LSU-02 LAPAN : UAV Pertama yang Take Off dari Kapal Perang TNI AL

Dari segi payload, Wulung UAV (Unmanned Aerial Vehicle) besutan PT. Dirgantara Indonesia, LEN (Lembaga Elektronik Nasional), dan BPPT, lebih unggul ketimbang UAV atau drone lain yang juga buatan dalam negeri. Maklum saja, Wulung yang jadi maskot UAV nasional bisa memuat payload sampai 25 kg. Tapi, dengan ukuran dan payload yang lebih kecil, ada penanding Wulung yang punya kemampuan jarak terbang lebih jauh.

Yang dimaksud adalah LSU (LAPAN Surveillance UAV)-02 buatan Pusat Teknologi Penerbangan LAPAN (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional). Dengan dapur pacu mesin tunggal 10 hp/5 liter, plus bahan bakar Pertamax Plus (RON 95), LSU-02 secara teori dapat menempuh jarak maksimum 450 Km, meski realitasnya baru bisa dibuktikan hingga jarak 200 Km. LSU-20 yang punya bobot total 15 Kg ini punya kecepatan terbang hingga 100 Km per jam. Lamanya terbang (endurance) juga terbilang lumayan, hingga 5 jam, ideal untuk misi intai jarak jauh.

Seperti layaknya UAV yang lain, LSU-02 dapat diterbangkan secara remote dan terbang secara otomatis (autonomous flying). Meski secara performance masih di bawah Wulung, tapi karena dimensi dan bobotnya yang cukup ringan. LSU-02 sempat di daulat untuk take off dari deck helikopter di korvet SIGMA Class KRI Frans Kaisiepo 368, LSU-02 mendapat peran sebagai pengintai obyek dari sasaran tembak rudal Exocet MM40 pada Latihan Gabungan (Latgab) TNI 2013 di Laut Bawean.

LSU-02 di KRI Frans Kaisiepo 368.

LSU-02 di KRI Frans Kaisiepo 368.

Take off dari KRI Frans Kaisiepo 368.

Take off dari KRI Frans Kaisiepo 368.

Uji coba tersebut, terkait dengan perjanjian kerja sama antara LAPAN dan TNI AL mengenai penggunaan teknologi untuk kepentinganTNI AL. Salah satunya adalah aplikasi UAV dalam operasi Latgab TNI 2013 ini. Dalam Latgab, pesawat LSU-02 diterbangkan setengah jam sebelum penembakan rudal Exocet. Pesawat diarahkan ke sasaran tembak sejauh 20 nautical mile atau sekitar 36 km. Sesampainya di lokasi, pesawat memonitor dengan cara loiter (berkeliaran) di atas sasaran dan merekam setiap tembakan rudal Exocet. Setelah selesai bertugas, LSU-02 kembali ke posisi penjemputan di KRI Frans Kaisiepo, dengan koordinat dan waktu yang telah ditentukan.

Dalam Latgab ini, pesawat dengan panjang badan 200 cm (composite) dan bentang sayap (wing span) 250 cm ini mampu terbang sekitar 2 jam 45 menit, dengan kecepatan rata-rata 70 km per jam. Secara keseluruhan, jarak tempuh LSU untuk kembali ke sasaran diperkirakan sekitar 200 km.

Baca juga: Wulung UAV – Drone Andalan TNI AU

Baca juga : Di balik sistem kendali UAV/Drone

Menggunakan jaring menjadi salah satu solusi untuk mendaratkan UAV.

Menggunakan jaring menjadi salah satu solusi untuk mendaratkan UAV.

Dengan status masih prototipe, LSU-02 dapat mengudara hingga ketinggian 3.000 meter dari permukaan laut, kedepan LAPAN tengah mengembangkan versi lain yang punya ketinggian hingga 7.200 meter. Sebagai UAV berkualifikasi intai taktis, LSU-02 dilengkapi dua kamera untuk peran foto dan video. Meski belum ideal untuk operasional TNI AL, LSU-02 sudah mencatatkan beberapa poin positif, yakni kemampuang long distance, autonomous flying dan take off and landing. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi LSU-02 LAPAN

  • Panjang sayap : 2.400 mm
  • Panjang badan pesawat : 1.700 mm
  • Berat : 15 kg
  • Payload : 3 kg
  • Engine : 10 hp/5 ltr
  • Kecepatan max : 100 km per jam
  • Endurance : 5 jam
  • Maksimum distance : 450 km
  • Komunikasi : telementri 900 MHZ dengan daya 1 watt
Iklan

13 responses to “LSU-02 LAPAN : UAV Pertama yang Take Off dari Kapal Perang TNI AL

  1. Mesinnya buatan mana? Hebat banget endurance dan range utk UAV sekecil itu

    Suka

  2. melihat tenaganya…sekelas tenaga mesin sepeda motor…..dapat gak ya mesin sepeda motor jadi uav????tapi yg krusial sih sistem pengendalinya

    Suka

  3. mantab salute dgn hasil karya bangsa sendiri.. 😉

    Suka

  4. Ngmg2 CBG ntr datengnya kpn y bung, ktnya 2015 . .
    Mimin indomiliter klo bisa, bikin artikel ttg project2 militer gt dung hehe, kek global combat ship, gowind malaysia, type 218nya SG, pgn tau ja indonesia d dunia dh sampe mana hehe,, penasaran ane

    Suka

  5. aku masih ragu2 ! tau2 mesinnya buatan luar ! capek deh kita hanya tukang rakit aja ! dicoba 100% buatan indon, gitu loh bro !

    Suka

  6. Min, bikin artikel tentang heron TNI AU yg dibeli lewat perusahaan filiphina dong.

    Suka

  7. Maaf min,
    Sedikit koreksi. Foto LSU take off katakx bukan dr KRI Frans Kasiepo. Krn d lantai kapal terulis huruf DPN yg artix KRI Diponegoro.
    Salam sukses….

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s