KRI Balikpapan 901: Kapal Tanker Tua Peninggalan Perang Dingin

c658e-1551209_20131121093714

Gelar kekuatan tempur di laut secara faktual bakal melibatkan elemen kapal tanker, terlebih untuk Indonesia yang punya luas wilayah lautan yang amat luas. Dan, diantara ratusan jenis kapal perang TNI AL, gugus kapal tanker di satukan dalam kelas BCM (Bantu Cair Minyak) dari Satban (Satuan Kapal Bantu). Sebagai identitasnya, lambung kapal diberi kode 9xx. Hingga kini, enam unit kapal tanker memperkuat TNI AL, dan di jadwalkan ada tambahan satu unit lagi dalam waktu dekat.

Keenam kapal tanker TNI AL adalah KRI Balikpapan 901, KRI Sambu 902, KRI Arun 903, KRI Sungai Gerong 906, KRI Sorong 911, dan KRI Tarakan 905. Bila dirunut dari yang terbesar adalah KRI Arun 903, sedangkan yang paling baru dan menjadi kebanggaan karena buatan dalam negeri adalah KRI Tarakan 905. Nah, ada yang cukup unik, ternyata diantara kapal tanker TNI AL tadi, ada yang merupakan buatan Uni Soviet, alias peninggalan era Perang Dingin.

Baca juga: KRI Tarakan 905 – Kapal tanker buatan lokal dengan kemampuan RAS System

Yang dimaksud disini adalah KRI Balikpapan 901 dan KRI Sambu 902. Merujuk dari sejarahnya, kapal tanker ini dibuat oleh galangan Zhdanov Shipyard, Leningrad. Pihak NATO memberi nama Khobi Class pada kapal tanker ini, sejatinya tanker ini diberi kode Project 437N oleh Uni Soviet. Kapal tanker ini dibangun antara tahun 1953 hingga 1958, dan resmi dioperasikan AL Soviet pada tahun 1955. Menurut situs Wikipedia, Khobi Class dibuat hingga 20 unit. Dimana dua unit diantaranya digunakan oleh TNI AL.

1551209_20131120103324

KRI Balikpapan 901 menjadi latar dari KRI Teluk Peleng 535 yang karam di Pondok Dayung, Jakarta Utara.

KRI Balikpapan 901 menjadi latar dari KRI Teluk Peleng 535 yang karam di Pondok Dayung, Jakarta Utara.

Baca juga: KRI Arun 903 – Kapal tanker terbesar TNI AL

Mengingat usianya yang sudah lanjut, kehadiran kapal tanker ini dipercaya terkait dengan operasi Trikora pada dekade 60-an. Boleh dibilang, sejarah kapal ini cukup panjang, bisa jadi mampu menandingi sejarah KRI Sorong 911.
Khobi Class termasuk kapal tanker ringan, dimensinya 63,2 x 10 x 4,5 meter dan punya bobot penuh 1.525 ton. Kapal tanker ini dibekali dengan deck untuk pendaratan helikopter. Kapal ini punya kapasitas angkut 1000 ton bensin dan 550 ton diesel. Kapal ini punya peran strategis dan taktis, misi yang diemban biasanya berupa penyaluran bahan bakar dan pembekalan logistik cair di laut (fleet underway replenishment at sea).

Dapur pacu kapal tua ini berasal dari dua mesin diesel Type 8DR 30/50 1.600 bhp dengan dua shaft propeller. Kecepatan kapal mencapai 13 knots. Jarak jelajah kapal mencapai 4.630 Km pada kecepatan 12,5 knots. Sayangnya, Khobi Class tidak dilengkapi persenjataan permanen. Tapi uniknya diantara kemampuan elektroniknya ada IFF (identification friend or foe).

Baca juga: KRI Sorong 911 – Kapal tanker era operasi Seroja

KRI Sambu 902

KRI Sambu 902

1

Pada tahun 2013,KRI Balikpapan 901 telah selesai melaksanakan perbaikan body kapal, mesin kapal dan beberapa peralatan lainnya. Selanjutnya untuk pengecekan performa mesin juga dilaksanakan manuver-manuver yang bertujuan untuk mengukur kesiapan KRI dan personil dalam mengawaki alutsista tersebut dalam sea trial di teluk Jakarta. Selain Indonesia, di luar Uni Soviet kapal ini hanya digunakan oleh AL Albania.

Sebelum menjadi KRI Balikpapan 901, sebelumnya nama kapal adalah Sunta 658 yang meluncur dari galangan pada Januari 1956. Memang benar-benar sudah sepuh kapal ini. (Haryo Adjie)

Iklan

5 responses to “KRI Balikpapan 901: Kapal Tanker Tua Peninggalan Perang Dingin

  1. heran….kita apa gak punya kapal bantu yg multi role???selain isi minyak,dapat isi air tawar,suplay makanan/suplai logistik amunisi….dalam tempur gak melulu soal minyak doang…kita apa gak punya kapal bantu suplai makanan,air tawar,amunisi???

    Suka

  2. itu kayak kasus air asia kemarin…amerika lakukan suplai bahan bakar minyak…juga kirimkan kardus2 makanan lewat tali sling antar kapal

    Suka

  3. enaknya modifikasi kapal star 50 pt pal….bobot 50.000 dwt,…nanti kapal ini bisa jadi gudang aneka bahan bakar…air bersih,makanan,suplai rudal/amunisi…jadi kapal gak perlu balik ke pelabuhan

    Suka

  4. Ya udah silahkan ngomong ke Kemenhan sekalian ama Dirut PT.PAL and tak lupa juga Kasal.
    Sayang sekali ide ide bagus anda hanya bisa tertampung di forum ini.

    Suka

  5. Mungkin orang jenius seperti bung Real Warrior ini cocok jadi Menhan dimasa dating.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s