, sehingga kegiatan operasinya dapat disesuaikan dengan perkembangan cuaca yang terjadi saat itu. Radar tersebut juga dapat dipindahkan sesuai kebutuhan dimana saja sesuai yang dikehendaki sehingga cuaca dapat dipantau sewaktu-waktu.

Radar memiliki ukuran antena 1,2/1,8/2,4m dan menggunakan sistem Doppler pada frekuensi X-Band pada rentang 9.36 – 9.38 GHz. Kelengkapannya antara lain Magnetron Transmitter (55 kW), dan sebuah generator mandiri yang mampu menyuplai listrik sampai 24 jam non-stop. Aplikasi pada radar ini dapat diakses secara lokal (melalui Laptop/LAN) dan jarak jauh lewat remote 3G/WiFi. Keunggulan lainnya, Meteor 50DX dapat beroperasi optimal di tengah Kabut, hujan, hujan es, dan hujan badai dengan kemampuan deteksi cuaca pada rentang 100 – 155 Km (tanpa radome) dengan cakupan 360 derajat.

Tampilan radar Meteor 50DX dengan radome dan tanpa radome terpasang.

Tampilan radar Meteor 50DX dengan radome dan tanpa radome terpasang.

oke1

Radome dapat dilepas pasang, dan penggunaan radome atau tanpa radome ternyata berpengaruh pada kinerja. Ambil contoh, dengan memasang radome, rentang suhu untuk penggunaan antara -25 sampai 45 derajat Celcius. Sementara dengan melepas radome, rentang suhu untuk operasional antara -10 sampai 35 derajat Celcius. Dengan melepas radome, jangkauan deteksi cuaca pun disebut bisa lebih jauh, yakni hingga 155 Km.

Di lingkup operasional TNI AU, radar cuaca ini ditempatkan di Lanud Abdurrahman Saleh, Malang – Jawa Timur. Lanud Abdurahhman Saleh terbilang strategis, mengingat menjadi home base bagi Skadron Udara 32 dan Skadron Tempur 21 Super Tucano. Selain dapat mudah dalam gelar operasinya, karena cukup ditarik (towed) oleh kendaraan sekelas SUV 4×4. Bila harus diterbangkan pun tak jadi soal, sebab Meteor 50DX dapat dimasukkan ke dalam ruang kargo pesawat C-130 Hercules. Selain ditawarkan dalam versi mobile, radar cuaca ini juga ditawarkan dalam versi stationary.(Gilang Perdana)

Iklan

7 responses to “Meteor 50DX: Radar Cuaca Mobile Pendukung Operasi Penerbangan TNI AU

  1. Sangar mas bro.. 😀

    Suka

  2. Mau nanya, radar apa saja yang telah mampu indonesia buat?

    Suka

  3. pernah tau radar ini….kita punya berapa ya???

    Suka

  4. matadewa TNI AU, mantap broo !

    Suka

  5. kereen min..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s